Lima Mitos Pil Kontrasepsi Yang Tidak Boleh Anda Percayai

Notification

×

Iklan

Iklan

Lima Mitos Pil Kontrasepsi Yang Tidak Boleh Anda Percayai

Rabu, Februari 17, 2021 | 10:37 WIB Last Updated 2021-02-17T03:41:23Z
Keuntungan terbesar menggunakan pil adalah efektif dan memiliki tingkat kegagalan yang rendah bila digunakan dengan benar
lima-mitos-pil-kontrasepsi
Melewatkan pil selama siklus dapat menyebabkan kehamilan yang tidak terduga. (Foto: freepik.com/jcomp)

Indonesia tidak memiliki pendidikan seks, itulah sebabnya mengapa hanya ada sedikit kesadaran kesehatan reproduksi dan banyak kesalahpahaman. Kekhawatiran yang tidak berdasar atau persepsi yang salah menghalangi pria dan wanita untuk menggunakan metode kontrasepsi tertentu, jika ada. Hal ini dapat menyebabkan kehamilan yang tidak diinginkan serta bahaya fisik dan mental bagi wanita tersebut.

Mengapa menggunakan pil kontrasepsi?

Keuntungan terbesar mereka adalah pil efektif dan memiliki tingkat kegagalan yang rendah bila digunakan dengan benar. Manfaat lainnya termasuk siklus menstruasi yang teratur dan aliran yang lebih ringan. Kebutuhan untuk minum satu pil setiap hari bisa terasa membosankan dan menyebabkan melewatkan pil, yang menambah tingkat kegagalan. Oleh karena itu, perempuan perlu mempertanggungjawabkan kesehatan reproduksinya dengan tetap sadar dan hati-hati dalam mengonsumsi kontrasepsi, saran dokter.

Mitos kontrasepsi

1. Semua pil kontrasepsi menyebabkan kenaikan berat badan: Pil kontrasepsi generasi pertama menyebabkan kenaikan berat badan sementara terkait dengan retensi cairan dalam tubuh. Formulasi yang lebih baru tidak menyebabkan penambahan berat badan, melainkan membantu penurunan berat badan pada pasien yang menderita Sindrom Ovarium Polikistik (PCOS), selain manfaat lainnya.

2. Pil kontrasepsi menyebabkan jerawat dan pertumbuhan rambut abnormal: Formulasi pil kontrasepsi yang lebih baru, dengan komponen progesteron yang berbeda, menurunkan konsentrasi testosteron dan mengurangi timbulnya jerawat pada pasien PCOS.

3. Tidak apa-apa jika melewatkan satu atau dua pil dalam siklus: Melewatkan pil selama siklus dapat menyebabkan kehamilan yang tidak terduga. Selain itu, juga dapat menyebabkan bercak atau perdarahan di tengah siklus. Seseorang harus selalu berkonsultasi dengan dokter kandungan jika satu atau lebih pil terlewat, untuk mempelajari tentang semua tindakan pencegahan yang perlu diambil, dan bagaimana memastikan kehamilan yang tidak terduga tidak terjadi.

4. Pil kontrasepsi mempengaruhi kesuburan: Tidak ada bukti bahwa pil kontrasepsi mempengaruhi kesuburan dengan cara apapun. Pil hanya mencegah ovulasi dan kehamilan.

5. Pil KB dapat diminum tanpa evaluasi atau penilaian risiko sebelumnya: Pil KB umumnya aman, tetapi beberapa orang yang memiliki faktor risiko tertentu seperti kecenderungan genetik untuk pembentukan gumpalan darah, atau mereka yang mengalami obesitas atau yang merokok, mungkin bukan calon yang cocok untuk penggunaan pil kontrasepsi. Oleh karena itu, seseorang harus selalu berkonsultasi dengan dokter dan mendapatkan evaluasi risiko sebelum memulai Pil Kontrasepsi Oral (OCP).
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update