Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Iri Menunjukkan Pengagum Rahasia

iri-menunjukkan-pengagum-rahasia

Iri hati adalah dosa berat keenam. Terletak di antara amarah dan kesombongan, itu adalah dendam mendalam yang dirasakan seseorang terhadap seseorang yang memiliki sesuatu yang diinginkannya, seperti kekayaan, kekuasaan, kecantikan, atau apa pun. Ini adalah sifat buruk yang terkadang sulit untuk dihindari, tetapi tidak ada yang ingin merasakannya, karena merasa iri berarti merasa kecil, dan terkadang diam-diam mengagumi seseorang.

Setiap hari kita mengalami situasi di mana kita tidak dapat menghindari membandingkan diri kita dengan orang lain. Kakak yang sepertinya mendapatkan kasih sayang lebih dari orang tua kita. Rekan kerja yang menghasilkan lebih banyak uang daripada kita. Tetangga yang memiliki mobil lebih mewah dari kita. Perbandingan akan berakhir menyakitkan jika kita merasa berada di pihak yang kalah.

"Tidak ada yang bisa iri dengan perbuatan baik yang memiliki keyakinan pada kebajikannya sendiri."
-Cicero-

Richard H. Smith, profesor psikologi di University of Kentucky, mengklaim bahwa ”iri hati itu merusak dan jelek; itu bisa merusak hidupmu. Jika Anda adalah orang yang iri, akan sangat sulit bagi Anda untuk menghargai hal-hal baik dalam hidup, karena Anda akan terlalu khawatir tentang apa yang orang pikirkan tentang Anda.”

Studi tentang kecemburuan
iri-menunjukkan-pengagum-rahasia

Para peneliti telah mencoba untuk memahami jalur saraf dan evolusi rasa iri dan melalui apa artinya itu bisa berakhir dengan perasaan seperti penyakit fisik. Penelitian bahkan telah dilakukan pada sensasi kesenangan yang dirasakan seseorang ketika objek kecemburuan berantakan.

Tahun lalu, hasil dua penelitian yang dilakukan oleh Nicole E. Henniger dan Christine R. Harris diterbitkan dalam jurnal psikologi “Basic and Applied Social Psychology.” Hampir 900 orang berusia antara 18 dan 80 tahun berpartisipasi dalam studi ini, di mana mereka ditanya apakah mereka pernah merasa iri terhadap seseorang dan apakah mereka masih merasakan kecemburuan ini sampai sekarang.

Sekitar 80% dari mereka yang berusia di bawah 30 tahun yang disurvei mengaku pernah merasa iri dalam satu tahun terakhir, sedangkan persentase orang yang berusia di atas 50 tahun yang mengatakan pernah merasa iri adalah 59%. Kesimpulan lain yang ditarik dari penelitian ini adalah bahwa rasa iri tidak bergantung pada jenis kelamin, karena pria dan wanita sama-sama iri dalam menghadapi kesuksesan orang lain.

“Hal yang paling mengagumkan dari seorang pria yang mulia adalah mengetahui bagaimana menerima dan meniru kebajikan orang lain.”
-Konfusius-

Sebuah studi yang dilakukan oleh para peneliti di National Institute of Radiological Sciences di Jepang diterbitkan dalam jurnal "Science," di mana mereka menggambarkan gambar otak subjek yang diminta untuk membayangkan diri mereka sebagai protagonis drama sosial dengan orang lain yang lebih atau kurang berhasil.

Ketika orang tersebut membandingkan dirinya dengan seseorang yang dia iri, daerah otak yang terlibat dalam mencatat rasa sakit fisik diaktifkan. Jika orang yang diteliti diberi kesempatan untuk membayangkan bahwa subjek yang dicemburui itu hancur, sirkuit penghargaan otak diaktifkan.

Untuk iri atau mengagumi

Kadang-kadang kita berbicara tentang kecemburuan atau kekaguman yang sehat, dan jika kita benar-benar mampu memfokuskan keinginan kita secara positif, iri hati dapat menjadi stimulus untuk perbaikan, karena dapat menunjukkan kepada kita tujuan yang harus dicari. Kita bisa iri dengan kemampuan orang lain dan ini bisa menggerakkan kita untuk menjadi orang yang lebih baik.

Tetapi jika iri hati berubah menjadi keinginan negatif terhadap orang lain, itu berubah menjadi fokus frustrasi dan rasa tidak aman dan itu akan membuat kita melihat kenyataan yang menyimpang, yang akan menahan kita untuk melakukan perubahan untuk menjadi orang yang lebih baik.

Kita dapat mengubah rasa iri menjadi kekaguman ketika kita mempertimbangkan orang lain dengan hati dan kecerdasan emosional kita, ketika kita bahagia atas kemajuan mereka, keterampilan mereka, atau kemungkinan mereka, dan ketika kita berbagi kesuksesan mereka. Kata mengagumi berasal dari kata “ad” (tambahkan) dan “mirare” (lihat), yaitu melihat lebih banyak pada orang lain, melihat yang terbaik dari orang lain, dan itu akan memotivasi kita untuk memiliki tujuan dan cita-cita bekerja untuk mencapainya.

Posting Komentar

0 Komentar