Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Kisah Luar Biasa otak Einstein

kisah-luar-biasa-otak-einstein

Ahli patologi Thomas Harvey mencuri otak Albert Einstein setelah otopsinya pada tahun 1955. Setelah itu, seluruh cerita yang penuh dengan truculence dan keingintahuan ilmiah terbuka. Ada banyak orang yang ingin mengetahui rahasia kejeniusannya. Yang lain tidak melihat keuntungan dari otaknya yang dicuri. Bagaimanapun, hasil analisis lebih dari sekadar mengungkapkan.

Yang benar adalah bahwa beberapa catatan tentang struktur sejarah ilmiah kita sama mengganggunya dengan yang menarik. Ada sesuatu yang tragis dalam cerita ini tanpa keraguan tetapi juga menggambarkan keinginan kuat manusia untuk mengenal dirinya sendiri. Untuk mengetahui seluk beluk otak yang mampu mengubah dunia adalah alat yang ampuh untuk membantu kita menemukan hal-hal hebat.

Bapak relativitas adalah salah satu alat yang ampuh itu. Albert Einstein juga sesuatu yang lain: ikon dan tokoh media yang memiliki dampak sosial yang besar. Dia sangat menyadari fakta ini dan memberikan instruksi yang sangat tepat tentang apa yang harus dilakukan setelah kematiannya. Kebijaksanaan dan privasi adalah yang terpenting. Dia juga ingin dikremasi dan abunya tersebar di sungai. Setelah semua ini, kematiannya bisa diumumkan ke media.

Tapi ada yang tidak beres. Tidak ada yang menganggap faktor yang hampir tak terbayangkan: Thomas Harvey. Ahli patologi ini mengungkap otak Albert Einstein setelah otopsi. Oleh karena itu, Einstein menjadi apa yang tidak pernah dia inginkan; peninggalan yang dihormati.

Pria yang menginginkan otak Einstein

Kebetulan dan kesempatan bekerja sama dalam cerita ini. Einstein meninggal pada usia 76, pada 18 April 1955 setelah pecahnya aneurisma aorta perut. Beberapa hari kemudian, mereka mengkremasinya. Sementara keluarga berharap untuk membaca tentang kematiannya di media, mereka terkejut membaca sesuatu yang sangat berbeda. The New York Times melaporkan bahwa otak fisikawan nuklir telah dihapus untuk studi ilmiah.

Yang bertanggung jawab atas itu semua adalah ahli patologi, Dr. Thomas Harvey. Orang-orang mengatakan dia adalah salah satu pengagum terbesar Einstein. Dia juga memiliki reputasi untuk semacam kepribadian ganda; introversi yang paling intens versus ketelitian obsesif seorang ilmuwan. Tentunya, diberi kesempatan untuk melakukan otopsi Einstein adalah istirahat yang beruntung baginya; yang tidak bisa dia lewatkan.

Otopsi dan ruang bawah tanah

Dia mengekstrak otak Albert Einstein dengan sangat hati-hati. Dia menimbangnya, membedahnya dan memasukkannya ke dalam beberapa toples. Kemudian dia menyimpannya dengan aman di ruang bawah tanah rumahnya. Dia bukan ahli saraf jadi, tujuannya sesederhana itu ambisius. Dia ingin menyatukan spesialis terbaik di dunia untuk mempelajari setiap bagian otak secara rinci, setiap fragmen, setiap sel. Tujuannya adalah untuk mempublikasikan temuan tersebut sesegera mungkin ke outlet paling bergengsi dan dengan demikian menjadi terkenal di dunia.
kisah-luar-biasa-otak-einstein

Tapi tentu saja, dia tidak mendapatkan apa pun yang dia inginkan. Hal pertama yang terjadi, jelas, adalah dia kehilangan pekerjaannya. Komunitas ilmiah dengan keras mengkritik dan menghajarnya. Kariernya yang menjanjikan di Princeton terancam. Istrinya bahkan meninggalkannya. Pencurian otak dan fakta menyeramkan bahwa ia menyimpannya di ruang bawah tanahnya tampaknya tidak logis atau bahkan menyenangkan.

Namun, penasaran, satu-satunya dorongan untuk melanjutkan pekerjaannya datang dari Hans Albert, putra Einstein. Meskipun pada awalnya dia tersinggung dan marah, dia datang dengan pembenaran logis untuk itu semua. Einstein selalu menganjurkan kemajuan ilmiah. Jika menganalisis otak itu akan menyumbangkan sesuatu kepada komunitas ilmiah, ia mendapat persetujuan dari keluarga. Pekerjaan Thomas Harvey bisa terus berlanjut.

Hasil dari studi otak Einstein

Hasil analisis otak Albert Einstein pertama kali mulai dilaporkan pada tahun 1975 dan berlanjut hingga saat ini. Setelah Hans Albert memberikan izinnya, iklim di sekitar Harvey berubah. Dia dibanjiri dengan panggilan, wawancara, dan bahkan ketenaran. Wartawan berkemah di kebunnya. Majalah Sains dan juga ahli neuroanatom terbaik di dunia memanggilnya.

240 blok dan 12 set 200 slide yang diciptakan Harvey dengan membedah otak Albert Einstein mulai membuahkan hasil.

Apa yang ada di balik otak yang paling diinginkan di dunia

Hal pertama yang menonjol tentang otak Albert Einstein adalah ukurannya. Itu lebih kecil dari biasanya.

  • University of California di Berkeley menerbitkan hasilnya pada tahun 1985. Mereka melihat sampel sel glial. Sel-sel otak ini bertindak sebagai dukungan untuk neuron dan membantu otak untuk memproses informasi. Dan apa yang diungkapkan oleh penelitian tersebut? Mereka mengungkapkan bahwa Albert Einstein memiliki jumlah sel glial yang lebih rendah, tetapi sel-selnya lebih besar dari biasanya.
  • Pada tahun 1996, Universitas Alabama di Birmingham menerbitkan sebuah makalah tentang korteks prefrontal Einstein. Mereka menemukan bahwa bagian otak ini, yang bertanggung jawab atas kognisi spasial dan pemikiran matematika, lebih berkembang di Einstein.
  • Pada 2012, antropolog Dean Falk mempelajari foto-foto otak Albert Einstein. Apa yang dia identifikasi luar biasa. Einstein memiliki satu punggungan lagi di tengah lobus frontalnya. Biasanya, Anda memiliki tiga tetapi fisikawan nuklir memiliki "ekstra". Menurut para ahli, area otak ini terkait dengan perencanaan dan memori kerja.
  • Lobus parietal di otaknya asimetris. Itu juga menampilkan apa yang dikenal sebagai "tanda omega" di daerah ini. Karakteristik ini berkaitan dengan musisi yang memainkan biola dan yang juga kidal, seperti Einstein.
  • Pada 2013, Deal Falk, antropolog yang disebutkan sebelumnya, memeriksa corpus callosum otak Einstein. Dia menemukan bahwa itu lebih tebal dari biasanya. Ini akan memungkinkan komunikasi yang lebih baik antara belahan otaknya.

Kesimpulan

kisah-luar-biasa-otak-einstein

Meskipun data tampak mencolok, kita tidak dapat mengabaikan aspek penting darinya. Seperti dicatat oleh Terence Hines, seorang ahli saraf terkenal, sebagian besar yang mempelajari otak Albert Einstein masuk dengan gagasan bahwa mereka menganalisis otak seorang jenius. Semua orang mencoba mencari tahu kekhasan luar biasa apa yang ada di otak Albert Einstein.

Sekarang, seperti yang ditunjukkan oleh Dr. Hines, setiap otak memiliki sesuatu yang luar biasa. Organ ini adalah hasil dari kehidupan kita, dari apa yang kita lakukan. Sesuatu yang sederhana seperti memainkan alat musik atau memiliki pekerjaan kreatif mengatur ulang bagian-bagian otak dengan cara tertentu.

Jadi, jika ada sesuatu yang menjadi ciri bapak relativitas, itu adalah keserbagunaannya. Selain menjadi fisikawan yang brilian, ia berbicara beberapa bahasa dan memainkan berbagai instrumen. Banyak yang menduga bahwa dia mungkin menderita sindrom Asperger. Semua faktor ini memberinya otak yang sangat canggih dan khusus yang agak kecil.

Sekarang, komunitas ilmiah ingin menganalisis DNA-nya. Rasa hormat yang intens dan rasa lapar eksperimental untuk sisa-sisa Einstein tampaknya tidak berakhir.

Posting Komentar

0 Komentar