Notification

×

Iklan

Iklan

Cara Memasang Wallpaper di Dinding

Rabu, Agustus 11, 2021 | 12:47 WIB Last Updated 2021-08-11T05:47:51Z
Wallpaper merupakan salah satu alternatif terbaik untuk mendekorasi dinding, karena memberikan desain unik yang membuat ruang terlihat modern dan nyaman. Selain itu, berguna untuk menutupi ketidaksempurnaan pada dinding Anda. Hari ini, tosupediacom akan memberi tahu Anda cara memasang wallpaper di dinding.
cara-memasang-wallpaper-di-dinding
Tidak semua dinding memungkinkan untuk dipasang wallpaper segera. Beberapa memerlukan perbaikan sebelumnya untuk kemudahan pemasangan dan estetika.

Wallpaper adalah kertas perekat yang digunakan untuk menutupi dinding dan menghias rumah dengan teknik yang berbeda selain melukis. Sumber daya ini memiliki berbagai macam pola, yang membuat ruang terlihat lebih harmonis, menarik secara visual, dan dinamis. Temukan cara memasang wallpaper di dinding di artikel ini!

Sejarah singkat wallpaper

Elemen dekoratif ini dibuat di Timur selama abad ke-15. Namun, itu tidak kehilangan relevansinya karena memberikan sentuhan akhir yang memperindah ruang, mencerminkan kepribadian Anda, dan melawan monoton. Selain itu, tahan, bisa dicuci, dan serbaguna.

Ada berbagai model wallpaper yang sesuai dengan semua jenis kebutuhan dan area rumah. Wallpaper non-vinil adalah lembaran cetak tanpa lapisan tambahan; wallpaper vinyl memiliki lapisan pelindung yang mengisolasi dari kelembaban atau panas, dan wallpaper bertekstur membentuk relief yang menutupi ketidaksempurnaan pada dinding.

Langkah demi langkah: Cara memasang wallpaper di dinding

Wallpaper salah satu dekorasi yang paling direkomendasikan karena ekonomis dan mudah dipasang oleh ahlinya. Selain itu, penggunaannya menjadi lebih dan lebih sering karena meningkatkan furnitur Anda dan memungkinkan Anda untuk mempersonalisasi ruang di rumah Anda.

1. Evaluasi dinding

Pertama-tama, dinding harus diperiksa oleh seorang profesional terlatih untuk menganalisis apakah ada kondisi yang dapat merusak wallpaper. Ketika dinding memiliki penyimpangan, Anda harus mengikis dengan spatula, mencari penyebabnya, dan memperbaiki seluruh area.

Setelah itu, Anda harus melapisinya dengan plester dan amplas agar dinding seragam dan tidak berlubang. Sebaliknya, jika dinding bagian dalam berlubang atau dinding retak halus, maka Anda hanya perlu meratakan area tersebut dengan semen putih agar wallpaper terlihat mulus.

2. Bersihkan dinding

Tahap kedua terdiri dari sanitasi dinding untuk menghindari akumulasi partikel debu yang mempengaruhi ketahanan lem atau perekat. Demikian pula, menghilangkan kotoran sangat penting untuk mencegah perkembangbiakan bakteri yang dapat menyebabkan kerusakan di masa depan pada wallpaper.

Anda harus membersihkan dinding dengan cuka murni untuk menghilangkan keberadaan mikroorganisme. Selain itu, menyemprotkan dengan air panas adalah cara terbaik untuk memerangi residu dan bau tak sedap. Kemudian, biarkan permukaannya benar-benar kering.

3. Ukur dinding

Sebelum pemasangan, tukang atau profesional yang disewa harus mengukur panjang dan lebar dinding untuk menentukan berapa banyak gulungan wallpaper yang Anda perlukan. Anda perlu memperhitungkan perhitungan beberapa inci tambahan jika Anda membutuhkannya sebagai cadangan jika terjadi kesulitan sesekali.

Pada saat yang sama, Anda dapat membuat diagram pengukuran di atas kertas untuk mulai memotong semua kotak yang diperlukan dan memfasilitasi pemasangan. Saat memotong, Anda harus menggunakan penggaris halus untuk membantu mendapatkan tepi yang rata.

4. Oleskan perekat

Dengan sikat bebas dari produk lain, dinding yang akan dirawat harus dilapisi dengan lem. Alat ini diperlukan karena memungkinkan cairan menyebar ke semua area dan mencegah gumpalan terbentuk dan mengubah penampilan.

Lem juga harus diterapkan pada bagian belakang kertas dekoratif, karena ini memberikan daya rekat dan keamanan yang lebih baik. Penting untuk tidak meninggalkan gumpalan yang menyebabkan elemen berkerut atau retak.

5. Rekatkan kotak wallpaper pertama ke dinding

Kertas harus diletakkan mulai dari sudut dan permukaan paling atas agar dapat dilihat dengan jelas dan bekerja dengan lebih nyaman. Saat meletakkan lembaran di dinding, Anda perlu menyikat wallpaper dari atas ke bawah untuk menghindari pembentukan gelembung dan menjaga elemen tetap kuat.

Untuk pemasangan kusen pintu atau jendela, Anda perlu menggunakan lembaran yang belum dipotong hingga batasnya. Ini karena area ini dapat memiliki lekukan kecil yang harus Anda akomodasi dengan sangat tepat.

6. Pasang sisa kertas dinding

Dinding sangat luas, jadi tidak ada satu pun wallpaper yang akan menutupi seluruh dinding. Akibatnya, beberapa potongan wallpaper harus diletakkan dalam satu baris.

Namun, Anda ingin memastikan bahwa Anda tidak dapat melihat garis antara satu strip dan berikutnya. Oleh karena itu, semua kotak kertas harus dipasang dari atas ke bawah untuk menyatukan tepi-tepinya dengan tepat. Juga, pastikan untuk menjaga urutan desain.

Anda harus menggunakan lem dalam jumlah yang cukup pada sambungan antara lembaran agar tidak terkelupas. Kemudian, setiap segmen kertas harus dipasang dengan cara yang sama sampai seluruh dinding selesai.

7. Potong kertas berlebih

Setelah seluruh dinding dilapisi wallpaper, Anda harus membuang sisa kertas dan menyempurnakan sentuhan akhir. Langkah terakhir ini harus dilakukan dengan alat potong lurus untuk menghindari kerusakan permanen.

Kiat yang harus diperhatikan saat menerapkan wallpaper

Wallpaper memungkinkan Anda untuk menciptakan suasana yang unik dan memusatkan perhatian pengunjung. Untuk melakukan ini, Anda harus mempertimbangkan beberapa tips yang membantu Anda mendapatkan dan mempertahankan tampilan yang Anda inginkan.

Memilih wallpaper yang tepat

Anda harus memilih jenis wallpaper yang ideal untuk setiap ruang, yaitu yang tahan kelembaban, panas, atau intensitas sinar matahari jika diperlukan.

Di sisi lain, desain wallpaper harus sesuai dengan warna dan dekorasi lain di rumah. Dengan begitu, semua elemen cocok.

Berikan perhatian khusus pada perekatnya

Saat memasang wallpaper, Anda harus menggunakan perekat berkualitas yang menjamin daya tahan dan ketahanan dalam waktu lama. Selain itu, Anda harus memilih produk yang sesuai dengan jenis dinding Anda dan tidak mengubah kualitas bahan internalnya.

Jangan lupa colokan listrik

Jangan lupa untuk membuka semua outlet listrik dengan hati-hati. Aspek ini adalah kunci untuk menghindari korsleting dan menjaga dinding dari tonjolan yang tidak sedap dipandang.

Perlu dicatat bahwa kotak outlet listrik tidak boleh dipotong sebelum wallpaper diletakkan di dinding. Rongga mungkin lebih besar atau lebih kecil dari ukuran yang sesuai dan merusak seluruh estetika dinding.

Untuk alasan ini, kertas harus menutupi seluruh area outlet dan kemudian dipotong mengikuti kontur yang tepat. Untuk proses ini, Anda harus menggunakan penggaris dan alat yang memungkinkan pemotongan sejajar.

Perawatan yang efisien

Pada akhir pemasangan, karakteristik kertas dan perawatan yang sesuai harus dikonsultasikan dengan profesional. Membersihkan debu yang menumpuk sangat penting untuk menghindari noda dan perubahan drastis pada warna desain. Untuk alasan ini, wallpaper vinil dapat dipertahankan dengan bantuan handuk basah dan wallpaper non-vinil dengan kain kering atau penyedot debu.

Memasang wallpaper membutuhkan banyak perencanaan

Perencanaan adalah momen yang tidak dapat Anda abaikan dalam hal wallpaper. Fase ini memungkinkan Anda untuk menetapkan anggaran, mempekerjakan ahli terbaik, membuat diagram desain yang ingin Anda pasang, dan memilih jenis wallpaper.

Waktu yang Anda investasikan dalam perencanaan akan memungkinkan Anda untuk menyepakati waktu yang tepat untuk melakukan instalasi, karena ini adalah proses yang tidak boleh dianggap enteng. Selain itu, pada saat-saat inilah profesional dapat memberikan saran terbaik untuk meningkatkan dekorasi rumah Anda.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update