Notification

×

Iklan

Iklan

Bisakah tidur memengaruhi suasana hati? Apa hubungannya dengan kesehatan mental?

Senin, 12 Oktober 2020 | 10:49 WIB Last Updated 2020-10-12T03:50:03Z
bisakah-tidur-memengaruhi-suasana-hati
Kurang tidur dapat menyebabkan perubahan suasana hati dan perilaku mudah tersinggung dengan kolega di tempat kerja, di antara masalah-masalah serupa lainnya (Foto: freepik.com/sviatlanka-yanka)

Saat ini, pandemi telah secara eksponensial meningkatkan kebutuhan untuk meningkatkan kesadaran tentang bagaimana kurang tidur dapat memengaruhi kesehatan mental dan fisik Anda. Tidur berperan aktif dalam proses pemulihan dari suatu penyakit, sehingga membuat Anda merasa lebih energik, produktif, dan percaya diri. Di sisi lain, kurang tidur yang disebabkan oleh berbagai gangguan tidur bisa menjadi salah satu penyebab dari beberapa kondisi kesehatan seperti diabetes, penyakit kardiovaskular, masalah tekanan darah, dan tentunya masalah kesehatan mental

Walaupun gangguan tidur seperti insomnia dan narkolepsi diketahui, ada beberapa gangguan yang kurang dikenal seperti sleep apnea. 

Apa itu sleep apnea?

Sleep apnea adalah gangguan pernapasan terkait tidur yang ditandai dengan gangguan saluran napas bagian atas yang berulang selama tidur, yang menyebabkan pernapasan berhenti selama beberapa detik, sepanjang malam.

Hal ini disebabkan karena relaksasi otot yang berlebihan di tenggorokan, yang menghalangi aliran udara melalui saluran napas bagian atas. Faktanya, sleep apnea dapat terjadi beberapa kali pada malam hari, yang mengakibatkan kurangnya suplai oksigen ke jaringan. Hal tersebut bisa membuat Anda tiba-tiba terbangun karena tersumbatnya pernapasan sehingga mengganggu tidur Anda. 

Gejala berkisar dari sakit kepala pagi hingga kelelahan, perubahan suasana hati, dan bahkan depresi.

Bagaimana apnea tidur Anda memengaruhi kesehatan mental?

Akibat langsung dari sleep apnea adalah gangguan tidur. Seiring waktu, gangguan tidur malam yang berturut-turut menyebabkan Anda bangun dengan rasa lelah dan mengantuk bahkan setelah menikmati tidur delapan jam yang sangat baik. 

Hal ini menyebabkan peradangan kronis dalam tubuh yang menyebabkan stres oksidatif sehingga menyebabkan ketidakseimbangan neurotransmiter di otak. Menurut penelitian terbaru yang dilakukan di Medical College Georgia di Universitas Augusta, apnea tidur obstruktif dapat menjadi penyebab potensial depresi. Penelitian tersebut menunjukkan bahwa OSA (Obstructive Sleep Apnea) lebih umum terjadi pada pasien dengan dukungan keluarga berpenghasilan rendah, yang tinggal sendiri dan kurang mendapat dukungan sosial.

Ada beberapa penelitian lain yang dilakukan di seluruh dunia yang menunjukkan hubungan antara apnea tidur dan depresi. Seperti yang dilakukan oleh Rumah Sakit Wanita dan Brigham Boston, yang menemukan bahwa produktivitas pada tugas-tugas yang sangat kognitif memburuk dengan meningkatnya kurang tidur, dengan efek yang semakin memburuk seiring waktu.

Kurang tidur yang disebabkan oleh OSA dapat menyebabkan perubahan suasana hati, perilaku mudah marah dengan rekan kerja di tempat kerja dan penurunan pemikiran dan kinerja inovatif, yang menyebabkan hilangnya produktivitas.

Bagaimana cara mengobati sleep apnea?

Hal pertama adalah menghubungi dokter Anda. Pasca pemeriksaan fisik, dokter Anda mungkin meminta Anda menjalani tes tidur. Sekarang, tes tidur mungkin terdengar rumit dan tidak praktis, tetapi ini mudah dan dapat dilakukan dalam satu malam. Dalam tes tidur di rumah, perangkat sederhana dipasang pada Anda sebelum tidur, yang memantau tingkat oksigen Anda, merekam mendengkur, dan memonitor jeda saat bernapas. Namun, dalam kasus yang parah, dokter menyarankan seseorang untuk memilih Terapi CPAP (Continuous Positive Airway Pressure).

Ini adalah terapi standar untuk menangani sleep apnea. Mesin CPAP membantu Anda menghirup udara dalam jumlah yang tepat untuk menjaga paru-paru dan saluran pernapasan bagian atas tetap terbuka, mencegah jeda pernapasan, sehingga menghasilkan tidur yang sehat.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update