Notification

×

Iklan

Iklan

Apakah Air Minum Membantu Kamu Menurunkan Berat Badan?

Jumat, 29 Mei 2020 | 22:51 WIB Last Updated 2020-05-29T15:51:16Z
apakah_air_minum_membantu_kamu_menurunkan_berat_badan
Foto: Freepik
Tindakan sederhana minum air putih mungkin bukan hal pertama yang kamu pikirkan terkait penurunan berat badan. Tetapi cairan penting ini untuk bertahan hidup juga merupakan ramuan yang mudah bagi kesehatan yang baik. Air dapat membantu kamu mengurangi kalori, memastikan olahraga kamu berjalan efisien, mengurangi asupan minuman manis, dan bahkan dapat meningkatkan metabolisme kamu. Jadi, minumlah!

Ramuan kehidupan dunia bukanlah ramuan ajaib pada kenyataannya, kamu mungkin (atau seharusnya!) Sudah meminum satu atau dua gelas itu hari ini. Ya, air adalah sesuatu yang kita semua harus minum banyak, meskipun kebanyakan dari kita hampir kurang mengkonsumsi air putih dengan terbiasa meminum soft drink atau yang manis. Dan sekarang setelah semakin banyak penelitian menemukan bahwa ada hubungan kuat antara dehidrasi dan obesitas, ada lebih dari alasan bagus untuk mulai minum!

Jika sebelumnya rata-rata umumnya kamu mengkonsumsi di bawah 4 gelas sehari sekitar setengah dari jumlah ideal, maka atas dasar kesadaran sendiri kamu harus mencukupi asupan air bagi tubuh.

Melihat lebih jauh ke dalam ini, kekurangan air dalam makanan kamu juga bisa memperlambat upaya kamu untuk menurunkan berat badan, bahkan jika kamu sudah secara signifikan meningkatkan diet kamu dan meningkatkan aktivitas fisik kamu. Mereka yang sudah memiliki rencana penurunan berat badan mungkin pertama-tama ingin mengetahui asupan air, itu bisa memainkan peran yang menentukan dalam kesuksesan kamu.
apakah_air_minum_membantu_kamu_menurunkan_berat_badan
Foto: freepik.com/pressfoto

Air Dan Berat Badan: Koneksi

Meskipun kita semua tahu bahwa tubuh perlu cukup terhidrasi agar berfungsi dengan baik, hubungan antara air dan berat badan kamu mungkin tidak sejelas ini. Satu kelompok peneliti mempelajari data dari Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional, yang memeriksa orang dewasa berusia antara 18 dan 64 tahun di Amerika, untuk tahun-tahun antara 2009 dan 2012. Mereka menemukan bahwa hidrasi yang tidak memadai secara signifikan terkait dengan obesitas dan Body mass index (BMI) yang lebih tinggi. para peneliti menemukan hasil yang cukup menjanjikan untuk menyarankan studi lebih lanjut tentang hubungan antara asupan air dan manajemen berat badan.

Studi lain menilai dampak peningkatan konsumsi air pada mencegah anak-anak dari kelebihan berat badan. Risiko kelebihan berat badan turun hingga 31 persen di sekolah-sekolah di mana asupan air harian naik 1,1 gelas.

Minumlah Lebih Banyak Air: Menurunkan Lebih Banyak Berat Badan

Penelitian telah menemukan bahwa peningkatan konsumsi air dapat membantu mereka yang berusaha menurunkan berat badan, meskipun hal ini belum terbukti secara langsung untuk populasi yang lebih luas. Satu studi khusus wanita yang kelebihan berat badan dalam diet menemukan bahwa minum lebih banyak air dikaitkan dengan penurunan berat badan yang lebih besar termasuk kehilangan lemak secara keseluruhan terlepas dari tingkat aktivitas dan diet.

Kurangi Asupan Kalori Keseluruhan

Minum air sebelum makan juga bisa membantu kamu mengurangi asupan kalori. Satu penelitian terhadap orang dewasa paruh baya dan lebih tua menguji dampak konsumsi air bersama dengan diet kalori rendah atau hipokorik. Minum 500 ml air sebelum makan utama hari itu menghasilkan penurunan berat badan yang lebih besar sebagai akibat dari makan lebih sedikit kalori. Ini berarti, mengisi dengan sedikit air sebelum makan dapat berpotensi membantu penurunan berat badan.

Tukar Minuman Gula Untuk Segelas Air Yang Menyegarkan

Memuaskan dahaga kamu dengan air berarti kamu juga cenderung kecil untuk meraih minuman manis atau berkalori tinggi. Beralih ke air yang sederhana ini berpotensi bermanfaat bagi berat badan kamu. Satu studi tertentu mengkonfirmasi teori ini. Subjek yang berusia 21 hingga 59 tahun melihat asupan minuman kalori mereka turun 20 ml untuk setiap 100 ml peningkatan konsumsi air putih.

Dapatkan Yang Terbaik Dari Latihan Kamu

Tidak meminum air yang cukup dapat berdampak negatif terhadap regimen olahraga kamu juga. Kamu harus memastikan tetap terhidrasi selama latihan apa pun. Sementara kebanyakan orang terhidrasi dengan baik ketika mereka mulai berolahraga, mereka cenderung lupa untuk terus minum selama latihan mereka. Kombinasi stres panas dan latihan fisik itu sendiri dapat menyebabkan ketidakseimbangan elektrolit dan cairan. Jika air dan elektrolit tidak diganti selama latihan, kamu kemungkinan tidak akan melihat hasil yang optimal dehidrasi dapat meniadakan efek pembakaran kalori dari kebugaran aerobik tinggi.

Bisakah Air Meningkatkan Metabolisme Kamu? Hasil Campuran Dari Studi

Konsumsi air bahkan dapat meningkatkan laju metabolisme kamu. Sebuah studi kecil menemukan bahwa minum setengah liter air menghasilkan peningkatan metabolisme sebesar 30 persen. Peningkatan metabolisme ini terjadi sejak 10 menit setelah air dikonsumsi, memuncak pada 30 hingga 40 menit setelah konsumsi. Tubuh laki-laki menggunakan lemak sementara perempuan membakar karbohidrat untuk memicu peningkatan metabolisme. Dalam hal ini, para peneliti mengatakan putaran mesin internal terjadi karena aksi metabolisme yang diperlukan untuk menaikkan suhu air dari sekitar 22 derajat celsius (suhu kamar) hingga 37 derajat (suhu tubuh kamu).

Namun, penelitian kemudian menemukan bahwa peningkatan metabolisme terkait termogenesis ini mungkin tidak semestinya. Para peneliti menemukan bahwa pengeluaran energi dari subjek uji tidak naik ketika mereka minum air suling biasa atau air garam biasa pada suhu kamar. Ketika air didinginkan hingga 3 derajat celsius, hal itu menyebabkan peningkatan kecil dalam pengeluaran energi tetapi ini hanya 4,5 persen lebih dari satu jam, jauh dari 30 persen studi sebelumnya yang mengesankan. Ini berarti, bahwa meskipun penting untuk tetap terhidrasi agar tubuh kamu berjalan secara efisien, itu mungkin belum tentu meningkatkan metabolisme kamu sampai tingkat yang telah diklaim beberapa orang.

Jadi, Berapa Banyak Air yang Harus kamu Minum?

Sementara beberapa penelitian melakukan pematokan pada 1-2 liter setiap hari, tidak ada angka ajaib untuk semua orang. Konsumsi air bervariasi tergantung pada banyak hal, termasuk tingkat aktivitas kamu, metabolisme, berat badan, jenis kelamin, dan cuaca atau kondisi lingkungan tempat kamu tinggal dan bekerja. Namun, ada beberapa pedoman luas. Misalnya, praktisi kesehatan merekomendasikan untuk mengonsumsi 6 hingga 8 gelas (atau sekitar 1,2 liter) air sehari untuk mencegah dehidrasi dan memungkinkan tubuh kamu berfungsi secara optimal. Bagi mereka yang memiliki latihan rutin yang berat, lebih banyak air dan elektrolit perlu dikonsumsi berdasarkan intensitas dan durasi latihan.

Cara lain untuk memeriksa tingkat hidrasi kamu adalah dengan hanya melihat warna urin kamu. Para ahli yang dikutip dalam artikel Time menyarankan bahwa urin berwarna terang merupakan indikasi bahwa kamu mungkin minum cukup air. Semakin gelap air seni kamu, semakin banyak air yang harus kamu konsumsi.

Disclaimer: Konten ini murni bersifat informatif dan edukatif dan tidak boleh ditafsirkan sebagai saran medis. Harap gunakan konten hanya dengan berkonsultasi dengan profesional medis atau kesehatan bersertifikasi yang sesuai. 

sumber: CureJoy
×
Berita Terbaru Update