Mempertahankan Pola Tidur Yang Sehat Dapat Menurunkan Risiko Gagal Jantung

Notification

×

Iklan

Iklan

Mempertahankan Pola Tidur Yang Sehat Dapat Menurunkan Risiko Gagal Jantung

25 November 2020 | 10:30 WIB Last Updated 2020-11-25T09:27:14Z
mempertahankan-pola-tidur-yang-sehat
Tidur yang sehat sangat penting untuk kesehatan Anda (Foto: freepik.com/yanalya)

Tidak dapat disangkal bahwa tidur malam yang nyenyak itu penting. Selain memberi Anda cukup waktu untuk rileks, tidur yang sehat juga meningkatkan kesehatan mental. Meskipun menjaga pola tidur yang baik membantu Anda berkonsentrasi, sebuah penelitian terbaru menunjukkan manfaat tambahan dari tidur malam yang nyenyak. 

Studi tersebut menunjukkan bahwa orang dewasa dengan pola tidur paling sehat memiliki risiko 42% lebih rendah mengalami gagal jantung, terlepas dari faktor risiko lainnya, dibandingkan dengan orang dewasa dengan pola tidur yang tidak sehat. Gagal jantung mempengaruhi lebih dari 26 juta orang, dan bukti yang muncul menunjukkan bahwa masalah tidur mungkin berperan dalam perkembangan gagal jantung. 

Penelitian ini baru-baru ini diterbitkan di jurnal utama Asosiasi Jantung Amerika, Circulation. Pola tidur yang sehat meningkat pada pagi hari, tidur 7-8 jam sehari dan tidak sering insomnia, mendengkur atau mengantuk berlebihan di siang hari. 

Begini cara penelitian itu dilakukan 

Studi observasional ini meneliti hubungan antara pola tidur yang sehat dan gagal jantung dan memasukkan data pada 408.802 peserta Biobank Inggris, berusia 37 hingga 73 tahun pada saat perekrutan (2006-2010). Insiden gagal jantung dikumpulkan hingga 1 April 2019. Peneliti mencatat 5.221 kasus gagal jantung selama median follow up (Dalam statistik, median tindak lanjut adalah waktu median antara peristiwa yang ditentukan dan waktu ketika data tentang hasil dikumpulkan. ) selama 10 tahun. 

Peneliti menganalisis kualitas tidur serta pola tidur secara keseluruhan. Ukuran kualitas tidur termasuk durasi tidur, insomnia dan mendengkur dan fitur terkait tidur lainnya, seperti apakah partisipan adalah burung awal atau burung hantu malam dan jika mereka mengalami kantuk di siang hari. 

“Skor tidur sehat yang kami buat didasarkan pada penilaian dari lima perilaku tidur ini,” kata Lu Qi, MD, PhD, penulis dan profesor epidemiologi terkait dan direktur Pusat Penelitian Obesitas di Universitas Tulane di New Orleans. “Temuan kami menyoroti pentingnya meningkatkan pola tidur secara keseluruhan untuk membantu mencegah gagal jantung.” 

Perilaku tidur dikumpulkan melalui kuesioner layar sentuh. Durasi tidur dibagi menjadi tiga kelompok: pendek, atau kurang dari 7 jam sehari; disarankan, atau 7 hingga 8 jam sehari; dan berkepanjangan, atau 9 jam atau lebih sehari. 

Pola tidur yang sehat menurunkan risiko gagal jantung sebesar 42% 

Setelah disesuaikan dengan diabetes, hipertensi, penggunaan obat, variasi genetik, dan kovariat lainnya, peserta dengan pola tidur paling sehat mengalami penurunan risiko gagal jantung sebesar 42% dibandingkan dengan orang dengan pola tidur yang tidak sehat. 

Mereka juga menemukan risiko gagal jantung berkurang delapan persen pada orang yang bangun pagi, 12 persen lebih rendah pada mereka yang tidur 7 hingga 8 jam setiap hari, 17 persen lebih rendah pada mereka yang tidak sering mengalami insomnia, dan 34 persen lebih rendah pada mereka yang melaporkan tidak ada kantuk di siang hari. 

Perilaku tidur peserta dilaporkan sendiri, dan informasi tentang perubahan perilaku tidur selama masa tindak lanjut tidak tersedia. Para peneliti mencatat penyesuaian lain yang tidak terukur atau tidak diketahui mungkin juga mempengaruhi temuan.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update