Notification

×

Iklan

Iklan

7 Emosi Tidak Nyaman yang Harus Diajarkan untuk Anak-anak Cara Memprosesnya

Rabu, 01 Desember 2021 | 20:26 WIB Last Updated 2021-12-01T13:26:37Z
TRAKTIR VIA PAYPAL Traktir saya secangkir kopi jika artikel ini dirasa bermanfaat yang membuat saya bersemangat menulis artikel keren lainnya di www.tosupedia.com. Terima kasih
7-emosi-tidak-nyaman-yang-harus-diajarkan-untuk-anak-anak
Foto: freepik.com/tirachardz

Mustahil untuk menjauhkan emosi yang tidak nyaman ke samping dan tidak terlihat. Orang dewasa tidak bisa melakukannya, dan anak-anak juga tidak. Meskipun kita mungkin ingin memasukkan emosi ini ke dalam gelembung sebagai cara untuk mencegah siapa pun menderita karenanya, melakukan itu akan sangat kontraproduktif.

Banyak orang tua bersikeras melindungi anak-anak mereka dari pengalaman emosi yang tidak nyaman. Dalam jangka panjang, ini tidak membantu. Pada titik tertentu, semua anak harus menghadapi situasi sulit. Mereka akan dihadapkan dengan rasa sakit, dan dengan frustrasi. Menyelamatkan mereka sebagai anak-anak hanya akan membuat kehidupan dewasa mereka lebih sulit.

Kita seharusnya tidak melindungi anak-anak dari emosi yang tidak nyaman, melainkan mengajari mereka bagaimana memprosesnya dengan benar ketika emosi muncul. Anak-anak perlu belajar bagaimana mengatasi emosi yang tidak nyaman dengan cara yang sehat.

Bagaimana membantu anak-anak mengatasi emosi yang tidak nyaman

Meskipun ini bukan tugas yang mudah, mengajar anak-anak bagaimana menghadapi rasa sakit, kemarahan, dan emosi lainnya akan mempersiapkan mereka untuk hidup. Emosi yang tidak nyaman ini akan menjadi lebih dan lebih intens saat mereka tumbuh dewasa. Belajar untuk menghadapi mereka sejak usia dini akan memfasilitasi sebuah proses di mana mereka dapat beradaptasi dan menjadi dewasa.

Melatih anak-anak untuk mengetahui bagaimana mengatasi emosi mereka adalah bentuk terbaik dari mempersiapkan mereka untuk menghadapi tanggung jawab dan kekecewaan kehidupan dewasa.

1. Mengajarkan anak untuk mengatasi kebosanan

Kebosanan adalah sesuatu yang bisa menyerang siapa saja. Namun, anak-anak lebih cenderung merasa bosan dan menuntut perhatian. Namun, ini tidak berarti bahwa setiap kali seorang anak bosan, orang dewasa harus menyelesaikannya. Selain itu, ada baiknya anak-anak merasa bosan sesekali.

Pada anak-anak, kebosanan merangsang kemampuan bawaan mereka untuk berkreasi. Untuk alasan ini, seorang anak yang mencoba mencari tahu apa yang harus dilakukan dengan waktu mereka harus didorong untuk melakukannya sendiri, dan tidak ditawari hiburan terus-menerus.

Anak-anak harus didorong untuk menghadapi kebosanan secara proaktif, dan berpikir positif tentang apa yang dapat mereka lakukan untuk mengatasinya.

2. Mengajarkan anak-anak untuk mengatasi frustrasi

Ingin membantu seorang anak ketika mereka merasa frustrasi adalah reaksi alami. Namun, anak-anak perlu tahu bagaimana mengatasi rasa frustrasi itu secara mandiri dan efektif. Tidak akan selalu ada seseorang di sana yang melakukannya untuk mereka, jadi mereka harus belajar menghadapi situasi yang membuat frustrasi sendiri.

Jika seorang anak berjuang dengan pekerjaan rumahnya, dengan memecahkan teka-teki, dengan menyusun sesuatu, atau apa pun yang mereka mungkin kesulitan melakukannya, jawabannya adalah tidak melakukannya untuk mereka. Ini hanya akan menyebabkan mereka tumbuh frustrasi, dan tidak dapat menyelesaikan masalah sendiri.

Dalam kasus ini, orang dewasa (guru, orang tua, dll...) harus berbicara dengan anak, menenangkan mereka, dan mendorong mereka untuk menemukan solusi sendiri. Dengan melakukan ini, anak akan belajar bahwa untuk mengatasi situasi yang membuat frustrasi, mereka harus terlebih dahulu menenangkan diri.

Jika seorang anak tidak memiliki kesempatan untuk menyelesaikan masalahnya sendiri, mereka mungkin mengembangkan perasaan ketidakberdayaan yang dipelajari. Dengan kata lain, mereka akan tumbuh dengan keyakinan bahwa mereka membutuhkan orang lain untuk memecahkan masalah mereka.

3. Mengajarkan anak untuk mengatasi kesedihan

Kesedihan adalah emosi yang selalu hadir sepanjang hidup. Itu normal untuk muncul sebagai akibat dari peristiwa atau situasi tertentu. Anak-anak harus belajar bagaimana mengidentifikasi kesedihan dan mengetahui bahwa itu normal, dan itu terjadi pada semua orang.

Seorang anak harus belajar bahwa dalam hidup, tidak semuanya adalah kebahagiaan dan kesenangan. Seorang anak harus dibiarkan mengalami kesedihannya secara alami. Ini akan membantu mereka untuk merasa lebih baik tentang diri mereka sendiri dan perasaan mereka. Sebagai novelis Jose Ignacio Cordero mengungkapkan melalui salah satu karakter di The Barber of the Blue Division ( El peluquero de la División Azul ), itu bukanlah yang kesedihan buruk, hanya itu terlihat buruk.

4. Mengajarkan anak untuk mengatasi kecemasan

Tidak sehat bagi anak-anak untuk mengalami kecemasan terus-menerus. Namun, penting bagi mereka untuk dapat mengenali kapan mereka merasa cemas, dan situasi seperti apa yang melepaskan emosi tidak nyaman ini. Itulah satu-satunya cara di mana mereka dapat belajar mengidentifikasi dan memprosesnya.

Mereka juga harus belajar menghadapi ketakutan yang dapat ditimbulkan oleh kecemasan. Mereka harus belajar untuk menemukan bahwa emosi ini tidak harus menghalangi mereka mencapai tujuan mereka, apakah itu meminta mainan baru, atau mendapatkan nilai bagus dalam ujian.

Ketika seorang anak cemas, penting untuk membantu mereka memahami apa yang mereka rasakan dan mengajari mereka untuk menenangkan diri. Terkadang perlu untuk membiarkan mereka mengeksternalisasi kecemasan mereka untuk dapat menunjukkan kepada mereka apa yang mereka alami dan membantu mereka mengatasi ketakutan mereka. Menekan perasaan ini tidak menyelesaikan apa pun.

5. Mengajarkan anak untuk mengatasi kekecewaan

Kekecewaan sering dirasakan oleh anak-anak karena berbagai alasan. Sebagian besar alasan ini tidak dapat dikendalikan. Mungkin tim mereka kalah dalam permainan, mereka tidak dapat menemukan permen favorit mereka di toko, teman mereka dimasukkan ke dalam kelompok yang berbeda dari mereka, atau ibu atau ayah mereka pulang terlambat dan tidak bisa bermain dengan mereka. Daftarnya bisa terus bertambah.

Apa pun alasannya, kekecewaan adalah emosi yang akan dialami seorang anak sepanjang hidupnya, dan emosi yang harus mereka pelajari cara memprosesnya. Jika tidak, mereka mungkin hidup dalam keadaan terus-menerus merasa seperti setiap kekecewaan kecil adalah akhir dunia.

Tidak membiarkan anak-anak merasa kecewa atau terus-menerus menebus kekecewaan apa pun hanya akan membuat mereka impulsif dan egois.

6. Mengajarkan anak untuk mengatasi amarah

Marah bukanlah emosi yang buruk. Itu hanya menjadi buruk ketika kita tidak tahu bagaimana menghadapinya. Anak-anak perlu belajar cara yang sehat untuk mengatasi kemarahan dan emosi serupa lainnya. Menanggapi emosi ini dengan agresi tidak sehat dan tidak perlu.

Ketika seorang anak marah, mereka harus diajari cara menenangkan diri secara fisik dengan menarik napas dalam-dalam dan menunggu. Menghitung sampai sepuluh adalah strategi yang cocok untuk anak-anak dan orang dewasa. Hal ini memungkinkan mereka untuk mengambil langkah mundur dan menguasai situasi.

7. Mengajarkan anak untuk mengatasi rasa bersalah

Tidak mungkin menerima setiap alasan dan selalu membiarkan seorang anak bebas dari rasa bersalah. Anak-anak harus belajar untuk mengenali fakta bahwa perilaku mereka mempengaruhi orang lain, dan bahwa alasan atau permintaan maaf tidak mengubah itu. Mereka tidak boleh dibuat merasa malu dengan perilaku mereka, melainkan ditunjukkan bagaimana merasakan tanggung jawab atas tindakan mereka dengan cara yang dapat menciptakan perubahan konstruktif dalam perilaku mereka.

Jika alasan anak selalu diterima, dan mereka tidak pernah diajarkan untuk mengakui kesalahan dan tanggung jawab mereka, anak tidak akan pernah belajar bahwa tindakan mereka dapat menyakiti orang-orang di sekitar mereka.
×
Berita Terbaru Update