Terlalu Banyak Gula Dalam Makanan Dapat Merusak Sistem Kekebalan Anda

Notification

×

Iklan

Iklan

Terlalu Banyak Gula Dalam Makanan Dapat Merusak Sistem Kekebalan Anda

Kamis, Februari 25, 2021 | 01:06 WIB Last Updated 2021-02-24T18:06:16Z
Fruktosa dalam gula bisa membuat Anda sakit parah. Jadi, pikirkan sebelum Anda menambahkan sendok gula ekstra itu ke teh atau kopi Anda.
terlalu-banyak-gula-dalam-makanan-dapat-merusak-sistem-kekebalan
Hubungan antara gula dan kanker tidak sesederhana yang kita pikirkan. (Foto: freepik.com/jcomp)

Penelitian baru menunjukkan bahwa mengonsumsi makanan tinggi fruktosa gula dapat mencegah berfungsinya sistem kekebalan tubuh dengan cara yang hingga saat ini, sebagian besar belum diketahui.

Studi yang dipimpin oleh para ilmuwan Swansea bekerja sama dengan para ilmuwan di University of Bristol dan Francis Crick Institute di London ini telah diterbitkan dalam jurnal 'Nature Communications'.

Fruktosa biasanya ditemukan dalam minuman manis, permen, dan makanan olahan, dan digunakan secara luas dalam produksi makanan. Hal ini terkait dengan obesitas, diabetes tipe 2, dan penyakit hati berlemak non-alkohol dan asupannya telah meningkat secara substansial di seluruh negara maju dalam beberapa tahun terakhir. Namun, pemahaman tentang dampak fruktosa pada sistem kekebalan orang yang mengkonsumsinya dalam kadar tinggi, masih terbatas hingga saat ini.

Studi baru menunjukkan bahwa fruktosa menyebabkan sistem kekebalan menjadi meradang dan proses itu menghasilkan lebih banyak molekul reaktif yang terkait dengan peradangan. Peradangan semacam ini dapat terus merusak sel dan jaringan serta menyebabkan organ dan sistem tubuh tidak berfungsi sebagaimana mestinya dan dapat menyebabkan penyakit.

Penelitian ini juga membawa pemahaman yang lebih dalam tentang bagaimana fruktosa dapat dikaitkan dengan diabetes dan obesitas karena peradangan tingkat rendah sering dikaitkan dengan obesitas. Ini juga dibangun di atas semakin banyak bukti yang tersedia bagi pembuat kebijakan kesehatan masyarakat tentang efek merusak dari mengonsumsi fruktosa tingkat tinggi.

Dr Nick Jones, dari Sekolah Kedokteran Universitas Swansea, berkata, "Penelitian tentang berbagai komponen makanan kita dapat membantu kita memahami apa yang mungkin berkontribusi terhadap peradangan dan penyakit dan apa yang dapat dimanfaatkan dengan baik untuk meningkatkan kesehatan dan kekebalan."

Dr Emma Vincent dari Bristol Medical School: Populational Health Sciences (PHS), mengatakan, "Studi kami sangat menarik karena membawa kami selangkah lebih maju untuk memahami mengapa beberapa diet dapat menyebabkan kesehatan yang buruk."
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update