WHO mengeluarkan tolok ukur untuk kandungan natrium dalam makanan

Notification

×

Iklan

Iklan

WHO mengeluarkan tolok ukur untuk kandungan natrium dalam makanan

Kamis, Mei 06, 2021 | 09:42 WIB Last Updated 2021-05-06T02:43:29Z
Tolok ukur WHO yang baru, untuk 64 kategori makanan dan minuman, ditujukan untuk membimbing otoritas kesehatan di 194 negara anggotanya dalam pembicaraan dengan industri makanan dan minuman.
who-mengeluarkan-tolok-ukur-untuk-kandungan-natrium-dalam-makanan
"Asupan natrium diet berlebih meningkatkan tekanan darah dan akibatnya meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular," kata WHO. (Foto: freepik.com/goffkein)

Garam berlebihan dalam makanan dan minuman membuat orang berisiko lebih besar terkena penyakit jantung dan stroke yang berpotensi fatal, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada hari Rabu, mengeluarkan pedoman terbaru untuk membatasi kandungan natrium.

Diperkirakan 11 juta kematian secara global dikaitkan dengan diet yang buruk setiap tahun, termasuk 3 juta yang disebabkan oleh asupan natrium tinggi, katanya dalam sebuah laporan. Di banyak negara kaya, dan semakin banyak di negara-negara berpenghasilan rendah, proporsi natrium yang signifikan dalam makanan berasal dari makanan yang diproduksi seperti roti, sereal, daging olahan dan produk susu termasuk keju, kata WHO.

Natrium klorida adalah nama kimia untuk garam dan natrium adalah mineral yang mengatur jumlah air dalam tubuh.

Pihak berwenang harus menetapkan kebijakan untuk mengurangi asupan garam dan memberi orang informasi untuk membuat pilihan makanan yang tepat, kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

"Kami juga membutuhkan industri makanan dan minuman untuk memangkas kadar natrium dalam makanan olahan," kata Tedros dalam sebuah pernyataan.

Tolok ukur WHO yang baru, untuk 64 kategori makanan dan minuman, ditujukan untuk membimbing otoritas kesehatan di 194 negara anggotanya dalam pembicaraan dengan industri makanan dan minuman.

Misalnya, keripik kentang harus mengandung maksimum 500 mg natrium per 100g porsi, pai dan kue kering hingga 120 mg dan daging olahan hingga 360mgs, sesuai dengan tolok ukurnya.

"Asupan natrium diet berlebih meningkatkan tekanan darah dan akibatnya meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular," kata WHO.

Penyakit kardiovaskular adalah penyebab utama kematian akibat penyakit tidak menular di seluruh dunia, bertanggung jawab atas 32% dari semua kematian, kata WHO. Asupan natrium tinggi dikaitkan dengan obesitas, penyakit ginjal kronis dan kanker lambung, katanya. WHO merekomendasikan agar orang mengonsumsi kurang dari 5g garam (atau kurang dari 2g natrium) per hari, katanya.

Target globalnya, yang ditetapkan pada tahun 2013, adalah untuk pengurangan 30% dalam asupan rata-rata populasi garam pada tahun 2025, katanya, menambahkan: "Dunia saat ini tidak berada di jalur untuk memenuhi tujuan ini."
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update