Notification

×

Iklan

Iklan

Studi menunjukkan aplikasi media sosial dapat meningkatkan perasaan terisolasi selama pandemi

Jumat, 29 Januari 2021 | 10:12 WIB Last Updated 2021-01-29T03:12:07Z
Dengan orang-orang menghabiskan lebih banyak waktu online karena pandemi, sebuah penelitian dari Singapura menunjukkan bahwa aplikasi media sosial dapat meningkatkan perasaan terisolasi.

studi-menunjukkan-aplikasi-media-sosial-dapat-meningkatkan-perasaan-terisolasi
Hubungan antara penggunaan media sosial dan isolasi sosial. (Gambar milik: pexels.com/id-id/@tracy-le-blanc-67789)
Pandemi virus corona yang sedang berlangsung berarti lebih banyak waktu di rumah bagi semua orang. Sementara orang beralih ke memasak, membaca, di antara aktivitas lain untuk menghadapi krisis kesehatan yang membawa stres baru setiap hari penggunaan aplikasi media sosial juga meningkat.

Tanpa tempat tujuan dan tidak ada jeda dari pandemi, menghabiskan lebih banyak waktu di aplikasi seperti Facebook dan Instagram adalah hal yang wajar. Meskipun kecanduan media sosial sudah lumrah, efek sampingnya masih mengkhawatirkan dengan sebuah penelitian dari Singapura menunjukkan bahwa hal itu dapat membuat orang merasa lebih kesepian.

Menurut sebuah studi baru-baru ini yang dipimpin oleh Nanyang Technological University, Singapura, penggunaan pesan online dan aplikasi media sosial di kalangan penduduk Singapura telah melonjak selama pandemi Covid-19.

Sekitar 75% responden dalam survei online mengatakan bahwa penggunaan WhatsApp mereka selama pandemi meningkat. Ini diikuti oleh Telegram (60,3%), Facebook (60,2%) dan Instagram (59,7%).

Lonjakan ini disertai kelelahan konferensi video, demikian temuan studi NTU Singapura, yang mensurvei 1.606 penduduk Singapura dari 17 hingga 31 Desember tahun lalu. Hampir 44% mengatakan mereka merasa terkuras dari kegiatan konferensi video, yang menjadi lebih sering selama wabah covid-19.

Meningkatnya penggunaan alat komunikasi online sebagian bisa didorong oleh perasaan terisolasi, kata para peneliti. Ketika ditanya seberapa sering mereka merasa kurang memiliki persahabatan, 35% responden menyatakan bahwa mereka kadang-kadang merasa seperti itu, sementara 19% merasa sering atau sangat sering seperti ini. Beberapa 32% juga melaporkan kadang-kadang merasa tersisih, sementara 18% mengatakan mereka sering atau sangat sering merasa tersisih.

Associate Professor Edson C Tandoc Jr, Direktur di IN-cube mengatakan: “Korelasi yang signifikan antara penggunaan alat komunikasi online dan perasaan terisolasi dari hasil survei dapat membantu menjelaskan mengapa sebagian besar responden kami melaporkan peningkatan penggunaan online mereka alat komunikasi dalam beberapa bulan terakhir, saat mereka beralih ke alat ini untuk merasa terhubung dengan orang lain meskipun interaksi fisik harus dibatasi. ”

“ Interaksi sosial melalui alat komunikasi online ini tentunya menghadirkan tantangan baru. Beberapa mungkin merasa seolah-olah mereka selalu siap sedia di tempat kerja atau di antara teman-teman mereka. Orang lain mungkin merasa tidak nyaman dengan menyalakan kamera mereka selama panggilan video atau mungkin tidak memiliki koneksi internet yang stabil. Dengan mengingat kesulitan dan keterbatasan ini, kita perlu memperhatikan harapan kita terhadap orang lain ketika kita menggunakan alat ini atau ketika kita meminta orang lain untuk menggunakannya, ” tambah Tandoc Jr.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update