Notification

×

Iklan

Iklan

Manfaat Minyak Jahe dan Cara Mempersiapkannya di Rumah

Sabtu, Mei 22, 2021 | 06:00 WIB Last Updated 2021-05-21T23:00:00Z
Jahe dapat membantu mengatasi masalah pencernaan, meredakan radang sendi, dan memperbaiki kulit. Temukan kegunaan dan manfaat minyak jahe disini!
manfaat-minyak-jahe-dan-cara-membuatnya
Minyak jahe

Jahe, yang nama ilmiahnya adalah Zingiber officinale, adalah tanaman yang dihargai karena kegunaan obat dan kulinernya. Bagian tanaman yang paling banyak digunakan adalah rimpang, batang bawah tanah yang tumbuh secara horizontal dan digunakan untuk menyiapkan teh dan membumbui makanan. Namun, hari ini tosupedia ingin membahas secara khusus tentang kegunaan dan manfaat minyak jahe. Kami bahkan akan memberi tahu Anda cara membuatnya sendiri!

Penggunaan terapeutik jahe yang paling luas termasuk mengobati masalah pencernaan, meredakan nyeri artritis, dan menghilangkan mual yang disebabkan oleh pusing dan kehamilan.

Berikut adalah beberapa cara lain di mana minyak jahe dan jahe dapat berkontribusi pada kesehatan Anda.

Apa itu minyak jahe?

Minyak jahe adalah cairan lemak yang diperoleh dengan melakukan proses penyulingan pada rimpang tanaman dengan nama yang sama. Secara umum, ini adalah minyak pekat yang warnanya kuning dan aromanya kuat serta pedas. Kegunaan dan manfaat minyak jahe bersifat medis dan tata rias.

Apa manfaat minyak jahe?

Meskipun banyak manfaat yang dikaitkan dengan minyak jahe adalah bukti anekdot, ada juga penelitian yang membuktikan bagaimana itu dapat meningkatkan kesehatan. Mari kita lihat beberapa di antaranya.

1. Anti inflamasi alami

Sebuah studi yang diterbitkan dalam Journal of Oleo Science menunjukkan bahwa minyak jahe memiliki sifat anti-inflamasi, yang mampu mencegah perubahan fungsi ginjal yang berhubungan dengan peradangan. Demikian pula, bisa melindungi ginjal hewan pengerat yang diracuni dengan kadmium.

Pada saat yang sama, penelitian pada tikus dengan rheumatoid arthritis menemukan bahwa, meskipun suntikan minyak jahe tidak dapat mengurangi peradangan akut pada persendian, namun dapat menghilangkan peradangan kronis.

Akhirnya, penelitian lain yang muncul di Journal of Medicinal Food menyarankan bahwa menambahkan ekstrak minyak jahe ke dalam makanan hewan pengerat yang mengalami obesitas dapat mencegah penambahan berat badan dan mengurangi penanda peradangan.

Sekarang, kita harus mempertimbangkan bahwa penelitian pada manusia masih kurang untuk memastikan manfaat anti-inflamasi dari minyak jahe.

2. Meredakan mual

Menurut pengobatan tradisional, menghirup uap dari minyak jahe dapat menghilangkan rasa mual. Mari kita lihat apa yang dikatakan sains tentang itu.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam Journal of Alternative and Complementary Medicine mengevaluasi keefektifan minyak ini terhadap mual pasca operasi. Hasilnya, partisipan melaporkan tingkat muntah yang lebih rendah dibandingkan mereka yang mengonsumsi plasebo.

Namun, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam BMC Complementary and Alternative Medicine memberikan hasil yang kontradiktif. Penelitian ini membandingkan tingkat mual pasca operasi pada anak-anak yang menghirup campuran minyak (termasuk minyak jahe) atau plasebo. Hasilnya tidak menunjukkan perbedaan.

3. Perawatan kulit dan sendi

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Cosmetic Science, minyak jahe bertindak sebagai antioksidan kuat yang, jika dikombinasikan dengan krim dan minyak esensial lainnya, dapat mengurangi kekasaran kulit.

Penelitian pada hewan pengerat yang muncul di Phytotherapy Research menunjukkan bahwa penggunaan minyak jahe secara topikal setiap hari, yang dikombinasikan dengan minyak esensial lainnya, dapat mengurangi keparahan dan peradangan artritis. Namun, studi manusia lebih banyak masih diperlukan.

Manfaat minyak jahe lainnya

Manfaat lain dari minyak jahe adalah sebagai berikut:

  • Afrodisiak alami : Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Jundishapur Journal of Natural Pharmaceutical Products, minyak jahe bertindak sebagai afrodisiak alami dan obat untuk disfungsi ereksi.
  • Mengurangi kecemasan : Untuk pengobatan herbal, minyak jahe efektif dalam mengobati masalah emosional seperti ketakutan, pengabaian, dan kurang percaya diri. Pada saat yang sama, sebuah penelitian yang diterbitkan di Bioorganic & Medicinal Chemistry menunjukkan bahwa hal itu dapat meredakan kecemasan.
  • Mengobati sakit perut dan masalah pencernaan lainnya : Pengobatan tradisional menganggap minyak esensial jahe sebagai salah satu solusi alami terbaik untuk gangguan pencernaan, diare, dan kolik.
  • Meningkatkan pertumbuhan rambut : Secara tradisional, minyak jahe telah digunakan dalam sampo dan produk lainnya karena efeknya pada pertumbuhan rambut. Namun, penelitian mengungkapkan bahwa salah satu bahan aktifnya, 6-gingerol, dapat menekan pertumbuhan rambut pada hewan.

Bagaimana cara menggunakan minyak jahe?

Dalam memasak, minyak jahe digunakan untuk membumbui, memperkaya, dan menambah aroma pada makanan. Karena harus digunakan dalam jumlah kecil karena sifat invasifnya, rekomendasi umumnya adalah menggabungkannya dengan minyak lain (seperti minyak zaitun extra virgin).

Aromaterapi

Untuk mendapatkan khasiat minyak ini melalui aromaterapi, Anda bisa menggunakan diffuser atau aerosol, serta penghirupan uap. Dengan diffuser, Anda hanya perlu mengikuti instruksi dari model yang Anda miliki. Ingatlah bahwa akan ada kasus di mana Anda perlu mengencerkan minyak dengan sedikit air.

Nah, untuk menghirup uap, kami sarankan mengikuti langkah-langkah berikut:
  1. Panaskan air hingga mengukus/mendidih dan tuangkan ke dalam wadah.
  2. Tambahkan 1 atau 2 tetes minyak jahe.
  3. Letakkan handuk di atas kepala Anda.
  4. Tutup mata Anda, letakkan kepala di atas wadah, dan tarik napas dalam-dalam.

Penggunaan topikal

Jika Anda akan mengoleskan minyak jahe ke kulit Anda, Anda harus selalu mengencerkannya dengan minyak pembawa. Beberapa minyak yang memenuhi fungsi ini adalah minyak almond, minyak kelapa, minyak jojoba, dan minyak alpukat.

Efek samping dan pencegahan

Minyak jahe dianggap aman dengan sedikit efek samping. Terlebih lagi, Anda harus ingat bahwa banyak dari efek samping ini disebabkan oleh ketidaktahuan, seperti halnya mengoleskan minyak pada kulit tanpa mengencerkannya. Itu selalu merupakan ide yang baik untuk mencoba sedikit terlebih dahulu.

Di sisi lain, minyak ini dalam dosis tinggi dapat menyebabkan keasaman, diare, dan iritasi mulut. Wanita hamil dan menyusui sebaiknya tidak mengkonsumsinya tanpa berkonsultasi dengan dokter. Wanita hamil, khususnya, tidak boleh mengonsumsi lebih dari 1 gram per hari.

Anak-anak di atas 2 tahun dapat meminumnya untuk meredakan mual, kejang, dan sakit kepala. Namun, konsultasi dengan spesialis juga diperlukan.

Orang yang menggunakan obat antikoagulan tidak boleh meminumnya tanpa pengawasan profesional, karena meningkatkan risiko pendarahan. Hal serupa terjadi pada pasien diabetes dan hipertensi, karena kombinasi obat dan minyak dapat menurunkan kadar gula darah dan tekanan darah terlalu banyak.

Bagaimana cara menyiapkan minyak jahe di rumah?

Anda dapat menyiapkannya dari kenyamanan rumah Anda dengan bahan dan instruksi ini.

Bahan
  • Jahe segar
  • Minyak zaitun

Instruksi
  1. Kupas jahe, potong kecil-kecil, dan parut.
  2. Tambahkan jahe parut ke dalam mangkuk dengan minyak zaitun.
  3. Campur, masukkan ke dalam oven, dan biarkan selama 2 jam.
  4. Saat berada di dalam oven, siapkan wadah yang akan Anda tutupi dengan kain putih yang sudah disterilkan.
  5. Setelah 2 jam berlalu, tuangkan campuran ke atas kain dan peras ke dalam wadah.
  6. Kemudian, pindahkan minyak ke wadah kaca dengan penutup yang rapat dan simpan di tempat yang sejuk dan kering.

Yang perlu diingat tentang minyak jahe

Diekstrak dari rimpang tanaman bernama sama, minyak jahe mudah dikenali dari baunya yang kuat dan pedas.

Demikian pula, manfaat seperti mengurangi peradangan, meningkatkan kesehatan kulit, dan menghilangkan kecemasan dapat diperoleh melalui penggunaan dan teknik topikal seperti aromaterapi.

Adapun efek sampingnya, meskipun aman, Anda harus berlebihan. Anak-anak, ibu hamil dan menyusui sebaiknya berkonsultasi dengan dokter sebelum memulai konsumsinya.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update