Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Mulut Kering Selama Kehamilan: Penyebab dan Perawatan

Menderita mulut kering selama kehamilan cukup umum. Temukan penyebab kondisi ini dan apa yang dapat Anda lakukan untuk mengobatinya.
mulut-kering-selama-kehamilan-penyebab-dan-perawatan

Kehamilan membawa banyak perubahan pada tubuh wanita. Mulut kering selama kehamilan adalah manifestasi yang cukup umum yang tidak sering disebutkan. Ini sering merupakan konsekuensi dari perubahan hormonal dan peningkatan kebutuhan air untuk perkembangan yang tepat dari bayi.

Namun, ada faktor lain yang membuat kita memiliki lebih sedikit air liur di mulut. Apapun situasinya, ada baiknya untuk mewaspadai gejala ini. Pertama-tama, karena itu mungkin merupakan tanda masalah kesehatan; di sisi lain, karena kurangnya air liur mendukung munculnya patologi mulut.

Namun, beberapa pengobatan rumahan dapat membantu mengatasi masalah ini. Tentu saja, ada juga perawatan medis yang digunakan kapan pun diperlukan. Inilah semua yang perlu Anda ketahui tentangnya.

Kehamilan dan mulut kering

Air liur adalah cairan mulut yang memiliki fungsi pelumas, antibakteri, dan antijamur yang penting. Selain itu, ia mendukung penyembuhan jaringan mulut, berpartisipasi dalam proses pencernaan makanan, dan memengaruhi kemampuan berbicara.

Produksi dan ekskresinya di dalam mulut dikendalikan oleh kelenjar ludah. Ketika struktur ini mengalami masalah yang mengubah fungsi normalnya, orang tersebut menderita apa yang dikenal sebagai "xerostomia " atau "sindrom mulut kering".

Air liur membuat mulut tetap lembab. Ketika produksinya tidak mencukupi atau kualitasnya berubah, mulut terasa kering dan tidak nyaman.

Mulut kering adalah salah satu kondisi mulut yang paling umum pada kehamilan. Biasanya dimulai pada trimester pertama dan biasanya muncul saat bangun tidur, karena produksi air liur menurun pada malam hari.

Perubahan hormonal biasanya menjadi pemicu utama. Meski begitu, kita tidak boleh mengabaikan fakta bahwa itu juga terkait dengan faktor lain atau mungkin mengindikasikan adanya penyakit tertentu.

Gejala mulut kering saat hamil

Kelangkaan air liur dan sensasi tidak nyaman dari mukosa mulut kering adalah gejala utama mulut kering selama kehamilan. Selain itu, ada gejala lain yang sering menyertai gangguan ini:

  • Perubahan indera perasa atau rasa logam di mulut
  • Bibir pecah-pecah
  • Lidah keputihan saat bangun
  • Bau mulut
  • Terbakar di mulut atau tenggorokan
  • Kesulitan menelan
  • Hidung tersumbat atau kekeringan di dalam hidung
  • Sakit kepala
  • Masalah berbicara dengan baik
  • Gangguan pencernaan
  • suara serak
  • Rasa panas
  • Munculnya gigi berlubang atau radang gusi

Penyebab mulut kering saat hamil

Perubahan hormonal dan peningkatan kebutuhan air selama kehamilan biasanya menjadi pemicu utama mulut kering. Perubahan ini selama kehamilan mempengaruhi seorang wanita untuk beberapa situasi yang mendukung xerostomia. Berikut adalah penyebab paling sering.

Dehidrasi

Ketika tubuh kehilangan air lebih cepat daripada yang dibutuhkan, dehidrasi terjadi. Pada kehamilan, kebutuhan cairan lebih besar, karena air membantu bayi berkembang.

Tidak memiliki hidrasi yang memadai untuk menggantikan kehilangan air dapat menyebabkan masalah serius. Dalam kasus yang parah, dapat menyebabkan cacat lahir atau kelahiran prematur.

Tentu saja, kondisi ini menyebabkan gejala lain di luar mulut kering. Yang paling umum adalah sebagai berikut:

  • Perasaan mati lemas atau kepanasan
  • Urin berwarna kuning gelap
  • Rasa haus yang ekstrim
  • Kelelahan
  • Pusing
  • Sakit kepala

Minum banyak air selama kehamilan membantu mencegah dehidrasi. Sangat penting untuk mengganti kehilangan cairan, terutama pada trimester pertama ketika mual dan muntah sering terjadi.

Kandidiasis

Kandidiasis adalah infeksi yang disebabkan oleh pertumbuhan berlebih dari jamur yang disebut Candida albicans . Kita semua memiliki mikroorganisme ini di mulut kita dalam jumlah kecil, tetapi ketika kuman ini tumbuh lebih dari biasanya, patologi ini dapat berkembang.

Selama kehamilan, sistem kekebalan tubuh dapat terpengaruh. Dengan ini, keseimbangan flora normal mulut hilang dan jamur berkembang biak secara berlebihan. Gejala lainnya adalah lesi putih di lidah dan pipi, menyerupai keju cottage.

Jika bintik-bintik ini tergores, akan berdarah. Selain itu, mulut akan menjadi merah dan perih, serta sering terjadi masalah dengan rasa.

Masalah tidur

Kehamilan dapat menyebabkan masalah tidur, mulai dari tidak bisa tidur hingga terbangun beberapa kali di malam hari. Masalah pernapasan, seperti mendengkur dan sleep apnea, juga umum terjadi.

Perubahan hormon dapat menyebabkan tenggorokan dan saluran hidung menyempit, yang menyebabkan masalah pernapasan melalui hidung. Selama trimester kedua dan ketiga kehamilan, mendengkur cukup umum. Ini lebih sering terjadi pada wanita yang kelebihan berat badan, merokok, atau memiliki amandel yang membesar.

Mendengkur dan sleep apnea menyebabkan wanita hamil bernapas melalui mulut saat tidur. Karena itu, produksi air liur berkurang, dan mulut kering muncul.

Diabetes gestasional

Diabetes gestasional adalah ketika kadar gula darah sangat tinggi. Secara umum, biasanya menghilang setelah melahirkan. Selama kehamilan, seorang wanita membutuhkan lebih banyak insulin daripada biasanya, dan, ketika tubuhnya tidak mampu menghasilkan jumlah ekstra itu, kondisi ini terjadi.

Seperti yang diharapkan, menderita kondisi ini membawa risiko bagi ibu dan bayinya. Untuk alasan ini, penting untuk memantau situasi dengan hati-hati dan memperbaiki gaya hidup Anda. Diet sehat, olahraga dan, dalam beberapa kasus, obat-obatan atau insulin membantu mengendalikan masalah.

Jika gejalanya muncul, mulut kering saat hamil adalah salah satunya. Selain itu, wanita mungkin mengalami rasa haus yang berlebihan, kelelahan, kelelahan, dan kebutuhan untuk buang air kecil lebih sering dari biasanya.

Konsekuensi memiliki mulut kering selama kehamilan

Memiliki mulut kering selama kehamilan menyebabkan ketidaknyamanan bagi wanita dan dapat menyebabkan beberapa komplikasi. Air liur memiliki fungsi membersihkan diri dan mengendalikan kuman di area mulut.

Oleh karena itu, ketika air liur langka atau sangat kental, perlindungan alami ini berkurang. Mikroorganisme kemudian menemukan habitat yang ideal untuk berkembang biak dan menimbulkan masalah, seperti akumulasi plak bakteri dan karang gigi, karies, gingivitis, dan penyakit periodontal.

Gangguan ini tidak boleh dianggap enteng. Menderita salah satu patologi oral ini selama kehamilan dapat memengaruhi perkembangan janin, di antara komplikasi lainnya.

Juga, kekeringan mulut pada tahap ini mungkin merupakan tanda peringatan dari kondisi yang lebih serius. Yang paling umum adalah sebagai berikut:

  • Diabetes gestasional: Patologi ini mempengaruhi struktur kelenjar ludah dan meningkatkan buang air kecil setiap hari, yang mengurangi jumlah air yang tersedia untuk memproduksi air liur.
  • Anemia: Mulut kering, disertai gejala lain seperti tenggorokan kering, luka di sudut mulut, dan lidah terbakar, terkadang merupakan tanda anemia.
  • Tekanan darah tinggi: Mengalami mulut kering yang tiba-tiba disertai dengan sakit kepala yang berdenyut mungkin disebabkan oleh kenaikan tekanan darah yang tidak terduga. Hipertensi mempengaruhi kesehatan ibu dan bayi dan harus segera ditangani.

Pengobatan mulut kering pada kehamilan

Karena mulut kering pada kehamilan mengingatkan kita pada masalah kesehatan lainnya, penting untuk menemukan pemicunya untuk menyelesaikan situasi dengan benar. Dalam hal ini, disarankan untuk mendiskusikan masalahnya dengan dokter kandungan sehingga mereka dapat mengakses tes yang relevan.

Apapun situasinya, beberapa tips rumah dapat diterapkan untuk mengurangi ketidaknyamanan yang berasal dari gejala ini. Yang paling relevan adalah sebagai berikut:

  • Minumlah setidaknya dua hingga tiga liter air sehari. Menyimpan botol untuk diminum secara berkala atau mengisap es kecil membantu menjaga kelembapan mulut.
  • Bernapas melalui hidung setiap saat, bahkan saat tidur, mencegah air liur menguap. Jika pernapasan hidung dipersulit oleh masalah pernapasan, melakukan perawatan uap beberapa kali sehari membantu membersihkan saluran udara dan mengurangi kekeringan internal.
  • Hindari konsumsi alkohol, tembakau, dan kopi selama kehamilan. Produk-produk ini sangat berbahaya bagi bayi dan ibu, dan juga dapat menyebabkan dehidrasi.
  • Gunakan pelembab udara di kamar tidur, terutama jika tinggal di daerah kering.
  • Kunyah permen karet atau permen tanpa gula, karena tindakan ini merangsang produksi air liur.
  • Praktek kebersihan mulut yang baik. Menyikat gigi, flossing, dan menggunakan pasta gigi berfluoride setelah setiap makan mengurangi ketidaknyamanan dan komplikasi mulut kering.
  • Ikuti diet sehat dan seimbang yang mengandung buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan dan daging tanpa lemak. Sangat penting untuk menghindari makanan ultra-olahan dan makanan dengan kandungan natrium tinggi, karena dapat mempercepat hilangnya air dari tubuh.

Kapan harus ke dokter?

Jika pengobatan rumahan tidak cukup untuk mengendalikan mulut kering selama kehamilan, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter. Seperti disebutkan, menemukan penyebab masalah dan mengobatinya membantu mencegah komplikasi. Perawatan mungkin termasuk beberapa tindakan berikut:

  • Mengubah obat biasa yang mungkin menyebabkan mulut kering.
  • Menggunakan nampan fluoride (pembawa), air liur buatan, atau obat kumur khusus.
  • Mengobati sleep apnea atau mendengkur, jika ini menyebabkan xerostomia.
  • Mengobati kandidiasis dengan antijamur jika itu penyebab mulut kering.
  • Menetapkan rencana manajemen untuk diabetes gestasional. Pedoman diet tertentu, olahraga dan, dalam beberapa kasus, obat oral atau insulin akan diperlukan.

Ini juga merupakan ide yang baik untuk berkonsultasi dengan dokter jika salah satu dari gejala berikut muncul:

  • Lesi keputihan atau merah di mulut
  • Sakit mulut atau terbakar
  • Rasa haus yang berlebihan
  • Kelelahan, mendengkur, dan sering terbangun di malam hari
  • Kebutuhan untuk buang air kecil lebih sering
  • Sakit gigi yang tidak kunjung hilang, gigi sensitif, atau bintik-bintik coklat atau hitam pada gigi
  • Disorientasi
  • Feses berwarna hitam atau berdarah
  • Sakit kepala

Manifestasi ini berhubungan dengan gangguan lain yang harus didiagnosis dan diobati sesegera mungkin.

Mengontrol mulut kering saat hamil

Perubahan hormonal dan peningkatan kebutuhan air berhubungan dengan mulut kering selama kehamilan. Untungnya, dengan tindakan sederhana yang bisa diterapkan di rumah, gejala ini bisa diringankan.

Namun, selalu merupakan ide yang baik untuk mendiskusikan ketidaknyamanan ini dengan dokter yang memantau kehamilan. Dalam beberapa kasus, xerostomia adalah manifestasi dari gangguan yang lebih kompleks yang memerlukan diagnosis dan pengobatan tepat waktu.

Tentu saja, tidak boleh diabaikan bahwa gejala ini meningkatkan risiko masalah mulut seperti gigi berlubang, radang gusi, dan infeksi. Karena itu, tidak ada salahnya untuk berkonsultasi ke dokter gigi.

Hidrasi, kebersihan mulut, diet sehat, dan pemeriksaan medis dan gigi secara teratur akan sangat penting untuk mengendalikan masalah ini.

Posting Komentar

0 Komentar