Notification

×

Iklan

Iklan

Penelitian: Orang Indonesia muncul sebagai pengguna filter foto yang produktif dalam selfie

Sabtu, 21 November 2020 | 10:53 WIB Last Updated 2020-11-21T04:04:46Z
penelitian-orang-indonesia-muncul-sebagai-pengguna-filter-yang-produktif-dalam-selfie
Wanita Indonesia, khususnya, sangat antusias dengan kemampuannya untuk mempercantik foto mereka, dan mereka menggunakan berbagai aplikasi pemfilteran dan alat pengeditan. (Gambar representasional / Sumber: Freepik)

Penggunaan filter untuk meningkatkan selfie tersebar luas di Indonesia dan AS, menurut sebuah studi global yang dilakukan oleh Google yang mengatakan mengambil dan berbagi selfie adalah bagian besar dari kehidupan wanita sehingga memengaruhi perilaku dan ekonomi rumah tangga mereka. 

Tidak seperti Jerman, responden di Indonesia mengungkapkan kekhawatiran yang rendah tentang dampak filter pada perkembangan anak-anak mereka. Dan penggunaan filter untuk tujuan kecantikan sangat dinormalisasi dan diterima secara sosial di Korea Selatan, studi tersebut mencatat. 

Lebih dari 70 persen foto yang diambil pada perangkat Android menggunakan kamera depan, orang Indonesia aktif mengambil selfie dan berbagi, dan mereka menganggap filter sebagai alat yang berguna dalam meningkatkan penampilan mereka dan menampilkan diri terbaik mereka, katanya. 
orang-indonesia-muncul-sebagai-pengguna-filter-yang-produktif-dalam-selfie
(Gambar representasional / Sumber: Freepik)

“Wanita, khususnya, sangat antusias dengan kemampuan mereka untuk mempercantik gambar mereka, dan mereka menggunakan berbagai aplikasi pemfilteran dan alat pengeditan untuk mendapatkan tampilan yang diinginkan. Aplikasi filter paling populer adalah PicsArt dan Makeup Plus; Snapchat digunakan oleh pengguna yang lebih muda (usia 29 tahun ke bawah), ” katanya. 

Penipuan melalui pemfilteran menjadi perhatian banyak peserta di AS. Facetune dan aplikasi lain yang memungkinkan pengguna mengubah foto secara manual agak distigmatisasi di antara peserta AS, katanya. 

“Di AS, juri membahas tentang manfaat dan risiko relatif penggunaan filter. Kami telah mendengar argumen dari pendukung kuat filter, yang menikmati manfaat dari pengeditan dan kecantikan foto yang mudah, serta yang kontra, yang mengeluhkan hilangnya keaslian dan normalisasi penipuan, ” katanya. 

Orang tua Jerman melaporkan keterlibatan yang tinggi dalam akun media sosial anak-anak mereka. Mereka tidak ingin gambar/foto anak-anak mereka muncul di internet, dan anak-anak biasanya harus meminta izin untuk memposting gambar/foto. Anak laki-laki yang lebih muda menjelaskan sangat sedikit penggunaan filter, selain filter lucu, katanya. 

Cita-cita kecantikan yang digambarkan oleh responden Jerman serupa dengan yang ada di AS: sempurna, kulit mulus, bibir tebal, mata besar, dan pinggang mungil. Banyak responden Jerman menyatakan preferensi untuk terlihat "alami" beberapa menolak untuk memfilter foto sama sekali. Dan bahkan di antara orang lain yang mengatakan mereka ingin tampil lebih baik, mereka menghindari penampilan yang terlalu difilter, katanya. 

Mengamati bahwa penggunaan filter untuk tujuan kecantikan sangat dinormalisasi dan diterima secara sosial di Korea Selatan, studi tersebut mengungkapkan bahwa hampir semua peserta pria dan wanita yang berusia 29 tahun ke bawah menerapkan filter kecantikan pada sebagian besar selfie mereka, sementara orang dewasa yang lebih tua menggunakan filter secara kurang konsisten. 

Mayoritas peserta Korea Selatan menggunakan aplikasi yang memungkinkan mereka mempersonalisasi filter mereka, sehingga memungkinkan untuk mengatur ukuran mata default, bentuk wajah, warna kulit, katanya. Lebih dari 70 persen foto yang diambil pada perangkat Android menggunakan kamera depan, dan lebih dari 24 miliar foto telah diberi label sebagai selfie di Google Foto, katanya.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru 1 Update