Notification

×

Iklan

Iklan

Seberapa Efektif Kacamata Filter Cahaya Biru?

Minggu, 19 September 2021 | 20:07 WIB Last Updated 2021-09-19T13:07:15Z
Sering terpapar cahaya biru dari layar elektronik dapat menyebabkan kerusakan pada mata manusia. Kami mencari tahu seberapa efektif kacamata filter cahaya biru.
seberapa-efektif-kacamata-filter-cahaya-biru
Foto: freepik.com/tirachardz

Cahaya adalah fenomena yang kompleks. Ini terdiri dari serangkaian gelombang berbeda yang bervariasi dalam emisi energinya. Dengan beberapa dari mereka, seperti cahaya biru, kita merasakan energi tetapi tidak memperhatikan warnanya. Hari ini kami bertanya seberapa efektif kacamata filter cahaya biru.

Sekitar sepertiga dari gelombang yang terlihat oleh manusia adalah cahaya biru. Cahaya ini memiliki frekuensi dan energi yang tinggi, dan beberapa ilmuwan berpikir bahwa ketika cahaya biru mengenai mata, mereka mungkin memiliki efek yang merugikan.

Untuk menghindari konsekuensi negatif seperti itu, mereka menyarankan untuk menggunakan kacamata berfilter. Tetapi apakah filter seperti itu efektif atau bahkan perlu? Apakah cahaya biru bahkan berbahaya? Mari kita cari tahu pada artikel ini.

Berbagai sumber cahaya biru

Meski bukan satu-satunya, matahari adalah sumber utama cahaya biru. Itu sebabnya langit tak berawan adalah warna ini. Dan, saat Anda berada di luar ruangan di siang hari, Anda hampir selalu terpapar gelombang ini.

Selain itu, masih banyak sumber lain yang ditemukan di dalam ruangan yang buatan manusia, misalnya:
seberapa-efektif-kacamata-filter-cahaya-biru
Foto: freepik.com/tirachardz
  • Lampu neon.
  • lampu LED.
  • Semua plasma, LCD, LED, TV pintar.
  • Laptop dan monitor komputer.
  • Smartphone.
  • Tablet.
  • Perangkat permainan video.

Hampir tanpa kecuali, layar tampilan elektronik memancarkan cahaya biru. Dan meskipun jumlah energi dari ini relatif kecil dibandingkan dengan matahari, intinya menurut hasil survei kebanyakan orang berinteraksi selama hampir sepuluh jam sehari dengan berbagai perangkat, dan memegangnya sangat dekat dengan mata mereka.

Mengapa cahaya biru dianggap berbahaya?
seberapa-efektif-kacamata-filter-cahaya-biru
Foto: freepik.com/tirachardz

Kita tahu bahwa radiasi ultraviolet (UV) berbahaya bagi kesehatan, tetapi para ilmuwan tidak yakin dengan efek yang dapat ditimbulkan oleh panjang gelombang lain.

Untungnya, kornea dan lensa secara efektif memblokir sinar UV dan mencegah sebagian besar dari mereka mencapai retina. Faktanya, kurang dari 1% yang bisa melewatinya, bahkan tanpa kacamata.

Namun, kasus dengan cahaya biru berbeda, karena melewati tanpa dicentang. Faktanya, hampir semua cahaya biru mencapai retina.

Berkenaan dengan kemungkinan efek pada penglihatan, meskipun benar bahwa perangkat elektronik digital memancarkan cahaya ini, layar saja seharusnya tidak memiliki efek yang begitu signifikan.

Mengenai apakah itu dapat menyebabkan kelelahan atau masalah lain, para peneliti belum mencapai konsensus. Mungkin ada beberapa faktor yang terlibat yang dapat mempengaruhi mata. Diantaranya adalah:
  • Layar dapat menyebabkan kelelahan karena kita menghabiskan terlalu banyak waktu tanpa mata kita mengubah fokus;
  • Melihat terlalu dekat membuat otot mata tegang;
  • Mungkin ada sumber lain (lampu, jendela) yang menyebabkan silau dan membuat mata lelah.

Meskipun demikian, jelas dari bukti penelitian bahwa cahaya biru mempengaruhi berbagai fungsi fisiologis, termasuk tidur.

Untuk alasan ini, Anda harus menghindari menonton televisi, menggunakan telepon, atau membaca tablet sebelum tidur karena dapat mempengaruhi kemampuan Anda untuk tertidur, karena cahaya biru mengatur ritme sirkadian.

Bisakah cahaya biru dari layar benar-benar memengaruhi penglihatan?

Perlu diingat bahwa cahaya biru adalah energi tinggi, seperti yang disebutkan, tetapi juga memiliki panjang gelombang yang relatif pendek. Ini berarti mudah menyebar, terutama ketika ada sumber lain di dekatnya.

Akibatnya, ketika Anda mencoba melihat layar, Anda terus-menerus menyesuaikan penglihatan Anda ketika mencoba untuk fokus, yang dapat berkontribusi pada peningkatan kelelahan mata.

Selain itu, penelitian pada hewan laboratorium, serta eksperimen dengan kultur, telah menunjukkan bahwa cahaya tampak dengan panjang gelombang pendek dapat menyebabkan kerusakan retina fototoksik.

Dalam pengertian ini, paparan permanen terhadap cahaya biru dapat mempengaruhi sel-sel sensitif di retina. Ini mungkin memiliki efek yang mirip dengan degenerasi makula dan bahkan mengakibatkan hilangnya penglihatan yang bisa menjadi permanen.

Namun, makalah lain yang telah mengevaluasi berbagai penelitian tidak menemukan bukti bahwa sumber-sumber ini mendekati batas kesehatan yang berbahaya dibandingkan dengan batas yang ditetapkan dan dengan apa yang kita serap ketika melihat ke langit, bahkan dengan waktu menonton yang lama.

Sementara banyak profesional perawatan mata mengungkapkan kekhawatiran tentang penggunaan layar elektronik yang berlebihan, lebih banyak penelitian diperlukan untuk menentukan batas toleransi mata manusia terhadap cahaya biru buatan.

Bagaimana cara kerja kacamata filter cahaya biru?

Beberapa orang harus menggunakan perangkat elektronik terus-menerus; misalnya mereka yang bekerja dari rumah. Bagi mereka, menggunakan filter cahaya biru pada layar perangkat adalah sebuah pilihan.

Banyak filter semacam itu tersedia yang cocok untuk monitor komputer, serta tablet dan smartphone. Filter tersebut secara signifikan mengurangi jumlah cahaya biru yang dipancarkan tanpa mempengaruhi visibilitas perangkat.

Ada juga kacamata yang memiliki tujuan yang sama dengan mengurangi jumlah cahaya biru yang mencapai mata, baik dari perangkat atau dari matahari. Ini adalah kacamata non-resep. Jika Anda memakai kacamata korektif, Anda dapat meminta perlindungan filter cahaya biru. Selain itu, lapisan anti-reflektif, seperti lensa fotokromik, juga mengurangi sebagian silau dari layar dan menghalangi sebagian cahaya biru.

Apakah kacamata filter cahaya biru berguna?

Studi pada subjek telah menemukan hasil yang mendukung kedua kemungkinan. Pendapat para ilmuwan tentang dugaan manfaat menggunakan lensa filter cahaya biru saling bertentangan. Tampaknya belum ada bukti konklusif dan tersebar luas bahwa filter semacam itu, baik di layar atau kacamata, mengurangi kelelahan mata, terutama mengingat cahaya biru bukan satu-satunya penyebab masalah ini.

Namun, menggunakan filter saat melihat perangkat atau terkena sinar matahari adalah pilihan, bersama dengan tindakan lain, untuk membantu mengurangi atau mencegah kerusakan jangka panjang.

Cahaya biru bukanlah hal yang buruk 

Jadi, mengapa kita tidak memblokir semua sumber cahaya biru di sekitar kita? Ini tidak mungkin atau diinginkan karena sejumlah alasan. Untuk memulainya, kita jelas tidak bisa menghilangkan matahari. Selain itu, tidak semua cahaya biru selalu berbahaya.

Efek positifnya terkait dengan fungsi kognitif, memori, dan bahkan suasana hati. Misalnya, dalam kasus gangguan afektif musiman, paparan lampu HEV digunakan sebagai terapi.

Jadi, tidak perlu menghilangkan jenis cahaya ini sepenuhnya. Tetapi disarankan untuk mengambil tindakan pencegahan untuk mengurangi kelelahan mata, seperti istirahat teratur (5 menit setiap setengah jam), tidak terlalu dekat dengan perangkat, menyesuaikan kecerahan, font, dan pengaturan ukuran gambar, antara lain.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update