Notification

×

Iklan

Iklan

Penelitian: Masker dan ventilasi menghentikan Covid-19 lebih baik daripada jarak sosial

Jumat, 09 April 2021 | 23:42 WIB Last Updated 2021-04-09T16:42:13Z
Jika Anda ingin mencegah penyebaran infeksi Covid-19 maka kenakan masker dan duduk di ruangan yang berventilasi baik saran studi baru ini.
masker-dan-ventilasi-menghentikan-covid-19-lebih-baik
Cara yang lebih sederhana dapat mencegah infeksi Covid-19. (Foto: freepik.com/benzoix)

Masker dan sistem ventilasi yang baik lebih penting daripada jarak sosial untuk mengurangi penyebaran COVID-19 di udara di dalam ruangan, sebuah studi pemodelan menunjukkan. Dalam penelitian yang dipublikasikan di jurnal Physics of Fluids, para peneliti membuat model komputer ruang kelas dengan siswa dan seorang guru.

Masker adalah salah satu cara terbaik untuk mengalahkan covid-19

Mereka kemudian membuat model aliran udara dan penularan penyakit, dan menghitung risiko penularan melalui udara. Model ruang kelas berukuran 6,5 meter persegi dengan langit-langit setinggi 2,7 meter, mirip dengan ruang kelas berukuran lebih kecil. Model tersebut telah menyamarkan siswa salah satunya dapat terinfeksi dan guru bermasker di depan kelas.

“Penelitian ini penting karena memberikan panduan tentang bagaimana kita memahami keselamatan di lingkungan dalam ruangan,” kata Michael Kinzel, asisten profesor di University of Central Florida di AS.

"Studi ini menemukan bahwa rute transmisi aerosol tidak menunjukkan kebutuhan akan jarak sosial setinggi 2 meter saat menggunakan masker," kata Kinzel.

Studi tersebut menyoroti bahwa dengan masker, kemungkinan penularan tidak berkurang dengan peningkatan jarak fisik, yang menekankan bagaimana mandat masker mungkin penting untuk meningkatkan kapasitas di sekolah dan tempat lain, menurut para peneliti.

Tim memeriksa ruang kelas menggunakan dua skenario ruang kelas berventilasi dan yang tidak berventilasi dan menggunakan dua model, Wells-Riley dan Computational Fluid Dynamics.

Selalu duduk di ruangan yang berventilasi baik

Wells-Riley biasanya digunakan untuk menilai probabilitas transmisi dalam ruangan dan Computational Fluid Dynamics sering digunakan untuk memahami aerodinamika mobil, pesawat terbang, dan pergerakan bawah air kapal selam.

Masker terbukti bermanfaat dengan mencegah paparan langsung aerosol, karena memberikan embusan udara hangat yang lemah yang menyebabkan aerosol bergerak vertikal, sehingga mencegahnya mencapai siswa yang berdekatan, kata Kinzel.

Para peneliti mencatat bahwa sistem ventilasi yang dikombinasikan dengan filter udara yang baik mengurangi risiko infeksi hingga 40 hingga 50 persen dibandingkan dengan ruang kelas tanpa ventilasi.

Ini karena sistem ventilasi menciptakan arus aliran udara yang stabil yang mengedarkan banyak aerosol ke dalam filter yang menghilangkan sebagian aerosol dibandingkan dengan skenario tanpa ventilasi di mana aerosol berkumpul di atas orang-orang di dalam ruangan.

Hasil ini menguatkan pedoman terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS yang merekomendasikan pengurangan jarak sosial di sekolah dasar dari 2 menjadi 1 meter ketika penggunaan masker bersifat universal, kata Kinzel.

"Jika kita membandingkan probabilitas infeksi saat memakai masker, jarak sosial 1 meter tidak menunjukkan peningkatan kemungkinan infeksi dibandingkan dengan 2 meter, yang dapat memberikan bukti bagi sekolah dan bisnis lain untuk beroperasi dengan aman selama sisa pandemi," Kinzel kata.

Hasilnya menunjukkan dengan tepat apa yang dilakukan CDC, bahwa sistem ventilasi dan penggunaan masker adalah yang paling penting untuk mencegah penularan dan bahwa jarak sosial akan menjadi hal pertama yang menenangkan, tambah peneliti.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update