Notification

×

Iklan

Iklan

Efek pasca-Covid seperti sesak napas dan kelelahan bisa bertahan selama setahun

Jumat, Agustus 27, 2021 | 19:50 WIB Last Updated 2021-08-27T12:50:50Z
Para peneliti mencatat bahwa satu dari tiga pasien masih mengalami sesak napas setahun setelah diagnosis mereka dan jumlahnya bahkan lebih tinggi pada pasien yang sangat terpengaruh oleh penyakit tersebut.
efek-pasca-covid-seperti-sesak-napas
Jaga dirimu baik-baik agar cepat pulih dari Covid-19. (Sumber gambar: freepik.com/mdjaff)

Kelelahan dan sesak napas masih menimpa banyak pasien setahun setelah dirawat di rumah sakit karena Covid-19, menurut sebuah penelitian baru di China yang menyerukan pemahaman yang lebih baik tentang efek kesehatan jangka panjang pandemi.

Sekitar setengah dari pasien yang keluar dari rumah sakit karena Covid masih menderita setidaknya satu gejala persisten paling sering kelelahan atau kelemahan otot setelah 12 bulan, kata penelitian yang diterbitkan dalam jurnal medis Inggris The Lancet.

Inilah yang dikatakan penelitian

Penelitian terbesar tentang kondisi yang dikenal sebagai "covid panjang" , menambahkan bahwa satu dari tiga pasien masih mengalami sesak napas setahun setelah diagnosis mereka.

Angka itu bahkan lebih tinggi pada pasien yang terkena penyakit lebih parah.

“Tanpa perawatan yang terbukti atau bahkan panduan rehabilitasi, Covid yang lama memengaruhi kemampuan orang untuk melanjutkan kehidupan normal dan kapasitas mereka untuk bekerja,” kata The Lancet dalam editorial yang diterbitkan bersama penelitian tersebut.

Orang yang berbeda menghadapi gejala yang berbeda pasca-Covid

“Studi menunjukkan bahwa bagi banyak pasien, pemulihan penuh dari Covid-19 akan memakan waktu lebih dari 1 tahun.”

Studi ini mengikuti hampir 1.300 orang yang dirawat di rumah sakit karena Covid antara Januari dan Mei 2020 di kota Wuhan di Cina tengah tempat pertama yang terkena pandemi yang sejak itu menginfeksi 214 juta orang di seluruh dunia, menewaskan lebih dari 4 juta.

Bagian pasien yang diamati dengan setidaknya satu gejala menurun dari 68 persen setelah enam bulan menjadi 49 persen setelah 12 bulan.

Ketidaknyamanan pernapasan meningkat dari 26 persen pasien setelah enam bulan menjadi 30 persen setelah 12 bulan, katanya.

Ditemukan bahwa wanita yang terkena dampak adalah 43 persen lebih mungkin dibandingkan pria yang terkena untuk menderita kelelahan atau kelemahan otot yang terus-menerus, dan dua kali lebih mungkin didiagnosis dengan kecemasan atau depresi.

Tetapi dikatakan 88 persen pasien yang bekerja sebelum diagnosis mereka telah kembali ke pekerjaan mereka setahun kemudian.

Studi tersebut menambah penelitian sebelumnya yang memperingatkan pihak berwenang di berbagai negara bahwa mereka harus siap memberikan dukungan jangka panjang kepada petugas kesehatan dan pasien yang terkena Covid.

“Covid panjang adalah tantangan medis modern tingkat pertama,” kata editorial itu, menyerukan penelitian lebih lanjut untuk memahami kondisi dan perawatan yang lebih baik bagi pasien yang menderitanya.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update