Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Apa yang Ada di Balik Seorang Perfeksionis?

apa-yang-ada-di-balik-seorang-perfeksionis
Foto: freepik.com/author/makyzz

Tidak mungkin membuat semuanya sempurna. Menurut definisi, itu adalah tindakan yang tidak dapat dicapai. Itu karena selalu ada ruang untuk perbaikan. Misalnya, Anda dapat bekerja lebih banyak, belajar lebih banyak, lebih tepat waktu, menjadi bugar … daftarnya terus berlanjut. Tetapi mencapai kesempurnaan adalah mimpi yang mustahil dan terobsesi dengannya sangatlah menyakitkan. Tapi apa yang ada di balik perfeksionis?

Menurut Jeffrey Young, pencarian kesempurnaan dijelaskan oleh tujuan yang tidak dapat dicapai yang kita kejar. Tujuan yang tidak dapat dicapai adalah keyakinan yang kita pegang bahwa kita harus berusaha lebih keras untuk memenuhi standar kinerja internal yang terus meningkat. Dalam banyak kesempatan, hal ini dilakukan untuk menghindari kritik dari orang lain maupun dari kritik diri kita sendiri.
apa-yang-ada-di-balik-seorang-perfeksionis
Perfeksionis cenderung menetapkan tujuan yang sangat tinggi untuk diri mereka sendiri, selain menilai diri mereka sendiri dengan sangat kritis dan sangat mengkhawatirkan kesalahan mereka. (Foto: freepik.com/author/peoplecreations)

Tujuan yang tidak dapat dicapai

Tujuan perfeksionis tidak dapat dicapai. Mereka cenderung berada pada jarak yang sama atau lebih jauh dari mereka, bahkan ketika jelas bahwa individu tersebut telah bergerak maju.

Sebagai aturan, ini menghasilkan perasaan tertekan atau sensasi kesulitan untuk melambat, serta kritik berlebihan terhadap orang lain dan diri mereka sendiri. Akibatnya, kemampuan mereka untuk rileks dan mengalami kesenangan menurun. Ini memengaruhi kesehatan dan harga diri mereka. Tujuan yang tidak dapat dicapai sering disajikan sebagai:

  • Perfeksionis. Perhatian berlebihan terhadap detail atau meremehkan kemampuan mereka sendiri.
  • Aturan kaku atau 'harus'. Ini terjadi di banyak bidang kehidupan mereka dan termasuk ajaran moral, budaya, dan etika yang tidak realistis.
  • Kepedulian terhadap ketepatan waktu, efisiensi, dan kebutuhan konstan untuk mencapai lebih banyak.

Perfeksionisme datang dalam tingkatan dan derajat dan bervariasi dalam intensitas. Itu bukan sesuatu yang Anda miliki atau tidak miliki, tetapi dialami oleh semua orang.

-Egan-

Perfeksionis

Orang dengan perfeksionisme yang sehat memiliki kemampuan untuk bangkit kembali ketika mereka gagal. Mereka menerima keterbatasan mereka baik ketika mereka berasal dari diri mereka sendiri maupun dari lingkungan mereka. Perfeksionisme positif dapat bertindak sebagai mesin yang mengaktifkan kita dan mendorong kita untuk mencapai tujuan kita di berbagai bidang, seperti olahraga, musik, pekerjaan, atau sekolah. Inilah perbedaan mendasar dari perfeksionisme patologis.

Di sisi lain, orang yang dicirikan oleh perfeksionisme maladaptif menderita. Bidang-bidang penting dalam kehidupan mereka, seperti hubungan, pekerjaan, hubungan antar pribadi, atau prestasi akademik, memburuk karena mereka gagal memenuhi harapan tinggi yang mereka tetapkan untuk diri mereka sendiri.

Kritik diri adalah komponen mendasar dari anatomi seorang perfeksionis. Ini melibatkan ketakutan patologis akan kegagalan. Itu karena evaluasi diri dan kontrol diri perfeksionis yang cermat atas kinerja mereka sendiri. Mereka melihat diri mereka gagal mencapai tujuan mereka atau mencapainya namun meremehkannya. Ini menegaskan evaluasi diri negatif mereka dan mendorong mereka untuk menciptakan standar baru yang bahkan lebih menuntut.

Perfeksionisme adalah masalah ketika kehadirannya menimbulkan perasaan tidak bahagia dan mengganggu fungsi individu.

-Antoni-

Perfeksionis yang berorientasi pada diri sendiri

Perfeksionisme berorientasi diri/ Self-oriented perfectionism (SOP) mencakup perilaku perfeksionis yang memiliki asal dan tujuan pada individu. Mereka merupakan tuntutan untuk menjadi perfeksionis dan harapan untuk mencapai kesempurnaan dalam kaitannya dengan apa yang mereka tuntut dari diri mereka sendiri.

Orang dengan SOP tinggi cenderung menilai diri sendiri secara ekstrim. Mereka fokus pada kekurangan dan kekurangan mereka sambil membangkitkan ekspektasi yang jauh dari kenyataan.

SOP telah dikaitkan dengan entitas klinis yang melibatkan konsep diri. Misalnya, depresi dan gangguan makan.

Perfeksionis berorientasi lain

Perfeksionisme Berorientasi Lain/Other-Oriented Perfectionism (OOP) mengacu pada tuntutan yang kita buat pada orang-orang di sekitar kita. Kita mungkin berasumsi bahwa ada orang 'sempurna' tertentu di lingkungan kita yang membuat penilaian penting dan teliti terhadap orang lain.

OOP tidak terkait dengan gangguan klinis, tetapi dapat menimbulkan ketidakpuasan dan kesulitan saat berhubungan dengan orang yang kita anggap sempurna.
apa-yang-ada-di-balik-seorang-perfeksionis
Menurut Hewitt, orang-orang yang tinggi dalam perfeksionisme berorientasi orang lain mungkin mengalami masalah antarpribadi dan bahkan kehilangan hubungan penting. (Foto: freepik.com/author/wayhomestudio)

Perfeksionis yang ditentukan secara sosial

Perfeksionisme yang ditentukan secara sosial/Socially prescribed perfectionism (SPP) mencakup dimensi interpersonal. Tuntutan kesempurnaan datang dari orang lain dan diarahkan pada individu. SPP menyiratkan menyimpan keyakinan bahwa kita tidak mampu dalam mencapai apa yang diminta orang lain dari kita. Ketika ini terjadi, kekhawatiran tentang kurangnya kesempurnaan dapat muncul.

Sebagai kesimpulan, kita dapat mengatakan bahwa perfeksionisme ekstrem apa pun dapat berdampak besar pada kesehatan manusia. Faktanya, ini terkait dengan berbagai entitas klinis yang signifikan (depresi, GAD, dan lainnya).

Untuk alasan ini, sangat berguna untuk menurunkan ekspektasi kita untuk menjadi sempurna dalam segala hal, untuk semua orang, dan setiap saat. Kita harus menyesuaikannya dengan realitas sifat manusia. Kita perlu ingat bahwa, sebagai makhluk biologis, kita terkadang gagal, dan gagal itu normal

Tampaknya kepedulian untuk mencapai dan mempertahankan persetujuan orang lain lebih relevan dalam dimensi ini.

-Hewitt-

Nih buat jajan

Anda sudah membaca: Apa yang Ada di Balik Seorang Perfeksionis?. Share informasi ini dengan klik pada icon sosial media di bawah ini dan kasih jajan juga jika berkenan dengan klik tombol di atas. Semoga bermanfaat. Terimakasih.

Posting Komentar

0 Komentar