Notification

×

Iklan

Iklan

Tips Untuk Orang Tua Mengajarkan Anak Agar Bisa Menghindari Penyebaran Hoax

Minggu, 26 April 2020 | 22:39 WIB Last Updated 2020-07-04T15:51:37Z
Foto: Shutterstock
Akhir-akhir ini dunia maya banyak dimunculkan informasi dan berita palsu atau lebih dikenal dengan istilah ‘hoax’ oleh sejumlah oknum yang tidak bertanggungjawab. Jika tidak ada kehati-hatian, kita mudah termakan hoax tersebut. Bahkan ikut menyebarkan informasi palsu itu, tentunya akan sangat merugikan bagi pihak korban fitnah.

Menurut Tom Stafford, seorang psikolog dari The University of Sheffield, kita mendapat banyak manfaat dengan menjadi lebih ingin tahu atau penasaran. Sementara itu, pendidikan zaman sekarang tidak banyak mencegah pemikiran masyarakat terbuka. Justru rasa penasaran terbukti ilmiah bisa membuka pemikiran lebih terbuka.

Pencegahan tersebarnya hoax ini sebaiknya memang dilakukan oleh semua pengguna media sosial, agar tidak mudah tertipu. Begitu juga dengan orang tua harus bisa mengajarkan anak yang sudah menggunakan media sosial cara menghindari penyebaran hoaks.

Orang tua memang memiliki peran yang besar untuk menghentikan penyebaran berita palsu, terutama di kalangan anak-anak. Hal terpenting yang dapat orang tua lakukan adalah, untuk tidak meremehkan dampak kebiasaan diri sendiri terhadap anak-anak.

Beberapa tips untuk orang tua mengenai cara mengajarkan anak agar bisa menghindari penyebaran hoax:

1. Sumber yang dapat dipercaya

Sumber yang dapat dipercaya menjadi suatu hal yang sangat penting di dunia media sosial. Sekarang, semua orang bisa membuat berita dan bisa menjadi sumber. Karena itu, tidak semua sumber bisa dipercaya.

Dengan mengajak anak untuk selalu mencari sumber yang dapat diandalkan, membantu mereka untuk tidak langsung mempercayai berita yang tersebar di media sosial.

2. Antisipasi Judul berita yang Provokatif

Judul yang provokatif mengundang rasa penasaran yang tinggi sehingga membuat orang-orang tergiur untuk membaca.

Hal ini dimanfaatkan oleh penulis artikel website untuk meningkatkan kunjungan atau tanggapan pengguna internet padahal belum tentu berita itu benar. Untuk menghindarinya kamu bisa bandingkan dengan berita dan topik yang sama di sumber lain nya.

3. Bacalah Secara Menyeluruh

Diharapkan setiap berita yang didapat supaya dibaca menyeluruh. Kebiasaan banyak orang adalah hanya membaca judul atau headline tanpa membaca keseluruhan. Dan melihat isi di dalam nya kemudian mempercayainya dan membagikannya.Ini adalah kebiasaan cara membaca yang SALAH!

4. Tidak langsung percaya dengan berita/cerita, foto dan video yang dilihat

Bila sebuah berita bisa membuat perasaan menjadi sangat bahagia, atau sangat sedih, atau sangat marah, biasanya kita akan lansung mempercayai berita itu benar. Ahli logika menyebut fenomena ini sebagai bias konfirmasi.

Namun, tidak ada salahnya untuk mengecek kebenaran berita dan cerita tersebut. Mengajarkan anak untuk tidak langsung percaya dengan sebuah cerita akan membantu mereka untuk lebih berhati-hati.

Biasanya kita langsung percaya dengan foto dan video yang kita lihat. Padahal bisa jadi foto atau video tersebut adalah editan.

Meskipun sangat meyakinkan, jangan terlalu mudah percaya pada foto atau video yang dibagikan melalui media sosial.

Karena sekarang ini foto dan video editan bisa tidak bisa dibedakan lagi dengan foto atau video aslinya oleh orang awam karena keahlian para tukang edit. Jadi bisa jadi foto atau video yang kamu lihat adalah Hoax

5. Diskusi bersama

Orantua mencoba mendengarkan ide-ide yang dimiliki anak dan ajaklah berdiskusi untuk menghindari berita palsu bersama. Diskusi dengan anak mengenai pentingnya menghindari berita palsu dan bahaya dari penyebaran berita palsu di media sosial.

Dengan cara ini, anak bisa lebih aktif memikirkan bagaimana mereka bisa menghindari berita palsu. Bahkan menumbuhkan pikiran kritis anak terhadap suatu berita.

6. Bijak menggunakan media sosial

Tidak bisa dipungkiri, era digital seperti saat ini semakin memudahkan untuk mendapatkan informasi. Salah satunya tentu saja dengan arus informasi yang didapatkan lewat media sosial.

Tidak mengherankan jika banyak anak, khususnya yang sudah memasuki masa remaja dan memiliki ponsel pribadi akan percaya dengan informasi yang didapatkan dari media sosial. Faktanya, berita hoax ini justru banyak tersebar di ranah media sosial.
- Berbagai sumber -
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru 1 Update