Notification

×

Iklan

Iklan

Anda Harus Menghindari Minum Kopi Instan. Inilah Sebabnya

Selasa, 30 Juni 2020 | 19:16 WIB Last Updated 2020-06-30T12:16:27Z
anda-harus-menghindari-minum-kopi-instan
Foto: Shutterstock
Kopi adalah minuman terkemuka di seluruh dunia setelah air mineral. Manfaat dan risikonya masih menjadi kontroversi dikarenakan bukti yang tersedia dapat diandalkan untuk mendukung potensi mempromosikan kesehatan. Minum kopi dikaitkan dengan manfaat kesehatan dan energi, seperti hidup lebih lama dan mengurangi risiko banyak penyakit.

Peminum kopi yang serius tahu bahwa kopi instan sama sekali tidak bisa dibandingkan dengan yang asli, tidak peduli seberapa harumnya itu dihidangkan. Seperti yang dicatat oleh Huffington Post, meskipun kopi instan sebenarnya terbuat dari kopi asli, perjalanannya ke bentuk akhirnya lebih padat karya, yang akhirnya merampas minuman dari rasa yang lebih dalam.

Kopi instan selain rasanya lebih rendah, juga jenis minuman yang berpotensi kurang sehat. Mempersiapkan kopi yang "layak" mungkin membutuhkan lebih banyak waktu dan usaha, tetapi setelah mempertimbangkan hal-hal di bawah ini, Anda mungkin bertanya-tanya apakah uang dan waktu yang dihemat adalah yang terpenting dalam jangka panjang.

Biji kopi instan memiliki kualitas rendah

Banyak orang yang membutuhkan kafein setiap hari akan meraih kopi instan karena lebih cepat dibuat di rumah dan lebih murah daripada mampir di Starbucks lokal atau meracik kopi sendiri tentu saja merepotkan apa lagi jika sedang terburu-buru. Namun, seperti yang ditulis blog Darks, kopi instan umumnya lebih terjangkau karena pabrikannya menggunakan biji yang paling hemat biaya, yang banyak ditolak oleh penjual kopi untuk ekspor atau kopi shop yang menjaga kualitas dan cita rasa kopi itu sendiri. Selain itu, biji kopi bahkan mungkin bersumber secara tidak layak dari pertanian atau daerah dengan undang-undang yang kurang ketat atau tidak ada sama sekali untuk melindungi pekerja.

Kopi instan memiliki lebih banyak akrilamida daripada kopi segar

Kopi instan mengandung hampir dua kali lebih banyak dari akrilamida kimia dibandingkan dengan kopi segar, menurut Jurnal Unpad. Akrilamida terbentuk sebagai produk sampingan ketika biji kopi dipanggang dan paparan yang berlebihan dalam jumlah tinggi dapat merusak sistem saraf Anda, serta meningkatkan risiko kanker.

Meskipun jumlah kandungan akrilamida dalam kopi instan masih jauh lebih rendah daripada tingkat yang dianggap berbahaya, secara konsisten meminumnya berarti juga membuat tubuh Anda terkena lebih banyak bahan kimia, yang biasanya bukan hal yang baik. Kopi segar mengandung paling sedikit akrilamida dibandingkan dengan kopi instan dan lainnya.

Terlebih lagi, kopi segar memiliki beberapa manfaat kesehatan sebagian karena kandungan kafeinnya. Stimulan ini dapat dikreditkan dengan meningkatkan fungsi otak, meningkatkan metabolisme, membakar lemak, dan bahkan mengurangi risiko penyakit hati. Tetapi karena kopi instan mengandung lebih sedikit kafein daripada varietas kopi segar yang baru diseduh, kopi instan memiliki lebih sedikit efek positif, menurut Medical Daily. Penting untuk dicatat bahwa kafein juga memiliki kelemahan, dan jumlah yang lebih rendah dalam kopi instan mungkin merupakan hal yang baik bagi sebagian orang, meskipun pilihan yang lebih baik rasanya adalah kopi segar tanpa kafein.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru 1 Update