Notification

×

Iklan

Iklan

Studi Global Menunjukkan Penggunaan Tembakau Yang Merajalela Di Kalangan Remaja Dan Anak-Anak

Kamis, Februari 04, 2021 | 14:51 WIB Last Updated 2021-02-04T14:00:50Z
Studi antara tahun 2010 dan 2018 mencatat bahwa prevalensi merokok setidaknya satu hari selama periode 30 hari kira-kira dua kali lebih tinggi pada usia 15 tahun dibandingkan dengan 13 tahun pada anak laki-laki dan perempuan.
studi-global-menunjukkan-penggunaan-yang-merajalela
Penggunaan tembakau membunuh lebih dari 8 juta orang di seluruh dunia setiap tahun dan dapat menyebabkan kanker, penyakit jantung dan paru-paru, penyakit paru obstruktif kronik serta mempengaruhi kesuburan. (Sumber: freepik)

Meskipun terjadi penurunan penggunaan rokok secara keseluruhan selama 20 tahun terakhir, hampir 1 dari 5 anak laki-laki (17,9%) dan lebih dari 1 dari 10 anak perempuan (11,5%) di seluruh dunia mengonsumsi tembakau setidaknya sekali, selama periode sebulan, antara 2010-2018, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan hari ini di jurnal The Lancet Child & Adolescent Health.

Penggunaan tembakau membunuh lebih dari 8 juta orang di seluruh dunia setiap tahun dan dapat menyebabkan kanker, penyakit jantung dan paru-paru, penyakit paru obstruktif kronis serta mempengaruhi kesuburan. Penggunaan produk tembakau di kalangan remaja dan anak-anak merupakan masalah besar, karena kebanyakan perokok dewasa mulai merokok pada masa remaja atau masa kanak-kanak.

Dalam studi baru, Global Youth Tobacco Survey antara 1999 dan 2018 untuk menilai tren prevalensi penggunaan tembakau. Semua negara yang ditampilkan dalam studi global melakukan setidaknya dua survei, yang melibatkan 1,1 juta pengguna tembakau anak, kebanyakan berusia 13 hingga 15 tahun, di 140 negara antara 1999 dan 2018 dan 530.000 remaja dari 143 negara antara 2010-2018.

Penelitian antara tahun 2010 dan 2018 mencatat bahwa prevalensi merokok setidaknya satu hari selama periode 30 hari kira-kira dua kali lebih tinggi pada usia 15 tahun dibandingkan dengan 13 tahun pada anak laki-laki dan perempuan (6,8% vs 15,4) % pada laki-laki; 3,4% vs 8,7% pada perempuan). Prevalensi merokok tertinggi di wilayah Pasifik Barat untuk anak laki-laki (17,6%), dengan Tokelau mencatat tertinggi pada 49,3%. Wilayah Eropa memiliki prevalensi merokok tertinggi untuk anak perempuan (9 · 0%), dengan 23,7% di Bulgaria dan 23,6% di Italia.

Prof Bo Xi dari Universitas Shandong di China, yang merupakan penulis utama studi tersebut, mengatakan, “Penggunaan rokok mungkin telah menurun di sebagian besar negara dalam studi ini, tetapi masih ada banyak anak muda yang merokok. Fakta bahwa di banyak negara, prevalensi penggunaan produk tembakau bukan rokok lebih tinggi dari, atau setinggi, prevalensi penggunaan rokok, menunjukkan kepada kita bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Kebutuhan untuk memperkuat upaya pengendalian tembakau, yang mencakup kebijakan khusus untuk berbagai produk tembakau dan fokus pada pendidikan kesehatan untuk remaja secara global menjadi lebih penting dari sebelumnya. ”

Satu dari 8 pria dan satu dari 11 wanita meninggal karena kanker

Kanker adalah penyebab kematian kedua dan satu dari 8 pria dan satu dari 11 wanita meninggal di seluruh dunia. Jumlah orang yang didiagnosis dengan kanker mencapai 19,3 juta pada tahun 2020, sementara jumlah orang yang meninggal akibat penyakit tersebut meningkat menjadi 10 juta pada tahun yang sama, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Pandemi Covid-19, yang mengganggu layanan perawatan kesehatan global, juga berkontribusi pada angka yang mengejutkan. Sebuah studi WHO pada tahun 2020 menunjukkan bahwa pengobatan kanker telah dihentikan di lebih dari 40% negara yang disurvei. Berbicara kepada surat kabar, Prof Anil D'Cruz, presiden, Union of International Cancer Control untuk periode 2020-2022, mengakui bahwa Covid-19 mengarah pada tindakan pengendalian kanker yang berdampak. Pasien khawatir tentang menemui dokter mereka atau pergi ke rumah sakit karena takut penularan, kata D'Cruz, menambahkan bahwa sementara kelompok relawan kanker menerapkan pendekatan baru, itu tidak dapat menggantikan interaksi manusia.

Menurut data dari Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC), bagian dari WHO, tentang prevalensi dan kematian akibat kanker pada tahun 2020, kanker payudara saat ini paling sering terjadi dari penyakit yang dilaporkan secara global. Itu menyumbang 11,7% dari kasus baru, diikuti oleh kanker paru-paru pada 11,4%, kanker kolorektal pada 10,0% dan kanker prostat pada 7,3%. Kanker serviks adalah jenis kanker paling umum keempat pada wanita, studi tersebut mencatat. “Kanker harus tetap menjadi prioritas utama agenda kesehatan global,” kata D'Cruz. Hari Kanker Sedunia pada 4 Februari tepat hari ini akan menyoroti komunitas kanker global bahkan dengan latar belakang Covid. “Kami akan mengusung tema 'Saya dan Saya Akan' - sebuah pengingat bahwa setiap orang dapat berperan dalam mengurangi dampak kanker,” kata D'Cruz.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
2 Berita Terbaru Update