Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Mengapa Kamu Tidak Bisa Berhenti Menunda-nunda?

Sabtu, 16 Oktober 2021 | 00:38 WIB Last Updated 2021-10-15T17:38:11Z
Kemalasan atau kurangnya tanggung jawab tidak selalu berada di balik tindakan penundaan. Faktanya, ada serangkaian dimensi psikologis yang sangat spesifik pada masa itu di mana kamu tidak bisa berhenti menunda kewajiban kamu.
mengapa-kamu-tidak-bisa-berhenti-menunda-nunda
Foto: freepik.com/diana-grytsku

“Aku harus mulai bekerja. Besok saya harus menyerahkan laporan itu dan saya bahkan belum membuka komputer saya.” "Saya memiliki dua hari tersisa untuk menyelesaikan masalah yang telah saya seret selama berminggu-minggu, tetapi saya masih tidak bisa melakukannya sendiri."

Dialog batin yang negatif dan mendiskualifikasi

Pikirkan sejenak. Orang-orang yang sebenarnya malas dan riang tidak peduli menjadi seperti itu. Yang mereka pedulikan hanyalah mencari alasan bukan menghindari peduli tentang apa yang seharusnya mereka lakukan. Sebaliknya, ketika kamu menunda-nunda, kamua akhirnya merasa tidak enak karenanya.

Oleh karena itu, penting untuk memahami apa yang ada di balik perilaku ini agar tidak membiarkannya mengondisikan hidup kamu. Mari kita memperluas ini.

Mengapa kamu tidak bisa berhenti menunda-nunda?

Kita cenderung mengasosiasikan penundaan dengan siswa muda. Namun, individu dari segala usia melakukannya. Misalnya, harus memasak hidangan yang sulit atau memperbaiki sesuatu di garasi. Kami juga mengalaminya ketika harus bekerja, seperti harus menyelesaikan faktur atau proyek yang terperinci. Meskipun kita tahu itu adalah sesuatu yang harus kita lakukan, sepertinya kita tidak bisa mulai bekerja.

Stagnasi dan kurangnya kemajuan.

  • Pertama-tama, penundaan memiliki konsekuensi. Misalnya, kamu mungkin kehilangan pekerjaan, gagal dalam ujian, atau kehilangan kesempatan.
  • Kedua, kamu mungkin mulai berpikir buruk tentang diri sendiri. Kamu merasa tidak efisien, tidak kompeten, dan secara keseluruhan mengerikan. Lebih buruk lagi, kamu merasa bahwa itu adalah sesuatu yang tidak dapat kamu kendalikan. Tidak masalah jika kamu memutuskan untuk mulai bekerja pada akhirnya. Sesuatu akan selalu terjadi untuk mengalihkan kamu dari tugas.

Apa alasan di balik perilaku ini?

Ini bukan masalah manajemen waktu, ini emosimu

Memberitahu seseorang yang telah menunda-nunda selama berbulan-bulan agar lebih teratur sama seperti memberi tahu orang yang depresi agar terlihat lebih bahagia. Sama sekali tidak masuk akal karena, pada kenyataannya, masalah mendasar terletak pada emosi orang tersebut; kecemasan mereka, kekhawatiran mereka, ketakutan mereka, kebutuhan mereka untuk melakukannya dengan baik, dan ketakutan mereka akan kegagalan serta ketakutan mereka depresi yang tidak terdiagnosis.

Mengapa kamu tidak bisa berhenti menunda-nunda? Ketakutan di balik penundaan

“Mengapa saya tidak bisa berhenti menunda-nunda?”

Sebuah studi yang dilakukan di Universitas Leuphana di Jerman menunjukkan bahwa penundaan pada dasarnya adalah respon disfungsional terhadap keadaan afektif yang tidak diinginkan. Misalnya, mungkin ada banyak hal yang harus kamu lakukan yang membuat kamu merasa takut dan gelisah. Dengan tidak mengetahui bagaimana menangani keadaan emosional ini, kamu memutuskan untuk menghindarinya. Saat itulah penundaan datang ke dalam bermain.

Rata-rata, ketakutan berada di balik penundaan:
  • Takut gagal dan tidak memenuhi harapan orang lain atau kamu sendiri.
  • Kesedihan karena menghadapi situasi tertentu yang kamu rasa tidak dapat kamu kendalikan.
  • Seringkali, itu juga merupakan keengganan untuk melakukan sesuatu yang tidak ingin kamu lakukan karena alasan apa pun.

Jika kamu memiliki tujuan, fokuslah pada emosi kamu sebelum tujuan itu sendiri

Pikirkan tentang skenario ini. Menetapkan tujuan jangka pendek untuk diri sendiri, harus melaksanakan tugas, atau menyampaikan sesuatu pada tenggat waktu tertentu. Ketika datang ke acara seperti itu, orang biasanya membuat kesalahan kecil. Mereka fokus pada tanggal jatuh tempo dan kemudian mereka merencanakan. Ini tidak terlalu buruk. Namun, perencanaan harus sekunder. Hal utama adalah fokus pada emosi.

Jika tugas membuat kamu cemas, kamu tidak akan bergerak maju. Penting untuk bekerja pada keadaan emosional kamu terlebih dahulu dan kemudian beralih ke memikirkan tujuan kamu. Jika kamu tidak bersemangat melakukan sesuatu, kamu tidak akan menemukan kekuatan dan motivasi untuk menginvestasikan waktu di dalamnya. Kamu harus mengelola perasaan itu, membingkai ulang pikiran kamu, mengurangi ketakutan kamu, dan mengatur untuk menjaga diri kamu dalam keadaan pikiran yang santai dan terfokus agar menjadi produktif.

Jika tugas membuat kamu cemas, kamu tidak akan bergerak maju. Penting untuk bekerja pada keadaan emosional kamu terlebih dahulu dan kemudian beralih ke memikirkan tujuan kamu. Jika kamu tidak bersemangat melakukan sesuatu, kamu tidak akan menemukan kekuatan dan motivasi untuk menginvestasikan waktu di dalamnya.
×
Berita Terbaru Update