Olahraga dan diet sehat di usia paruh baya dapat menyelamatkan Anda dari kondisi kesehatan di masa depan

Notification

×

Iklan

Iklan

Olahraga dan diet sehat di usia paruh baya dapat menyelamatkan Anda dari kondisi kesehatan di masa depan

02 April 2021 | 13:14 WIB Last Updated 2021-04-02T06:14:22Z
Sebuah penelitian baru yang diterbitkan dalam Journal of American Heart Association menunjukkan bahwa olahraga teratur dan diet yang tepat membantu mencapai kesehatan jantung yang optimal.
olahraga-dan-diet-sehat-di-usia-paruh-baya
Berdayakan jantung Anda dengan olahraga dan diet. (Foto: Freepik)

Mengikuti rutinitas aktivitas fisik rutin yang dikombinasikan dengan diet termasuk buah-buahan, sayuran, dan makanan sehat lainnya mungkin menjadi kunci bagi orang dewasa paruh baya untuk mencapai kesehatan kardiometabolik yang optimal di kemudian hari, menurut penelitian baru menggunakan data dari Framingham Heart Study yang diterbitkan dalam Journal dari American Heart Association.

Inilah yang dikatakan penelitian itu

Faktor risiko kesehatan kardiometabolik antara lain sindrom metabolik, sekelompok gangguan seperti kelebihan lemak di sekitar pinggang, resistensi insulin dan tekanan darah tinggi. Kehadiran sindrom metabolik dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, stroke, dan diabetes tipe 2.

Para peneliti mencatat masih belum jelas apakah kepatuhan terhadap Panduan Aktivitas Fisik 2018 Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan untuk orang Amerika dan Pedoman Diet 2015-2020 untuk orang Amerika dibandingkan dengan hanya satu dari keduanya di usia paruh baya memberikan yang paling menguntungkan hasil kesehatan kardiometabolik di kemudian hari.

Pedoman aktivitas fisik merekomendasikan bahwa orang dewasa mencapai setidaknya 150 menit aktivitas fisik sedang atau 75 menit per minggu, seperti berjalan atau berenang. Pedoman diet, yang diperbarui pada Januari 2021, menawarkan saran untuk pola makan sehat, target nutrisi, dan batasan diet.

Dalam analisis data dari peserta Framingham Heart Study, yang dimulai lebih dari 70 tahun yang lalu di Framingham, Massachusetts, para peneliti memeriksa data dari 2.379 orang dewasa berusia 18 tahun ke atas dan kepatuhan mereka pada kedua pedoman tersebut. Mereka mengamati bahwa memenuhi kombinasi dari dua rekomendasi selama paruh baya dikaitkan dengan kemungkinan sindrom metabolik yang lebih rendah dan mengembangkan kondisi kesehatan yang serius saat peserta berusia di tahun-tahun senior mereka pada ujian 2016-2019.

"Para profesional perawatan kesehatan dapat menggunakan temuan ini untuk lebih mempromosikan dan menekankan kepada pasien mereka manfaat dari diet sehat dan jadwal olahraga teratur untuk menghindari perkembangan berbagai kondisi kesehatan kronis di masa sekarang dan di kemudian hari," kata penulis terkait Vanessa Xanthakis. , PhD, FAHA, asisten profesor kedokteran dan biostatistik di Bagian Pengobatan Pencegahan dan Epidemiologi di Sekolah Kedokteran Universitas Boston di Boston.

"Semakin awal orang melakukan perubahan gaya hidup ini, semakin besar kemungkinan mereka untuk menurunkan risiko penyakit terkait kardiovaskular di kemudian hari."

Peserta studi dipilih dari generasi ketiga Framingham Heart Study. Peserta (usia rata-rata 47, 54% wanita) diperiksa antara 2008 dan 2011. Peneliti mengevaluasi aktivitas fisik menggunakan perangkat khusus yang dikenal sebagai akselerometer omnidirectional.

Alat yang melacak aktivitas fisik dan tidak bergerak itu dikenakan di pinggul peserta selama delapan hari. Peneliti juga mengumpulkan informasi diet dari kuesioner frekuensi makanan untuk mengukur jenis dan tingkat makanan dan nutrisi yang dikonsumsi.

Tingkatkan metabolisme Anda dengan olahraga teratur dan diet

Dalam penyelidikan ini, peneliti mengamati bahwa di antara semua peserta, 28% memenuhi rekomendasi baik aktivitas fisik dan pedoman diet, sementara 47% mencapai rekomendasi hanya dalam satu pedoman. Peneliti juga mengamati bahwa:
  1. Peserta yang mengikuti rekomendasi aktivitas fisik saja memiliki kemungkinan sindrom metabolik 51% lebih rendah;
  2. Peserta yang mematuhi pedoman diet saja memiliki peluang 33% lebih rendah; dan
  3. Peserta yang mengikuti kedua pedoman memiliki kemungkinan 65% lebih rendah untuk mengembangkan sindrom metabolik.

“Patut dicatat bahwa kami mengamati hubungan respon-dosis kepatuhan terhadap pedoman diet dan aktivitas fisik dengan risiko penyakit kardiometabolik di kemudian hari,” kata Xanthakis. "Peserta yang memenuhi pedoman aktivitas fisik memiliki risiko penyakit kardiometabolik yang semakin rendah karena mereka meningkatkan kepatuhan terhadap pedoman diet."

Semua peserta penelitian adalah orang dewasa berkulit putih, oleh karena itu, temuan ini tidak dapat digeneralisasikan untuk orang-orang dari kelompok ras atau etnis lain. Diperlukan studi tambahan dengan sampel peserta multietnis, kata para peneliti.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update