Notification

×

Iklan

Iklan

Bisakah Makanan Beku Menjadi Sumber Penularan Covid-19?

Sabtu, 21 November 2020 | 11:48 WIB Last Updated 2020-11-21T04:48:04Z
bisakah-makanan-beku-menjadi-sumber-penularan-covid-19
Makanan beku. (Gambar representasional / Sumber: freepik.com/comzeal)

Menyusul laporan baru-baru ini bahwa Sars-CoV-2 virus yang bertanggung jawab atas Covid-19 ditemukan pada daging sapi beku dan babat di China, The Straits Times melihat bagaimana makanan beku dan fasilitas makanan dapat menjadi mode penularan dan risiko penularan tertular virus sedemikian rupa. 

T: Haruskah saya khawatir tertular virus Covid-19 melalui makanan beku atau kemasan makanan? 

J: Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan kecil kemungkinan orang tertular Covid-19 dari makanan atau kemasan makanan, dan penularan melalui makanan yang terkontaminasi bukanlah rute infeksi utama. 

Belum adanya bukti yang menunjukkan bahwa virus dapat ditularkan ke manusia melalui makanan atau kemasan dan peralatan makanan. 

Namun, kontak dengan barang-barang ini "tidak berbeda" dari kontak dengan permukaan umum seperti tombol lift dan kenop pintu, yang dapat dengan mudah terkontaminasi oleh virus Covid-19. Tetapi risiko kemungkinan penularan melalui permukaan ini tetap rendah. Oleh karena itu, penting untuk menjaga kebersihan pribadi dengan baik

T: Apa implikasi dari virus yang bertahan pada kemasan barang beku ini dan haruskah masyarakat mewaspadai impor makanan beku? 

J: Profesor Dale Fisher, konsultan senior di divisi Penyakit Menular di Rumah Sakit Universitas Nasional, Singapura mengatakan bahwa ada bukti tidak langsung yang menunjukkan bahwa penjamah makanan dapat terinfeksi dari virus impor pada makanan segar atau beku. Namun, pada saat makanan kemasan sampai ke konsumen, hampir tidak ada kemungkinan virus masih ada di kemasan. Meskipun demikian, harus ada dosis infektif yang memadai untuk menjadi jalur penularan. 

Dr Danielle Anderson, direktur ilmiah laboratorium ABSL3 Duke-NUS Medical School, mengatakan bahwa saat ini tidak ada bukti pasti orang terinfeksi dari kemasan makanan. Sebagai tindakan pencegahan keamanan, mereka harus memastikan bahwa mereka memasak makanan secara menyeluruh dan mencuci tangan dengan baik setelah menangani makanan mentah, karena tindakan ini juga dapat membantu mencegah penyakit yang ditularkan melalui makanan. 

T: Bisakah virus Covid-19 menyebar melalui makanan yang dimasak? 

J: Tidak ada bukti bahwa orang dapat tertular Covid-19 dari makanan yang dimasak, menurut WHO. Virus Covid-19 dapat dibunuh pada suhu yang mirip dengan virus dan bakteri lain yang diketahui. Oleh karena itu, makanan seperti telur dan semua daging termasuk unggas harus dimasak setidaknya hingga 70 derajat C. 

T: Haruskah kita khawatir tentang pemrosesan makanan dan fasilitas penyimpanan dingin? Apakah mereka hot spot untuk penyebaran virus? 
Tempat pemrosesan makanan dan fasilitas penyimpanan dingin. (Gambar representasional / Sumber: 123rf)

J: Mengingat virus cenderung bertahan lebih lama dalam suhu yang lebih dingin, kondisi di fasilitas ini cenderung lebih menguntungkan untuk penularan dan penyebarannya. 

Dr Anderson merasa bahwa fasilitas tersebut menjadi perhatian karena para pekerja sering kali berada di dekat satu sama lain, dan mungkin saling berteriak atau berbicara keras. Masker juga bisa menjadi lembap dan tidak efektif pada suhu yang lebih dingin. 

Semua tempat kerja, termasuk fasilitas pemrosesan makanan lokal, harus mematuhi tindakan manajemen yang aman.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru 1 Update