Notification

×

Iklan

Iklan

Tahukah Anda bahwa minum terlalu banyak kopi dapat mengurangi peluang untuk hamil?

Kamis, Mei 27, 2021 | 19:01 WIB Last Updated 2021-05-27T12:01:30Z
Wanita hamil sering diminta untuk menjauhi kopi, tetapi tahukah Anda konsumsi kafein juga dapat memengaruhi kesuburan Anda secara keseluruhan.
tahukah-anda-bahwa-minum-terlalu-banyak-kopi-dapat-mengurangi-peluang-untuk-hamil
Menghindari kafein berlebih selalu disarankan bagi wanita yang merencanakan kehamilan. (Gambar milik: freepik.com/nagaets)

Teh atau kopi pagi kita seperti mercusuar harapan sepanjang hari. Bagi banyak dari kita, teh atau bahkan kopi adalah salah satu kesenangan terbaik dalam hidup bukan hanya karena rasa dan kewaspadaan yang diberikannya, tetapi karena kenangan yang kita buat di sekitarnya. Jutaan orang di seluruh dunia tidak dapat memulai hari mereka tanpa kafein dalam jumlah yang cukup. Ini mungkin membuat rileks dan meremajakan tetapi segala sesuatu yang berlebihan merusak kesehatan.

Menghindari kafein berlebih selalu disarankan, terutama saat mencoba hamil. Wanita yang sedang hamil atau mencoba untuk hamil harus disarankan untuk menghindari kafein karena bukti menunjukkan bahwa konsumsi kafein ibu dikaitkan dengan hasil kehamilan yang negatif dan tidak ada tingkat konsumsi yang aman.

Mengapa kita begitu mudah kecanduan kafein?

Kafein adalah stimulan sistem saraf pusat dan terdapat dalam berbagai makanan dan minuman seperti kopi, teh, coklat, produk kakao, minuman ringan dan energi.

Belum lagi, orang-orang kecanduan minuman kafein karena ini membantu kewaspadaan mental, meningkatkan energi, dan pasti membantu peningkatan suasana hati. Tapi tahukah Anda bahwa kecanduan minuman kafein dapat menyebabkan banyak efek samping dari waktu ke waktu kecuali dikonsumsi dengan cara yang terkontrol? Efek samping ini adalah kecemasan, insomnia, masalah pencernaan, kecanduan, tekanan darah tinggi, peningkatan detak jantung dan kelelahan.

Apakah kafein mempengaruhi kesuburan?

Studi dan penelitian tertentu telah menunjukkan, penurunan tingkat kesehatan dan kesuburan dengan penggunaan kafein. Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2017 mengungkapkan bahwa efek kafein terkait dosis potensial terjadi pada saat hamil untuk kedua pasangan, mencoba untuk hamil secara alami dan pasangan yang menjalani perawatan kesuburan.

Mereka juga melihat risiko keguguran berdasarkan berapa miligram kafein yang dikonsumsi. Hasil studi menunjukkan bahwa minum 300 mg kafein meningkatkan risiko keguguran dini atau aborsi spontan, dan minum 600 mg kafein lebih dari dua kali lipat risiko keguguran. Namun, kafein tidak memengaruhi waktu yang dibutuhkan pasangan untuk mencoba hamil secara alami serta untuk pasangan yang menerima perawatan kesuburan.

Inilah yang perlu Anda ketahui jika Anda mencoba untuk hamil:
  • Minum kafein menurunkan kemungkinan hamil, terutama jika dikombinasikan dengan banyak faktor kesuburan lainnya. Dikatakan menurunkan kemampuan tubuh untuk menyeimbangkan hormon reproduksi. Ini menghilangkan mineral, vitamin dan nutrisi dari tubuh. Ini dapat meningkatkan risiko keguguran dan meningkatkan risiko bayi dengan berat lahir rendah. Ini meningkatkan stres oksidatif dalam sperma.
  • Kualitas air mani, yang menjadi penentu kesuburan pria, telah terlihat menurun di seluruh dunia. Di antara faktor gaya hidup lainnya, konsumsi kafein pria dihipotesiskan tidak hanya mempengaruhi parameter semen tetapi juga integritas DNA sperma. Asupan kafein, mungkin menyebabkan kerusakan DNA sperma, dapat berdampak negatif pada fungsi reproduksi pria.
  • Wanita hamil memiliki metabolisme kafein yang lebih lambat dengan waktu paruh 1,5 hingga 3,5 kali lebih lama yang dibutuhkan untuk menghilangkan kafein dibandingkan dengan wanita yang tidak hamil. Hal ini menyebabkan kafein disimpan di dalam tubuh lebih lama, kemudian kafein dapat melewati plasenta dan hadir dalam plasma bayi baru lahir. Ketidakmatangan hati janin menghasilkan tingkat enzim yang lebih rendah yang diperlukan untuk metabolisme kafein dan membuat neonatus berisiko mengalami hasil yang merugikan termasuk berat badan lahir rendah.
  • Setiap tambahan 100 mg asupan kafein selama kehamilan dikaitkan dengan peningkatan 3% kemungkinan berat lahir rendah.
  • Asupan kafein di bawah tingkat yang disarankan (<200–300 mg / hari), tampaknya tidak memiliki efek serius pada kehidupan reproduksi. Tetap disarankan untuk menghindari asupan kafein yang berlebihan bagi wanita dan pria yang berencana untuk hamil. Juga disarankan agar wanita hamil tidak melebihi 200 mg / hari asupan kafein.

Catatan akhir:

Kafein adalah stimulan, ditemukan dalam jumlah berbeda, dalam kopi, teh hitam dan hijau, minuman energi, beberapa minuman ringan, dan coklat. Meskipun tidak ada bukti jelas bahwa kafein memengaruhi kemampuan untuk hamil, tetapi beberapa penelitian menemukan bahwa wanita yang minum kafein dalam jumlah besar mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk hamil dan berisiko lebih tinggi mengalami keguguran. Beberapa ahli memperingatkan bahwa asupan kafein yang tinggi dapat meningkatkan risiko keguguran dan berat badan lahir rendah.

Makan lebih kecil, lebih sering makan akan membantu mengurangi kopi karena itu akan membuat gula darah Anda naik dan, karenanya, tingkat energi Anda naik. Vitamin prenatal juga akan membantu Anda menjaga stamina tanpa kafein, seperti halnya olahraga teratur. Penting untuk dicatat bahwa kafein dalam jumlah sedang (200-300mg) akan membantu menurunkan dampaknya pada kesehatan seseorang, terutama, untuk pasangan yang mencoba untuk hamil atau mengandung.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update