Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Tipe Kepribadian Menurut Carl Jung

Apakah Anda tahu tentang tipe kepribadian Carl Jung? Baca dan cari tahu apa modelnya berdasarkan dan 8 tipe kepribadian yang dijelaskannya.
tipe-kepribadian-menurut-carl-jung
Ilustrasi foto: pexels.com/id-id/@dziana-hasanbekava

Dalam psikologi, ada teori kepribadian yang berbeda. Ini adalah model yang ditujukan untuk membuat katalog, mengklasifikasikan, dan menggambarkan berbagai jenis perilaku manusia. Sifat dan karakteristik membedakan setiap jenis dan menggambarkan profil tertentu dari seorang individu. Hari ini, tosupedia ingin membagikan tentang tipe kepribadian Carl Gustav Jung.

Meskipun terkadang kita mungkin berpikir bahwa ini adalah minat baru-baru ini, pada kenyataannya, deskripsi kepribadian telah menjadi perhatian umat manusia selama ribuan tahun. Misalnya, Hippocrates dan Galen sama-sama memiliki model yang berorientasi padanya. Namun, karena tipe kepribadian Carl Jung adalah yang paling transenden, kami ingin menjelaskan siapa mereka dan karakteristik mereka saat ini.

Delapan tipe kepribadian Carl Jung

Model tipe kepribadian Carl Jung berasal dari bukunya tahun 1921 Psychological Types. Ini adalah salah satu model paling berpengaruh dalam psikologi. Postulatnya berlanjut di Indikator Myers-Briggs dan pengklasifikasi temperamen Keirsey, di antara tempat-tempat lain.

Dalam teorinya, Jung mengklasifikasikan fungsi kognitif menjadi dua pasangan dikotomis: fungsi rasional (menilai) seperti berpikir dan merasa dan fungsi irasional (menganggap) seperti perasaan dan intuisi.

Keduanya, menurut tulisannya, bisa bermanifestasi sebagai introvert atau ekstrovert. Berdasarkan ini, klasifikasi berikut muncul.

1. Tipe kepribadian: Ekstrovert reflektif

Ekstrovert reflektif (atau pemikir) adalah mereka yang fokus secara eksklusif pada alasan. Mereka menggunakan logika untuk memandu pemikiran mereka, sehingga mereka menjauhi idealisme atau asumsi yang tidak berdasar. Mereka lebih memperhatikan pikiran mereka sendiri daripada orang lain, jadi mereka individualistis dalam hal ini.

Ini adalah sesuatu yang juga dapat mereka nyatakan secara eksplisit. Mereka sangat terbuka untuk berbagi pertanyaan dan jawaban mereka dan sering dikaitkan dengan kepemimpinan. Namun, mereka biasanya lebih tertarik untuk mengetahui sesuatu daripada mempresentasikannya. Mereka juga bisa agak keras kepala, manipulatif, dan bahkan tirani dengan orang-orang di sekitar mereka.

2. Introvert yang Bijaksana

Introvert (atau pemikir) yang bijaksana dicirikan oleh dipandu oleh jalan akal, tetapi mereka melakukannya tanpa membentuk ikatan yang kuat dengan masyarakat. Mereka berbagi kegelisahan mereka untuk pertanyaan dan jawaban dan untuk mensintesis apa yang mereka tafsirkan dengan tipe kepribadian sebelumnya, meskipun mereka lebih suka menyimpannya sendiri.

Oleh karena itu, seorang introvert reflektif memiliki sifat antisosial tertentu, mungkin dianggap aneh dan sering lebih suka menyendiri. Seperti dalam kasus sebelumnya, mereka bisa sangat keras kepala, menunjukkan sedikit kepekaan terhadap orang lain, dan sedikit otoriter dengan ide-ide mereka (meskipun tanpa memaksakan mereka begitu kuat).

3. Tipe Kepribadian: Ekstrovert yang sentimental

Mereka yang menunjukkan kepribadian ekstrovert yang sentimental akan memiliki kemampuan yang hebat untuk menjalin hubungan sosial. Mereka sangat terbuka untuk berkomunikasi, berempati, menyenangkan, akomodatif, dan tidak takut untuk mengungkapkan perasaannya sesuai dengan kesempatan.

Namun, ini tidak berarti bahwa mereka 100% nyaman di dalam kawanan, karena terkadang mereka menghindarinya. Mereka sensitif terhadap penolakan dan tidak rentan terhadap refleksi. Ini adalah kepribadian yang sangat mudah dibentuk yang bahkan dapat kita klasifikasikan sebagai konvensional.

4. Introvert yang Sentimental

Mereka mengembangkan perasaan yang sama seperti tipe sebelumnya, meskipun mereka tidak jinak dalam hal menunjukkannya. Misalnya, mereka sangat berempati, ramah, dan komunikatif dengan orang-orang di sekitar mereka, meskipun tidak begitu dengan orang asing.

Mereka tidak terlalu spontan ketika mengungkapkan beberapa perasaan, seperti keterikatan. Mereka mungkin menyimpan beberapa emosi untuk diri mereka sendiri, tetapi ini tidak berarti bahwa mereka tidak menderita karenanya. Juga, mereka sering dikategorikan sebagai penyendiri, melankolis, atau acuh tak acuh.

5. Tipe Kepribadian: Ekstrovert Perseptif

Tipe kepribadian ini juga disebut ekstrovert sensitif dan paling tepat digambarkan sebagai orang yang tertarik pada fenomena eksternal. Mereka sangat praktis, mengasimilasi dunia, dan terus-menerus tertarik pada pengalaman hidup baru.

Untuk alasan ini, mereka cenderung menghargai segala sesuatu yang berhubungan dengan menikmati hidup dan umumnya melakukannya dengan sekelompok orang. Mereka tidak ragu untuk mencoba pengalaman hidup baru dan bahkan mungkin membuat keputusan tanpa memikirkannya. Mereka biasanya sangat menginspirasi.

6. Introvert yang Perseptif

Orang-orang ini memberi nilai tambah pada apa yang dapat mereka asimilasi melalui indra mereka, tanpa ini menyiratkan bahwa alasan atau perasaan mereka memproses mereka. Banyak dari orang-orang ini berdedikasi pada seni atau, dalam hal apa pun, untuk menambah pengalaman yang memberi mereka kepuasan.

Realitas adalah segalanya bagi mereka, jadi mereka menghargainya di atas segalanya. Mereka bisa menjadi orang yang menyenangkan, meskipun mereka juga sering mementingkan diri sendiri dalam sikap menyendiri. Mereka sederhana dan terkadang lebih suka diam, tetapi ini tidak berarti mereka tersesat dalam ide atau penalaran yang mendalam.

7. Extrovert Intuitif

Palet kontras terakhir dari tipe kepribadian Gustav Jung ditemukan di Intuitif, yang mencakup dua tipe terakhir dalam daftar ini. Ekstrovert intuitif sering dikategorikan sebagai petualang atau giat. Mereka cenderung memiliki banyak proyek yang berjalan sekaligus, dan terus menambahkan yang baru saat mereka menyelesaikan yang lain.

Mereka fokus pada masa depan dan pada ide-ide yang dapat mereka hasilkan. Mereka biasanya hanya memikirkan diri mereka sendiri, sehingga dengan pencapaian tujuan mereka tidak selalu berdampak positif lain. Mereka juga biasanya tidak berhenti untuk menikmati prestasi mereka. Sebaliknya, mereka mencari yang baru di daftar mereka.

8. Introvert Intuitif

Akhirnya, orang-orang ini juga tidak begitu peduli dengan masa kini. Padahal, ide, pemikiran, dan refleksi mereka selalu mengarah ke masa depan. Mereka bisa sangat melamun, idealis, dan imajinatif, dan mereka melakukan ini secara independen dari orang lain. Ini membuat mereka menjadi sedikit impulsif dan bertindak berdasarkan apa yang ada di pikiran mereka saat ini.

Jika kita memperhitungkan indikator Myers-Briggs, yang menggambarkan 16 kepribadian, orang dengan kepribadian ini sesuai dengan tipe INFJ. Tidak semua dari mereka mendapat skor untuk yang satu ini, tetapi persentase yang tinggi dari mereka melakukannya.

Menurut teorinya, masing-masing dari empat fungsi (delapan jika kita mempertimbangkan padanannya) mempertahankan sifat dominan. Oleh karena itu, ini adalah sifat yang lebih berkembang dan merupakan sifat yang dimanifestasikan secara eksplisit. Dua lainnya dianggap tambahan, dan yang ketiga adalah kebalikan dari yang pertama dan diatur oleh alam bawah sadar. Untuk alasan ini, kadang-kadang disebut fungsi bayangan atau fungsi dalam.

Tipe kepribadian Carl Gustav Jung terus berdampak besar pada masyarakat, meskipun teorinya telah dirumuskan sekitar 100 tahun yang lalu. Kepribadian masih menjadi subjek studi, sehingga model-model yang memperluas atau memperdebatkan yang disajikan hari ini terus bermunculan.

Posting Komentar

0 Komentar