Notification

×

Iklan

Iklan

Waktu Terbaik untuk Makan, Menurut Sains

Selasa, 06 Juli 2021 | 10:59 WIB Last Updated 2021-07-06T03:59:07Z
Apakah Anda bertanya-tanya apa waktu terbaik untuk makan? Lanjutkan membaca dan cari tahu kapan Anda harus makan setiap kali makan sehingga Anda dapat mempertahankan gaya hidup sehat!
waktu-terbaik-untuk-makan-menurut-sains
Waktu yang ideal untuk sarapan adalah antara pukul 6 dan 10 pagi, menurut penelitian ilmiah. (Foto: freepik.com/pressfoto)

Secara umum, kita sering lebih peduli tentang berapa banyak dan apa yang kita makan daripada tentang waktu terbaik untuk makan. Namun, ternyata waktu makan juga berperan penting dalam menjaga kesehatan secara optimal. Sebagai contoh, ilmu pengetahuan telah mengungkapkan bahwa menetapkan waktu terbaik untuk makan dapat menjadi strategi untuk mengatasi diabetes tipe 2, penyakit jantung, dan obesitas.

Membiasakan jadwal makan tertentu adalah bagian dari gaya hidup sehat. Faktanya, tubuh memiliki sistem pengatur waktu biologis di setiap sel yang mengontrol jadwal tidur, pelepasan hormon, fungsi jantung, dan bahkan makan.

Sistem di tubuh juga disinkronkan dengan sinyal tertentu dari lingkungan yang menunjukkan waktu terbaik dalam sehari untuk mencerna makanan, misalnya. Seperti yang Anda lihat, tubuh secara biologis siap untuk itu. Dengan demikian, makan pada waktu yang salah tidak hanya dapat membahayakan pencernaan Anda tetapi juga kesehatan secara keseluruhan.

Waktu terbaik untuk sarapan

Sarapan adalah sama seperti berbuka puasa ketika malam hari kita tidak makan atau istirahat tidur. Sekelompok ahli mengklaim pengatur waktu biologis tubuh lebih efisien dalam mencerna, menyerap, dan memetabolisme makanan di pagi hari. Mereka menyebutnya sebagai fase aktif.

Misalnya, insulin yang mengatur gula darah lebih tinggi di pagi hari. Karena itu, sarapan membantu menetapkan jumlah gula darah yang tepat, beban energi yang dibutuhkan, untuk sisa hari itu.

Pastikan untuk sarapan antara pukul 6 dan 10 pagi, karena ini adalah waktu yang ideal untuk mempersiapkan Anda untuk makan berikutnya beberapa jam kemudian. Anda harus makan setidaknya satu jam setelah bangun tidur dan termasuk protein, biji-bijian, buah-buahan segar, dan lemak sehat.

Kapan waktu terbaik untuk makan siang?

Dokter menyarankan untuk mengikuti rutinitas makan siang. Penelitian menegaskan bahwa memakannya di luar waktu yang ditentukan dalam jam biologis meningkatkan obesitas. Selanjutnya, makan setelah jam 3 sore menghambat penurunan berat badan, jadi waktu terbaik untuk makan siang adalah antara pukul 12:30 dan 13:30.

Selain itu, perbedaan waktu antara makan siang dan sarapan harus sekitar empat-lima jam. Sertakan camilan yang kaya protein dan karbohidrat jika Anda tidak bisa. Hal ini untuk menghindari rasa lapar saat itu.

Metabolisme mencapai puncaknya saat makan siang dan ini meningkatkan fungsi pencernaan. Makan siang harus lebih ringan daripada sarapan dan makan malam.

Waktu makan malam

Para profesional merekomendasikan makan malam empat hingga lima jam setelah makan siang. Namun, agar tidak terlalu ketat dengan jadwal, makan malam setidaknya dua jam sebelum tidur untuk mengoptimalkan proses pencernaan. Kualitas dan kuantitas makanan juga penting karena terlalu banyak lemak dan karbohidrat dapat mempengaruhi Anda untuk menambah berat badan.

Waktu optimal untuk makan malam adalah antara pukul 6-7:30 malam. Makan malam di antara jam-jam ini akan memberi tubuh kesempatan untuk berkonsentrasi pada istirahat dan memperbarui jaringannya, daripada harus bekerja mencerna makanan besar.

Selain itu, International Journal of Obesity mengingatkan kita bahwa kemampuan tubuh untuk mengatur gula darah melambat di malam hari. Oleh karena itu, orang yang bekerja shift malam menambah berat badan lebih cepat dan lebih rentan terhadap diabetes.

Selain itu, tinjauan tentang pengaruh jadwal terhadap obesitas menyimpulkan bahwa di antara makanan terbaik untuk makan malam adalah ikan, buah-buahan, kacang-kacangan, dan ayam.

Makanan ini mengandung asam amino tingkat tinggi yang disebut triptofan, yang membantu mengeluarkan serotonin dan melatonin. Mereka relaksan dan penginduksi tidur yang mengubah asam lemak menjadi energi.

Kiat yang perlu diingat ketika memutuskan waktu terbaik untuk makan

Penting untuk ditekankan bahwa respons terhadap pola diet tertentu bervariasi di antara orang-orang. Ini berarti bahwa apa yang baik untuk beberapa orang belum tentu baik untuk orang lain. Inilah sebabnya mengapa cara terbaik untuk mengatur jadwal yang mempromosikan kesehatan adalah bekerja sama dengan ahli gizi.

Dalam praktiknya, tidak mudah untuk menyeimbangkan makanan dengan jadwal tertentu. Jadi, berikut adalah beberapa tips agar semuanya berjalan lancar dan memilih waktu terbaik untuk makan.

Yuk simak rekomendasinya berikut ini:

  • Lakukan perubahan yang sehat. Setelah Anda mengetahui bahwa Anda melakukan sesuatu yang salah dan ingin memperbaikinya, ubah jadwal makan Anda untuk mengoptimalkannya sesuai kebutuhan Anda. Selain itu, sertakan aktivitas fisik untuk melihat bagaimana tubuh Anda berperilaku. Ubah jadwal latihan Anda dari pagi hingga sore, yang akan membantu Anda rileks jika memungkinkan.
  • Persiapkan makanan Anda terlebih dahulu agar bisa makan tepat waktu. Ini akan memungkinkan Anda untuk tetap pada jadwal dan menghindari ngemil yang tidak sehat.
  • Nikmati makanan Anda. Ketika Anda memperlambat dan mengunyah perlahan, Anda mencerna lebih baik.
  • Simpan camilan sehat di sekitar jika Anda harus bekerja dan tunda makan utama.
  • Simpan makanan di lemari es saat Anda sedang bekerja atau bawa pendingin di dalam mobil.
  • Ingatlah interval 4 hingga 5 jam sehubungan dengan makan terakhir jika Anda harus bekerja di malam hari.

Ingatlah bahwa ini bukan hanya tentang kuantitas dan kualitas dalam hal makanan yang Anda makan; itu dapat secara signifikan mempengaruhi kesehatan Anda. Karena itu, merencanakan jadwal makan yang tepat harus menjadi bagian dari kebiasaan makan sehat Anda.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update