Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Tomat dan Penurunan Berat Badan: Apa Kaitannya?

Dalam komposisi dan nilai gizi tomat, perlu dicatat bahwa itu adalah buah yang rendah kalori; 100 gram (4 ons) tomat memberikan 18 kkal.
tomat-dan-penurunan-berat-badan

Tomat sederhana, buah dari tanaman yang dikenal sebagai tanaman tomat, tanaman suku terong-terongan atau Solanaceae, dan berasal dari benua Amerika. Beberapa orang telah membentuk hubungan antara tomat dan penurunan berat badan. Ingin tahu lebih banyak? Baca terus!

Tomat sangat enak, dan salah satu sayuran yang paling banyak dikonsumsi di seluruh dunia ; fleksibilitas buah ini membuat tomat sangat diperlukan di dapur. Cara paling umum untuk mengonsumsi tomat adalah mentah, dan dalam salad.

Tomat segar juga bisa diolah menjadi jus atau saus. Belakangan ini, dengan penambahan bahan pengawet tertentu, semakin banyak produk inovatif seperti bubur tomat, pure tomat, atau selai tomat.

Banyak sekali manfaat tomat

Tomat tidak hanya menonjol karena kegunaan dan rasanya yang enak; berkat khasiatnya tomat dapat memberikan banyak manfaat bagi tubuh kita. Harus diingat bahwa ini bukanlah makanan ajaib, karena tomat sendiri tidak dapat menyembuhkan penyakit. Namun, tomat memiliki sifat penting yang dapat bermanfaat bagi kesehatan manusia.

Secara khusus, dalam artikel ini, kita akan melihat hubungan antara tomat dan penurunan berat badan. Penting untuk diingat bahwa, untuk menurunkan berat badan, hal terpenting adalah selalu menjaga kebiasaan gaya hidup sehat, berolahraga, dan mengikuti diet berdasarkan makanan nyata. Selain itu, dengan bantuan ahli gizi, Anda akan dapat mencapai tujuan.

Data nutrisi tomat

Dalam komposisi dan nilai gizi tomat, perlu disebutkan bahwa tomat sangat rendah kalori; 100 gram (4 oz) tomat memberikan 18 kkal. Demikian juga, sebagian besar beratnya adalah air dan juga terdiri dari karbohidrat.

Ini mengandung gula sederhana, yang memberikan rasa manis. Di sisi lain, sentuhan asam yang khas diberikan oleh beberapa asam organik yang juga merupakan bagian dari komposisinya.

Tomat juga merupakan sumber penting mineral tertentu, di antaranya potasium dan magnesium. Kandungan vitaminnya termasuk B1, B2, B5, dan C. Faktanya, selama bulan-bulan musim panas, tomat adalah salah satu sumber vitamin C yang paling relevan. Tomat juga memiliki karotenoid seperti likopen, yang merupakan pigmen yang memberi ciri khas pada tomat warna merah.

Lycopene adalah antioksidan, menurut penelitian yang dilakukan oleh Universidad Autonoma di Yucatán (Meksiko); dengan cara yang sama, penelitian oleh National Institutes of Health ini juga mengkonfirmasi kandungan vitamin C dan fakta bahwa itu adalah antioksidan.

Tomat dan penurunan berat badan

Untuk menurunkan berat badan, seperti yang disebutkan di atas, penting untuk menjaga kebiasaan gaya hidup sehat dan melakukan olahraga secara teratur. Saat memutuskan diet, penting untuk melakukannya dengan bantuan seorang ahli. Pergi ke dokter Anda ketika membuat keputusan mengenai penurunan berat badan, karena makanan tertentu pasti dapat membantu dalam menurunkan berat badan.

Secara khusus, penelitian terbaru menunjukkan bagaimana asam lipoat dan asam lemak omega-3 meningkatkan penurunan berat badan dan meningkatkan peradangan yang terkait dengan obesitas. Asam lipoat diproduksi secara alami oleh tubuh kita dan juga dapat dicerna melalui makanan seperti tomat. Ini adalah kesimpulan dari penelitian yang dilakukan oleh peneliti Ana Elsa Huerta di Pusat Penelitian Nutrisi Universitas Navarra.

Ana Elsa menjelaskan; "asam lipoat, bersama dengan diet rendah kalori, bisa efektif dalam mempromosikan penurunan berat badan dan kehilangan massa lemak" . Pakar juga menambahkan, “suplemen makanan dengan asam lipoat dapat memperbaiki beberapa penanda sistemik peradangan yang terkait dengan risiko kardiovaskular pada orang yang kelebihan berat badan atau obesitas, terlepas dari apakah tomat mencapai penurunan berat badan dengan asupan tambahan suplemen ini atau tidak”.

Posting Komentar

0 Komentar