Notification

×

Iklan

Iklan

Ini Adalah Cara Untuk Mengetahui Apakah Anda Makan Terlalu Banyak Karbohidrat

Selasa, 14 Juli 2020 | 18:13 WIB Last Updated 2020-07-14T11:13:01Z
ini-adalah-cara-untuk-mengetahui-apakah-terlalu-banyak-makan-karbohidrat
Foto: Shutterstock
Mitos diet yang telah lama dipegang bahwa karbohidrat adalah musuh Anda telah lama dibantah, tetapi itu tidak berarti Anda harus selalu mengisi dengan karbohidrat. Seperti yang disarankan oleh Medical Daily, tubuh kita membutuhkan sejumlah karbohidrat agar dapat berfungsi dengan baik. Kebutuhan pribadi akan tergantung pada usia individu, tingkat aktivitas, dan metabolisme. Tetapi ketika digunakan dengan benar, karbohidrat dapat membantu menggerakkan otot-otot kita, mendukung fungsi otak, meningkatkan mood dan daya ingat, dan masih banyak lagi.

Namun, makan terlalu banyak karbohidrat dapat merusak gaya hidup sehat Anda dan bahkan menyebabkan peningkatan risiko penyakit jantung, obesitas, dan resistensi insulin. Meskipun kita semua berbeda, setiap orang harus mendapatkan kualitas karbohidrat yang sama, artinya jenis yang dicerna secara lambat, seperti 100 persen roti gandum, gandum, lentil, kacang, dan seluruh buah dan sayuran. Seperti yang dilansir dari laman The List, jika Anda khawatir bahwa asupan karbohidrat Anda mungkin lebih dari yang dibutuhkan, pertimbangkan tanda-tanda berikut.

Berat badan Anda bertambah di sekitar perut


ini-adalah-cara-untuk-mengetahui-apakah-terlalu-banyak-makan-karbohidrat
Foto: Shutterstock

Erin Palinski-Wade, ahli diet tersertifikasi dan penulis Belly Fat Diet For Dummies, menyarankan Eat This, Not That! : "Dietary Guidelines for Americans merekomendasikan agar karbohidrat membentuk 45 hingga 65 persen dari total kalori harian Anda. Berdasarkan diet 2.000 kalori, itu 225 hingga 325 gram karbohidrat per hari." Pertama dan terutama, makan lebih banyak karbohidrat dari yang dibutuhkan bisa memperlambat perjalanan penurunan berat badan Anda, terlepas dari apakah Anda menghabiskan waktu berjam-jam di gym. Demikian juga, makan terlalu banyak karbohidrat sederhana memberikan lebih banyak gula daripada karbohidrat kompleks, yang meningkatkan kenaikan berat badan, terutama di sekitar perut.

Anda juga mungkin merasa lapar, terlepas dari makan, seperti diperingatkan oleh Bustle, karena makan terlalu banyak karbohidrat bisa berarti melepaskan protein, yang melepaskan energi lebih lambat. Saluran pencernaan Anda bisa terkena dampak juga, membuat Anda merasa kembung. Jerawat dapat terjadi jika Anda mendapatkan terlalu banyak karbohidrat, karena diet tinggi gula juga mempengaruhi kulit Anda. Ini terutama jika Anda makan banyak permen.

Anda merasa lamban dan lelah


ini-adalah-cara-untuk-mengetahui-apakah-terlalu-banyak-makan-karbohidrat
Foto: EKRUT
Setelah tubuh Anda mencerna karbohidrat sederhana, Anda mendapatkan ledakan energi yang cepat, tetapi biasanya diikuti oleh penurunan. Seperti yang dijelaskan oleh ahli diet Ashlea Braun kepada Bustle, "Makan karbohidrat dalam jumlah sedang (terutama karbohidrat tanpa serat tinggi), dan jumlah karbohidrat yang konsisten, dengan beberapa protein dan lemak, dapat membantu membuat Anda merasa lebih baik, lebih lama, dan lebih konsisten." Meskipun buah-buahan dan sayuran sangat penting untuk diet seimbang, jika Anda hanya memilih makan buah dan sayuran bertepung, seperti kentang, sama juga bisa mendapatkan terlalu banyak karbohidrat. Anda juga perlu makan banyak sayuran non-tepung, seperti wortel dan sayuran hijau.

Sinyal lain Anda terlalu banyak makan karbohidrat buruk termasuk sakit kepala dan fungsi kognitif yang lambat, yang akan memengaruhi kemampuan Anda untuk berkonsentrasi. Jika Anda mengalami salah satu efek samping ini, cobalah mengurangi makanan olahan dan karbohidrat olahan dan menggantinya dengan karbohidrat kompleks yang lebih sehat.
×
Berita Terbaru Update