Haruskah Anda divaksinasi bahkan jika Anda pernah menderita COVID sebelumnya?

Notification

×

Iklan

Iklan

Haruskah Anda divaksinasi bahkan jika Anda pernah menderita COVID sebelumnya?

21 Maret 2021 | 22:00 WIB Last Updated 2021-03-21T19:32:42Z
haruskah-anda-divaksinasi-bahkan-jika-anda-pernah-menderita-covid-sebelumnya
Vaksinator menyuntikkan vaksin COVID-19 Sinovac dosis pertama ke seorang tenaga kesehatan saat vaksinasi massal di Istora Senayan, Jakarta, Kamis (4/2/2021). ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat

Fase pertama dan kedua peluncuran vaksin virus corona sudah dimulai di Indonesia. Dan sementara jutaan orang berharap dan gembira tentang hal yang sama, hanya sedikit orang yang masih bergumul dengan banyak keraguan dan kebingungan mengenai vaksin COVID dan prosesnya.

Beberapa terus bertanya-tanya apakah mereka memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin jika mereka pernah terkena infeksi COVID di masa lalu, yang tentunya menjadi perhatian. Tetapi untuk menjawabnya, sebuah penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa orang yang sebelumnya tertular virus juga harus divaksinasi.

Seberapa penting mengambil vaksin COVID?

Mengingat bahwa setiap orang tua atau muda rentan terhadap virus corona yang mematikan, setiap orang yang termasuk dalam kriteria kelayakan harus divaksinasi. Meskipun Anda mungkin tidak merasa perlu untuk divaksinasi mengingat Anda masih muda dan tidak memiliki penyakit penyerta sebelumnya, namun, penting untuk melindungi mereka yang paling rentan di komunitas Anda dan itu hanya dapat dicapai melalui vaksinasi massal.

Tetapi bagaimana jika Anda sudah pernah tertular COVID? Haruskah Anda mengambil vaksin?

Banyak yang masih bingung apakah mereka dapat menggunakan vaksin COVID jika mereka pernah terinfeksi virus corona sebelumnya.

Menurut sebuah penelitian baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal medis The Lancet, sangat penting bahwa orang yang pernah tertular virus di masa lalu harus divaksinasi dalam hal apa pun.

Studi ini melihat data sekitar 4 juta orang yang telah melakukan beberapa tes COVID untuk melihat apakah mereka terinfeksi virus corona dan apakah mereka rentan terhadap infeksi ulang.

Sementara 2 persen dari lebih dari 530.000 orang dinyatakan positif terkena virus, 0,65 persen dinyatakan positif lagi akhir tahun itu, dibandingkan dengan 3,3 persen dari mereka yang dites negatif selama gelombang pertama. Itu menunjukkan bahwa orang yang sudah tertular virus memiliki perlindungan 80% terhadap infeksi ulang.

Namun, tingkat perlindungan turun drastis menjadi 47 persen untuk orang yang berusia di atas 65 tahun.

Catatan penting

Studi yang menemukan risiko tinggi infeksi ulang pada orang yang berusia di atas 65 tahun, menunjukkan bahwa meskipun seseorang telah tertular virus di masa lalu, tetap penting untuk mendapatkan vaksinasi sendiri, karena perlindungan mereka dari infeksi alami mungkin tidak cukup dengan sendirinya.

Menurut ketua peneliti Steen Ethelberg, "Mereka perlu berhati-hati, dan tidak boleh percaya bahwa mereka kebal dan masih melindungi diri mereka sendiri." "Sudah diketahui umum bahwa infeksi virus korona tidak menyebabkan kekebalan 100%," tambahnya.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update