Notification

×

Iklan

Iklan

Pentingnya Keseimbangan Kehidupan Kerja yang Sehat

Kamis, 23 Desember 2021 | 08:58 WIB Last Updated 2021-12-23T01:59:32Z
TRAKTIR VIA PAYPAL Traktir saya secangkir kopi jika artikel ini dirasa bermanfaat yang membuat saya bersemangat menulis artikel keren lainnya di www.tosupedia.com. Terima kasih
Keseimbangan kehidupan kerja terus mengubah hidup kita dan penting untuk memiliki yang sehat.
pentingnya-keseimbangan-kehidupan-kerja
Foto: freepik

Saat ini, ada banyak praktik dan proses baru yang harus dipertimbangkan di tempat kerja. Misalnya, teknik peningkatan produktivitas, dinamika pembangunan tim, dan program baru untuk pencegahan pelecehan di tempat kerja. Di antara mereka, keseimbangan kehidupan kerja menonjol. Dengan kata lain, keseimbangan antara waktu luang dan waktu kerja Anda.

Faktanya, saat ini, salah satu aspek yang paling merusak di tempat kerja adalah kaburnya batas antara pekerjaan dan kehidupan sehari-hari. Faktor-faktor seperti media sosial, jam kerja yang fleksibel, dan bertambahnya orang yang memanfaatkan rezim otonomi, membuat penyelesaian pekerjaan menjadi sesuatu yang tidak bisa diraih.

Pada artikel ini, kami meninjau konsep keseimbangan kehidupan kerja yang sehat dan penerapannya di tempat kerja. Ini akan membantu Anda mendapatkan kekuatan untuk lebih menyeimbangkan hidup Anda.

Keseimbangan kehidupan kerja

Work-life balance adalah istilah yang mengacu pada keseimbangan antara waktu dan sumber daya yang didedikasikan untuk pekerjaan berbayar dan yang dikhususkan untuk aktivitas vital lainnya. Faktanya, pekerjaan dan waktu luang diperlukan untuk memastikan kesejahteraan fisik dan psikologis.

Orang-orang dengan keseimbangan kehidupan kerja yang baik menetapkan jam kerja, dalam jadwal yang memungkinkan mereka untuk menyelaraskan kehidupan pribadi mereka dengan kehidupan kerja mereka, memberi mereka waktu luang yang cukup. Ini termasuk, tentu saja, memiliki lingkungan kerja yang sehat dan gaji yang cukup untuk memenuhi kebutuhan vital mereka.

Uang dan waktu perlu diinvestasikan untuk menciptakan kondisi yang baik bagi pekerja. Sayangnya, beberapa perusahaan mengadopsi metode tertentu yang dipertanyakan. Misalnya, salah mencatat waktu lembur atau melewatkan kegiatan membangun tim sebagai waktu senggang.

Pentingnya keseimbangan kehidupan kerja yang baik
pentingnya-keseimbangan-kehidupan-kerja
Foto: freepik

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, manajemen waktu dan sumber daya yang baik yang didedikasikan untuk pekerjaan dan kehidupan sehari-hari identik dengan kesejahteraan dan produktivitas. Untuk melihat ini dengan cara yang kurang abstrak, berikut adalah poin terpenting yang perlu diingat dalam keseimbangan kehidupan kerja:

  • Jika tidak ada batasan jam kerja, itu menjadi satu-satunya aktivitas penting. Dengan kata lain, jika jadwal kerja tidak didefinisikan dan dibatasi dengan jelas, terlalu mudah untuk membuatnya mencakup sepanjang hari.
  • Mencegah sindrom kelelahan dan gangguan depresi dan kecemasan sangat penting untuk mempertahankan populasi yang sehat dan produktif. Memang, jika orang tidak memiliki kesempatan untuk mengurus semua aspek kehidupan mereka, cepat atau lambat mereka akan berhenti berproduksi, mau atau tidak.
  • Hidup adalah tentang jauh lebih dari bekerja dan mengurus tanggung jawab. Tidaklah cukup untuk memberikan waktu yang cukup bagi orang untuk memenuhi tanggung jawab rumah tangga mereka. Istirahat dan waktu luang juga diperlukan untuk menjaga pikiran dan tubuh dalam kondisi yang baik.

Ambil contoh, pekerja lepas. Karena penghasilan mereka bergantung langsung pada seberapa banyak mereka bekerja, sangat mudah bagi mereka untuk memperpanjang jam kerja mereka selama hampir seluruh periode bangun mereka. Tidak tahu bagaimana memaksakan jadwal (atau gentingnya pekerjaan) pada akhirnya akan menghasilkan kebosanan, kecemasan, dan stres kronis di dalamnya.

Kesehatan fisik juga sangat menderita ketika keseimbangan kehidupan kerja tidak dihormati . Faktanya, cedera akibat postur tetap untuk waktu yang lama, upaya fisik yang berlebihan, atau melakukan tugas yang sama berulang-ulang selama berjam-jam telah menjadi epidemi di dunia kerja. Selain itu, sistem perawatan kesehatan sering tidak memiliki sumber daya yang cukup untuk menangani gangguan semacam ini.

Bagaimana mencapai keseimbangan kehidupan kerja yang baik

Baik perusahaan maupun pekerja memiliki tanggung jawab dalam hal mencapai keseimbangan kehidupan kerja yang baik. Ide-ide yang kami cantumkan di bawah ini akan membantu Anda lebih memahami bagaimana perusahaan dan pekerja harus berkolaborasi sehingga keduanya mendapat manfaat dari hubungan tersebut:

  • Menetapkan jadwal yang ditentukan. Baik bagi perusahaan maupun pekerja wiraswasta, memiliki jam kerja tetap identik dengan kesehatan. Faktanya, batasan jam yang tidak jelas kondusif untuk eksploitasi, karena mereka menciptakan perasaan bahwa individu terus bekerja.
  • Perlindungan kesehatan. Sangat mudah untuk jatuh ke dalam perangkap percaya bahwa tubuh dan pikiran dapat dipaksa untuk terus memproduksi. Dalam jangka pendek, ada solusi yang memungkinkan hal ini terjadi. Misalnya, obat-obatan psikotropika, antiperadangan, layanan fisioterapi, dll. Namun, kesehatan pekerja akan mengalami keausan yang progresif dan halus. Ini memiliki efek negatif pada produktivitas mereka juga.
  • Keseimbangan kehidupan kerja tidak hanya berlaku untuk orang-orang dengan tanggung jawab lain. Memang, bukan hanya orang dengan anak yang memiliki kebutuhan vital. Tidak ada yang harus membenarkan istirahat mereka dengan tanggung jawab.

Pada akhirnya, menciptakan keseimbangan kehidupan kerja yang baik mengharuskan perusahaan untuk berkomitmen dan melakukan bagian mereka untuk mencapainya. Namun, itu juga membutuhkan kontrol sadar individu ketika mengelola diri mereka sendiri. Faktanya, terlalu mudah untuk terjerumus ke dalam perilaku dan dinamika yang menyabotase kesejahteraan dan hak diri mereka.

Waktu baru telework
pentingnya-keseimbangan-kehidupan-kerja
Foto: freepik

Akhirnya, perhatian khusus harus dibuat sehubungan dengan teleworking. Sebagai modalitas yang sedang berkembang, masih banyak aspek yang harus diatur di sini. Misalnya, tuntutan pada individu meningkat karena mereka tidak harus bepergian. Namun, biaya yang mereka keluarkan dengan bekerja dari rumah cenderung tidak diimbangi. Selain itu, jadwal antara bekerja dan bersantai sering menjadi kabur.

Melanggar norma yang telah ditetapkan agak lebih mudah dalam situasi ini daripada dalam skenario kerja tradisional. Namun, pada akhirnya, jelas bahwa semua aspek vital harus dipertimbangkan. Ini akan memiliki keuntungan bagi semua orang.
×
Berita Terbaru Update