Notification

×

Iklan

Iklan

Pola makan yang kaya lemak dan gula dapat membuat Anda rentan terhadap peradangan

Jumat, Mei 21, 2021 | 10:13 WIB Last Updated 2021-05-21T03:13:04Z
Pola makan Barat yang terutama tinggi lemak dan gula dapat meningkatkan risiko peradangan, penyakit usus, dan infeksi.
pola-makan-yang-kaya-lemak-dan-gula
Biarkan studi ini menjadi pengingat Anda untuk mengurangi lemak dan gula. (Gambar milik: Shutterstock)

Menurut sebuah studi baru, makan makanan Barat merusak sistem kekebalan di usus dengan cara yang dapat meningkatkan risiko infeksi dan penyakit radang usus.

Studi dari para peneliti di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di Klinik St. Louis dan Cleveland dilakukan pada tikus dan manusia. Itu menunjukkan bahwa diet tinggi gula dan lemak menyebabkan kerusakan pada sel Paneth, sel kekebalan di usus yang membantu menjaga peradangan tetap terkendali.

Ketika sel Paneth tidak berfungsi dengan baik, sistem kekebalan usus sangat rentan terhadap peradangan, menempatkan orang pada risiko penyakit radang usus dan merusak kontrol efektif mikroba penyebab penyakit.

Temuan yang diterbitkan dalam jurnal Cell Host and Microbe, membuka pendekatan baru untuk mengatur kekebalan usus dengan memulihkan fungsi sel Paneth normal.

“Penyakit radang usus secara historis telah menjadi masalah terutama di negara-negara Barat seperti AS, tetapi menjadi lebih umum secara global karena semakin banyak orang mengadopsi gaya hidup Barat,” kata penulis utama Ta-Chiang Liu, MD, PhD, seorang profesor patologi dan imunologi di Universitas Washington.

Dia menambahkan, "Penelitian kami menunjukkan bahwa konsumsi jangka panjang dari pola makan gaya Barat yang tinggi lemak dan gula merusak fungsi sel kekebalan di usus dengan cara yang dapat meningkatkan penyakit radang usus atau meningkatkan risiko infeksi usus."

Apa itu sel Paneth?

Kerusakan sel Paneth adalah ciri utama penyakit radang usus. Misalnya, orang dengan penyakit Crohn, sejenis penyakit radang usus yang ditandai dengan sakit perut, diare, anemia, dan kelelahan, seringkali memiliki sel Paneth yang berhenti bekerja.

Liu dan penulis senior Thaddeus Stappenbeck, MD, PhD, ketua Departemen Peradangan dan Kekebalan di Klinik Cleveland, berangkat untuk menemukan penyebab disfungsi sel Paneth pada manusia. Mereka menganalisis database yang berisi data demografis dan klinis pada 400 orang, termasuk penilaian sel Paneth setiap orang.

Hubungan antara BMI dan sel Paneth

Para peneliti menemukan bahwa indeks massa tubuh (BMI) yang tinggi dikaitkan dengan sel Paneth yang tampak abnormal dan tidak sehat di bawah mikroskop. Semakin tinggi BMI seseorang, semakin buruk penampilan sel Paneth-nya. Asosiasi tersebut diadakan untuk orang dewasa yang sehat dan orang-orang dengan penyakit Crohn.

Untuk lebih memahami hubungan ini, para peneliti mempelajari dua strain tikus yang secara genetik cenderung mengalami obesitas. Tikus tersebut makan berlebihan secara kronis karena mereka membawa mutasi yang mencegah mereka merasa kenyang bahkan ketika diberi makan makanan biasa. Yang mengejutkan para peneliti, tikus yang mengalami obesitas memiliki sel Paneth yang terlihat normal.

Pada manusia, obesitas sering kali diakibatkan oleh pola makan yang kaya lemak dan gula. Jadi, para ilmuwan memberi makan tikus normal makanan di mana 40 persen kalori berasal dari lemak atau gula, mirip dengan makanan khas Barat. Setelah dua bulan dalam pengujian ini, tikus-tikus itu menjadi gemuk dan sel-sel Paneth mereka tampak sangat tidak normal.

"Obesitas bukanlah masalahnya," kata Liu. “Makan terlalu banyak makanan sehat tidak mempengaruhi sel Paneth. Masalahnya adalah pola makan tinggi lemak dan tinggi gula. "

Sel-sel Paneth kembali normal ketika tikus-tikus itu diberi diet tikus yang sehat selama empat minggu. Apakah orang yang terbiasa makan makanan Barat dapat meningkatkan kekebalan usus mereka dengan mengubah pola makan mereka masih harus dilihat, kata Liu.

"Ini adalah eksperimen jangka pendek, hanya delapan minggu," kata Liu. “Pada manusia, obesitas tidak terjadi dalam semalam atau bahkan dalam delapan minggu. Orang-orang memiliki gaya hidup yang kurang optimal selama 20, 30 tahun sebelum mereka menjadi gemuk. Mungkin saja jika Anda menjalani pola makan Barat begitu lama, Anda melewati titik tanpa harapan dan sel Paneth Anda tidak pulih bahkan jika Anda mengubah pola makan. Kami perlu melakukan lebih banyak penelitian sebelum kami dapat mengatakan apakah proses ini dapat dibatalkan pada manusia. "

Eksperimen lebih lanjut menunjukkan bahwa molekul yang dikenal sebagai asam deoksikolat, asam empedu sekunder yang dibentuk sebagai produk sampingan dari metabolisme bakteri usus, membentuk hubungan antara makanan Barat dan disfungsi sel Paneth. Asam empedu meningkatkan aktivitas dua molekul imun reseptor farnesoid X dan interferon tipe 1 yang menghambat fungsi sel Paneth.

Liu dan rekannya sekarang sedang menyelidiki apakah lemak atau gula memainkan peran utama dalam merusak sel Paneth. Mereka juga telah mulai mempelajari cara untuk mengembalikan fungsi sel Paneth yang normal dan meningkatkan kekebalan usus dengan menargetkan asam empedu atau dua molekul kekebalan.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update