Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Mitos dan Fakta tentang Konsumsi Telur

Konsumsi telur dikelilingi oleh mitos. Cari tahu apa yang benar tentang makan telur dan mitos serta teori mana yang harus berhenti kita percayai.
mitos-dan-fakta-tentang-konsumsi-telur
Foto: freepik.com/jcomp

Ini mungkin tampak paradoks, tetapi terlepas dari kenyataan bahwa telur adalah makanan alami, lengkap, dan bergizi, telur dipenuhi dengan kontroversi. Bahkan, hal ini terjadi hingga banyak orang yang tidak memakannya karena dianggap berbahaya. Saat ini, kontroversi tentang konsumsi telur masih berakar pada kepercayaan konsumen.

Beberapa kekeliruan yang dibangun di sekitar makanan ini adalah bahwa hal itu secara signifikan meningkatkan kolesterol. Yang lain memperlakukannya untuk memasak dan olahraga, bahkan mengonsumsinya mentah-mentah, berpikir bahwa ini adalah cara terbaik untuk memaksimalkan makanan bergizi ini.

Untuk lebih jelasnya silahkan scroll down untuk dapat mempelajari mitos dan fakta yang ada seputar makanan penting ini berdasarkan sains. Dengan begitu, Anda dapat dengan percaya diri memasukkannya ke dalam diet Anda!

Mitos tentang konsumsi telur: Apakah telur mentah lebih bergizi?

Ini salah.

Banyak orang, terutama para atlet, percaya bahwa makan telur mentah akan meningkatkan asupan protein mereka atau memanfaatkan putih dan kuning telur dengan lebih baik. Namun, mengonsumsi telur dalam kondisi ini dapat menyebabkan tiga masalah kesehatan utama :

  1. Sebuah keracunan gastrointestinal yang dikenal sebagai salmonellosis. Penyakit ini menyebabkan diare, muntah, kram perut dan muntah 12 sampai 72 jam setelah infeksi. Hal ini disebabkan oleh bakteri patogen Salmonella yang dapat ditemukan pada kotoran ayam. Untuk itu, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah memberikan serangkaian rekomendasi untuk menghindari infeksi ini. Telur harus disimpan dalam lemari es dan didesinfeksi dengan benar. Juga, telur tidak boleh disimpan lebih dari 3 minggu.
  2. Ini menurunkan daya cerna telur. Berlawanan dengan kepercayaan populer, telur mentah sebenarnya lebih sulit dicerna. Pasalnya, protein mentahnya tergulung dan asam aminonya terikat erat. Namun, saat dimasak, panas memutuskan ikatan.
  3. Biotin yang ada dalam telur tidak dapat digunakan oleh tubuh. Avidin adalah protein yang ditemukan dalam putih telur dan fungsinya untuk menjebak vitamin biotin untuk mencegah pertumbuhan bakteri. Namun, itu dianggap sebagai anti-nutrisi, karena dengan menjebak vitamin, itu tidak dapat diserap. Panas menonaktifkan avidin dan melepaskan biotin.

mitos-dan-fakta-tentang-konsumsi-telur
Foto: freepik.com/timolina

Haruskah Anda menghindari makan telur jika Anda melihat bintik merah atau coklat?

Ini salah.

Bintik-bintik merah atau coklat tidak lebih dari beberapa sel yang terlepas atau pembuluh darah yang pecah pada saat bertelur. Namun, ini tidak berarti sel telur rusak atau dibuahi. Selain itu, sebenarnya tidak ada masalah dengan makan telur yang subur, karena nilai gizi dan khasiatnya tetap sama. Bintik merah atau coklat mungkin sedikit tidak enak untuk dilihat, dan hanya itu!

Jika Anda menemukan salah satu dari bintik-bintik ini di telur Anda, Anda bisa menghapusnya dengan ujung garpu. Adanya noda mempengaruhi klasifikasi kelas A telur, tetapi seperti yang ditunjukkan Coutts dan Wilson, ini tidak berarti bahwa telur tersebut harus dibuang.

Haruskah saya menghilangkan selaput telur?

Lupakan saja.

Selaput merupakan bagian dari putih yang mengental, dan fungsinya untuk menjaga agar kuning telur tetap berada di tengah putihnya.

Ini seperti ukuran keamanan untuk embrio dalam kasus telur yang dibuahi. Namun, tidak ada yang terjadi jika kita mengonsumsinya. Selain itu, kita akan membuang protein dengan kualitas terbaik jika kita membuangnya!

Haruskah saya mencuci kulit telur sebelum mengonsumsi telur untuk mencegah kontaminasi?

Tidak Anda hanya harus membersihkannya.

Cangkang telur mengandung membran pelindung terhadap kontaminasi oleh mikroorganisme. Ia juga mengatur keluar masuknya udara dan kelembapan dari luar ke dalam dan sebaliknya.

Membran ini dikenal sebagai kutikula. Saat kita mencuci telur, telur akan terlepas dari cangkangnya dan kita mengurangi umur simpannya. Itu sebabnya hanya disarankan untuk menggosoknya dengan lembut dengan kain lembab untuk menjaga kesegarannya. Jangan cuci telur.

Mitos tentang konsumsi telur: Semakin pirang semakin baik?

Ini adalah mitos lain.

Faktanya, seperti yang dijelaskan oleh penelitian Coutts dan Wilson sebelumnya, warna cangkang bisa putih atau coklat, karena tergantung pada jenis ayam dan konsentrasi pigmen yang disimpan. Namun, warna tidak mempengaruhi kualitas atau sifat gizi.

Intensitas dan tingkat warna kulit yang berbeda tergantung pada kondisi individu ayam, tetapi tidak pada pakan atau sistem budidaya.

Haruskah telur disimpan dalam lemari es dan tanpa perubahan suhu?

Ini benar.

Faktanya, FDA merekomendasikan untuk membelinya dalam lemari es dan menyimpannya dalam karton aslinya pada suhu sekitar 4 derajat Celcius (sekitar 40 derajat Fahrenheit) sambil menghindari perubahan suhu. Di sisi lain, kondisi penyimpanan dapat menyebabkan telur kehilangan kesegarannya. Telur harus disimpan antara 1 dan 10 derajat Celcius (35 dan 40 derajat Fahrenheit), tetapi tidak pernah beku.

Lompatan dari suhu rendah ke tinggi dapat memadatkan air pada cangkang dan mendukung masuknya bakteri, jamur, dan uap air melalui pori-pori.

Apakah telur meningkatkan kadar kolesterol?

Ini tidak benar.

Faktanya, Institute for Egg Studies mengklarifikasi hal ini. Hingga akhir abad terakhir, pejabat kesehatan sering membatasi asupan telur hingga 3 butir telur per minggu karena kandungan kolesterolnya yang tinggi. Namun, kini diketahui bahwa kadar kolesterol darah hanya sedikit dipengaruhi oleh kolesterol yang masuk melalui makanan ini.

Peningkatan kolesterol lebih tergantung pada genetika, berat badan dan gaya hidup, seperti olahraga dan merokok. Sementara itu, lemak jenuh dan terhidrogenasi yang dapat meningkatkan kolesterol berbahaya atau LDL.

Di sisi lain, telur mengandung lebih banyak lemak tak jenuh daripada lemak jenuh dan telur berukuran sedang hanya menyediakan 200 miligram kolesterol. Tubuh memproduksi antara 800 sampai 1500 miligram per hari dan menggunakan 50% dari kolesterol makanan.

Lesitin dalam kuning telur mengganggu penyerapannya, menyebabkan sedikit efek pada kolesterol darah. The Heart Foundation, setelah menganalisis beberapa penelitian, oleh karena itu meningkatkan konsumsi telur yang direkomendasikan menjadi 6 atau 7 butir per minggu.

Apakah buruk memakan kuning telur?

Ini adalah mitos.

Kuning telur adalah bagian dari telur dengan variasi nutrisi terbesar.

Protein ditemukan dalam proporsi yang lebih besar daripada putih dan penuh dengan antioksidan karotenoid yang memberikan warna kuning, seperti lutein dan zeaxanthin. Vitamin A, lemak tak jenuh ganda dan kolesterol menonjol di antara nutrisinya.

Di sisi lain, kuning telur merupakan kendaraan yang sangat baik untuk mineral seperti zat besi, seng, kalsium, fosfor, dan magnesium. Vitamin lain yang menonjol dalam kuning telur adalah vitamin yang larut dalam air, seperti B12, B6, B1, kolin, dan asam folat.

Mitos konsumsi telur: Benarkah telur menggemukkan?

Ini tidak mungkin!

Telur hanya menyediakan 75 kalori per butir, meskipun ini tergantung pada bagaimana telur dimasak dan bagaimana telur disiapkan, tentu saja.

Dalam hal ini, Latin American Egg Institute telah menerbitkan tentang kekuatan makanan yang mendorong rasa kenyang. Konsentrasi protein yang tinggi terkait dengan temuan ini. Ketika dimakan sebagai pengganti sarapan manis, telur membantu mengatur kadar gula darah di pagi hari. Oleh karena itu, orang tersebut dapat merasa kenyang lebih lama dan lebih sedikit kebutuhan untuk makan.

Apakah lebih baik makan telur di malam hari?

Anda bisa memakannya kapan saja dengan percaya diri. Saat Anda sedang menjalani diet rendah kalori untuk menurunkan berat badan, seringkali disarankan agar makanan ini dimasukkan ke dalam makanan terakhir karena efeknya pada penurunan nafsu makan.

Tentu saja, Anda harus selalu memperhatikan cara memasaknya. Misalnya, disarankan untuk makan telur rebus, atau telur rebus di malam hari. Ini membuat telur kurang kalori tanpa memvariasikan nilai gizinya.

Apakah telur dianggap sebagai makanan super?

Ini benar.

Kuning telur mengandung komponen aktif tertentu seperti lutein dan zeaxanthin, yang merupakan antioksidan karotenoid yang terkait dengan kesehatan visual yang baik. Kontribusi bermanfaat ini diperkuat dengan adanya vitamin A.

Komponen lain yang memungkinkannya untuk dinyatakan sebagai makanan super adalah peptida dan fosfolipid yang bertindak dalam pencegahan penyakit kronis, seperti hipertensi arteri, obesitas, dan sindrom metabolik.

Secara keseluruhan, telur adalah salah satu makanan dengan kandungan nutrisi tertinggi, terutama berkat nilai biologis proteinnya. Oleh karena itu, ada lebih banyak mitos daripada fakta yang telah dibuat seputar makanan berharga ini!

Posting Komentar

0 Komentar