Mengemil larut malam dapat memengaruhi kinerja di tempat kerja Anda, menurut penelitian ini

Notification

×

Iklan

Iklan

Mengemil larut malam dapat memengaruhi kinerja di tempat kerja Anda, menurut penelitian ini

Minggu, April 11, 2021 | 19:57 WIB Last Updated 2021-04-11T12:58:27Z
Apakah Anda suka makan camilan selama pertemuan dan sesi larut malam? Nah, kebiasaan Anda ini bisa saja menyabotase produktivitas dan kinerja Anda di tempat kerja.
mengemil-larut-malam-dapat-memengaruhi-kinerja-di-tempat-kerja
Berikut cara lain untuk menghindari ngemil larut malam. (Foto: freepik.com/tirachardz)
Sebuah penelitian baru-baru ini menemukan bahwa perilaku makan yang tidak sehat di malam hari dapat membuat orang menjadi kurang membantu dan lebih menyendiri keesokan harinya di tempat kerja. Temuan studi tersebut dipublikasikan dalam Journal of Applied Psychology. "Untuk pertama kalinya, kami telah menunjukkan bahwa makan sehat segera memengaruhi perilaku dan kinerja tempat kerja kami," kata Seonghee "Sophia" Cho, penulis studi dan asisten profesor psikologi di North Carolina State University.

Cho menambahkan, “Sudah diketahui secara relatif bahwa perilaku terkait kesehatan lainnya, seperti tidur dan olahraga, memengaruhi pekerjaan kita. Tapi tidak ada yang melihat efek jangka pendek dari makan tidak sehat. "

Inilah yang dikatakan penelitian itu

Pada dasarnya, para peneliti memiliki dua pertanyaan: Apakah perilaku makan yang tidak sehat memengaruhi Anda di tempat kerja keesokan harinya? Dan, jika ya, mengapa?

Untuk penelitian tersebut, peneliti meminta 97 karyawan penuh waktu di Amerika Serikat menjawab serangkaian pertanyaan tiga kali sehari selama 10 hari kerja berturut-turut. Sebelum bekerja pada setiap hari, peserta penelitian menjawab pertanyaan yang berkaitan dengan kesehatan fisik dan emosional mereka.

Di akhir setiap hari kerja, peserta menjawab pertanyaan tentang apa yang mereka lakukan di tempat kerja. Sore harinya, sebelum tidur, peserta menjawab pertanyaan tentang perilaku makan dan minum mereka setelah bekerja.

Dalam konteks penelitian, peneliti mendefinisikan "makan tidak sehat" sebagai contoh ketika peserta penelitian merasa mereka makan terlalu banyak junk food; ketika peserta merasa mereka terlalu banyak makan atau minum; atau ketika peserta melaporkan makan terlalu banyak saat larut malam.

Para peneliti menemukan bahwa, ketika orang yang melakukan perilaku makan yang tidak sehat, mereka lebih mungkin melaporkan mengalami masalah fisik keesokan harinya. Masalahnya termasuk sakit kepala, sakit perut, dan diare.

Selain itu, ketika orang melaporkan perilaku makan yang tidak sehat, mereka juga cenderung melaporkan ketegangan emosional keesokan paginya seperti merasa bersalah atau malu tentang pilihan diet mereka. Ketegangan fisik dan emosional yang terkait dengan pola makan yang tidak sehat, pada gilirannya, terkait dengan perubahan perilaku orang di tempat kerja sepanjang hari.

Pada dasarnya, ketika orang melaporkan ketegangan fisik atau emosional yang terkait dengan makan yang tidak sehat, mereka juga cenderung melaporkan penurunan dalam "perilaku membantu" dan peningkatan "perilaku menarik diri".

Perilaku membantu di tempat kerja mengacu pada membantu kolega dan bekerja ekstra saat Anda tidak perlu melakukannya, seperti membantu rekan kerja dengan tugas yang bukan tanggung jawab Anda. Perilaku penarikan mengacu pada menghindari situasi terkait pekerjaan, meskipun Anda berada di tempat kerja.

Para peneliti juga menemukan bahwa orang-orang yang stabil secara emosional artinya orang-orang yang lebih mampu mengatasi stres karena mereka tidak terlalu mudah berubah emosi menderita lebih sedikit efek samping dari makan yang tidak sehat. Tidak hanya orang yang stabil secara emosional cenderung tidak mengalami ketegangan fisik atau emosional setelah makan yang tidak sehat, perilaku di tempat kerja mereka juga cenderung tidak berubah bahkan ketika mereka melaporkan ketegangan fisik atau emosional.

Memilih ngemil sehat itu lebih bijaksana

“Hal yang penting di sini adalah sekarang kita tahu bahwa makan yang tidak sehat dapat berdampak langsung pada kinerja di tempat kerja,” kata Cho.

Cho menambahkan, “Namun, kami juga dapat mengatakan bahwa tidak ada satupun diet 'sehat', dan makan sehat bukan hanya tentang kandungan nutrisinya. Ini mungkin dipengaruhi oleh kebutuhan diet individu, atau bahkan oleh kapan dan bagaimana mereka makan, bukan apa yang mereka makan.

“Perusahaan dapat membantu mengatasi pola makan yang sehat dengan lebih memperhatikan kebutuhan diet dan preferensi karyawan mereka dan membantu memenuhi kebutuhan tersebut, seperti melalui pilihan makan di tempat. Hal ini dapat memengaruhi kesehatan fisik dan mental karyawan mereka dan, lebih jauh lagi, kinerja di tempat kerja mereka, ” Cho lebih lanjut mengatakan.

Para peneliti juga menunjuk pada berbagai pertanyaan penelitian yang dapat dijawab ke depan.

"Satu variabel perancu adalah cara pertanyaan kita diungkapkan, kita mungkin menangkap perilaku makan yang tidak sehat dan perilaku minum tidak sehat yang terkait dengan alkohol," kata Cho.

“Itu adalah sesuatu yang ingin kami goda untuk kedepannya. Dan sementara kami fokus pada diet malam, akan menarik untuk melihat apa yang orang makan pada waktu-waktu lain. Adakah elemen diet tertentu yang memengaruhi hasil perilaku seperti kandungan gula atau kafein? Adakah efek positif dari makan tidak sehat, seperti saat orang makan makanan yang menenangkan untuk membantu mengatasi stres? Ini menjanjikan bidang studi yang kaya, ” pungkas Cho.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update