Peningkatan Denyut Jantung Selama Aktivitas Fisik

Notification

×

Iklan

Iklan

Peningkatan Denyut Jantung Selama Aktivitas Fisik

Sabtu, Mei 29, 2021 | 12:59 WIB Last Updated 2021-05-29T13:47:28Z
Aktivitas fisik menyebabkan peningkatan detak jantung karena permintaan otot akan energi lebih tinggi. Artikel hari ini akan merinci semuanya tentang itu.
peningkatan-denyut-jantung-selama-aktivitas-fisik
Aktivitas fisik menyebabkan peningkatan detak jantung. (Gambar milik: freepik.com/jannoon028)

Denyut jantung (HR) adalah jumlah detak jantung per menit (bpm) dan peningkatannya normal selama aktivitas fisik. Nilai rata-rata normal saat istirahat adalah 60-100 bpm, meskipun berfluktuasi tergantung kebutuhan setiap organisme.

Ada faktor pengkondisian yang berbeda selama istirahat seperti genetika, jenis kelamin, usia, keadaan psikologis, bentuk fisik, postur, ketinggian, suhu, merokok, antara lain. Data ini berguna untuk mengetahui dengan cepat dan mudah cara kerja jantung. Ini juga memungkinkan kita untuk mengetahui intensitas aktivitas fisik yang kita lakukan.

Aktivitas fisik sehari-hari mengurangi detak jantung istirahat dan meningkatkan kualitas hidup dengan membuat kita lebih bugar. Ini membantu jantung mengerahkan lebih sedikit usaha setiap hari, karena "lebih terlatih". Jadi, bagaimana aktivitas fisik memengaruhi detak jantung? Mari kita analisa.

Mengapa detak jantung meningkat selama aktivitas fisik?

Organ utama yang berdampak selama aktivitas fisik adalah jantung dan paru-paru. Yang terakhir bertanggung jawab untuk pertukaran oksigen (O2) dan karbon dioksida (CO2). Ia mendapat O2 untuk meningkatkan fungsi otot dan menghilangkan CO2 sebagai limbah organik dari organisme.

Jantung bertugas memompa darah bermuatan oksigen ke otot untuk memberi mereka energi yang diperlukan. Ini kemudian memungkinkan darah yang sarat CO2 pergi ke paru-paru dan keluar.

Otot-otot perlu bekerja lebih keras saat kita berolahraga. Dengan demikian, tubuh perlu mengonsumsi O2 dan mengeluarkan CO2 dalam jumlah yang lebih banyak. Ini karena ada peningkatan kebutuhan energi.

Konsekuensi olahraga

Karena hal di atas, peningkatan pemompaan jantung diperlukan agar otot dapat melakukan aktivitasnya secara normal. Selain itu, seperti halnya peningkatan detak jantung, juga terjadi peningkatan jumlah napas. Ini membantu jantung selama aktivitas fisik.

Denyut jantung istirahat biasanya 60-100 bpm. Namun, jumlah detak jantung normal dapat bervariasi antara 120 dan 160 bpm selama berolahraga.

Denyut jantung maksimum dapat mencapai latihan puncak tergantung pada usia dan seseorang dapat memperkirakannya dengan rumus ini : 220-usia = detak jantung maksimum.

Gejala normal peningkatan detak jantung dan pernapasan saat berolahraga

Menurut proses yang dijelaskan di atas, orang dapat menyimpulkan bahwa aktivitas fisik menghasilkan gejala yang berbeda dalam tubuh kita.
  • Seseorang memulai aktivitas fisik tanpa memperhatikan peningkatan detak jantung atau pola pernapasannya
  • Setelah beberapa menit, otot mungkin kesemutan dan kaki terasa berat
  • Pernapasan meningkat secara progresif dan kemudian ada sesak napas, kelelahan, batuk, atau mengi
  • Denyut jantung lebih cepat dan lebih kuat dari biasanya; kita biasanya tahu ini sebagai "detak jantung tinggi"
  • Ada sedikit nyeri, sesak di dada, dan jantung berdebar-debar
  • Rasa tidak nyaman pada awal aktivitas fisik dapat menjadi stabil atau bahkan hilang dan memungkinkan seseorang untuk melanjutkannya secara normal

Kapan Anda harus khawatir?

Peningkatan detak jantung yang ekstrem selama berolahraga mungkin merupakan tanda masalah jantung. Selain itu, pemulihan detak jantung normal yang terlambat setelahnya juga bisa menjadi tanda dari kondisi tersebut.
peningkatan-denyut-jantung-selama-aktivitas-fisik
Monitor detak jantung dengan gelang pintar/smartband (Gambar milik: freepik.com/frimufilms)
Peningkatan detak jantung yang terus menerus ditambah dengan sesak napas bisa menjadi tanda dari kondisi pernafasan. Untuk alasan ini, mungkin ada baiknya menggunakan monitor detak jantung untuk mengontrol detak jantung per menit. Juga, untuk memantau pernapasan selama dan setelah latihan fisik.

Kesimpulan:

Peningkatan detak jantung selama aktivitas fisik adalah normal. Namun, penting untuk mewaspadai tanda peringatan yang mungkin mengindikasikan masalah jantung atau pernapasan. Konsultasikan dengan dokter jika memang demikian.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update