Notification

×

Iklan

Iklan

Apa Penyebab Penglihatan Buram? (Bagian 1)

Selasa, 30 Juni 2020 | 02:41 WIB Last Updated 2020-06-29T21:44:49Z

Mungkin ada banyak penyebab penglihatan kabur, ini termasuk yang berikut:

Astigmatisme

Menurut American Optometric Association, astigmatisme adalah kondisi mata yang umum yang menyebabkan penglihatan kabur. Hal ini terjadi karena kornea atau lensa berbentuk kurva yang tidak teratur di dalam mata, yang menghalangi cahaya dari fokus dengan benar pada retina (permukaan peka cahaya di bagian belakang mata), menghasilkan penglihatan kabur atau terdistorsi

Astigmatisme sering terjadi dengan kondisi mata lainnya seperti miopia (rabun jauh) dan hiperopia (rabun dekat). Dan kombinasi dari kondisi mata ini disebut kesalahan refraktif karena mereka mempengaruhi bagaimana mata menekuk atau membiaskan cahaya.

Miopia (rabun dekat)

Ini adalah kondisi mata yang umum di mana Anda dapat melihat benda-benda yang dekat dengan jelas, tetapi objek yang jauh terlihat buram. Orang dengan miopia memiliki kesulitan dalam melihat sesuatu dengan jelas saat menonton televisi atau mengemudi sering menyebabkan penglihatan kabur

Presbiopia

Ini adalah ketidakmampuan penglihatan terkait usia yang membuatnya sulit untuk fokus pada objek dekat, menyebabkan penglihatan kabur.

Hyperopia (rabun dekat)

Ini adalah kondisi mata umum lainnya, di mana Anda dapat melihat objek yang jauh dengan jelas, tetapi objek yang dekat terlihat buram.

Katarak

Ini adalah daerah berawan yang menutupi lensa mata yang jernih. Biasanya, lensa (terletak di belakang iris) memfokuskan cahaya pada retina, yang mengangkut gambar melalui saraf optik ke otak. Tetapi, jika lensa dikaburkan oleh katarak, itu mengganggu cahaya yang mencapai retina di belakang mata, menghasilkan penglihatan kabur atau blur.

Degenerasi makula terkait usia

Gangguan ini mempengaruhi makula, yang terletak di dekat pusat retina yang bertanggung jawab atas penglihatan sentral yang tajam. Ketika degenerasi makula terkait usia menjadi lanjut, penglihatan sentral memburuk menyebabkan keburaman dan kehilangan penglihatan. Degenerasi makula terkait usia kering adalah ketika kehilangan penglihatan berkembang perlahan dan degenerasi makula terkait usia basah adalah bentuk kehilangan penglihatan yang cepat dan parah.

Glaukoma


Ini adalah sekelompok kondisi mata yang merusak saraf optik. Sebuah penelitian dilakukan pada 99 pasien yang didiagnosis dengan berbagai jenis dan tahapan glaukoma. Mereka mengisi kuesioner yang menunjukkan bahwa semua pasien, termasuk pasien dengan glaukoma awal atau sedang mengalami membutuhkan penglihatan lebih terang dan buram, yang dilaporkan sebagai gejala yang paling umum

Iritis

Iritis, juga dikenal sebagai uveitis anterior akut, adalah peradangan iris (bagian mata yang berwarna) dan juga mempengaruhi bagian depan mata antara kornea dan iris (ruang anterior). Uveitis kronis dan posterior menyebabkan gejala seperti penglihatan kabur.

Ablasi retina


Ini terjadi ketika retina Anda terlepas dari bagian belakang mata Anda dan ada pengurangan pasokan darah. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Community Eye Health Journal, gejala umum ablasi retina adalah penglihatan kabur atau tiba-tiba, hilangnya penglihatan tanpa rasa sakit pada mata yang terkena. Beberapa pasien dengan ablasi retina parsial akan mengalami kehilangan bidang (kehilangan penglihatan di satu bagian bidang visual).

Oklusi vena retina

Ini adalah penyakit vaskular retina kedua yang paling umum yang menyebabkan kehilangan penglihatan pada pasien yang lebih tua. Ada dua jenis oklusi vena retina: oklusi vena cabang retina (BRVO) dan oklusi vena retina sentral (CRVO). Pasien dengan oklusi vena retina sentral sering mengalami penglihatan kabur pada satu mata yang terjadi secara tiba-tiba, yang tidak menimbulkan rasa sakit.

Hyphema

Ditandai dengan penumpukan darah dalam jumlah besar di ruang anterior yang terjadi setelah trauma pada mata. Pasien mengalami penurunan tiba-tiba atau kehilangan penglihatan. Kehilangan penglihatan tergantung pada tingkat hyphema, pasien microhyphema mungkin memiliki penglihatan normal atau penglihatan kabur (pengumpulan darah dapat mencegah cahaya mencapai retina yang kadang-kadang menyebabkan penglihatan kabur) dan pasien dengan hyphema penuh mungkin hampir memiliki kehilangan penglihatan lengkap.

Diabetes mellitus

Orang dengan diabetes mellitus dapat mengalami perubahan dalam penglihatan mereka. Penelitian telah menunjukkan bahwa pasien diabetes mellitus sering memiliki gejala penglihatan kabur selama hiperglikemia (kadar gula darah tinggi), yang bisa merupakan hasil dari perubahan refraktif sementara karena perubahan lensa atau retina.

Baca artikel Selanjutnya: Apa Penyebab Penglihatan Buram? ( Bagian 2)
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru 1 Update