Notification

×

Iklan

Iklan

Penelitian: Orang yang menolak untuk divaksin covid-19 dapat meningkatkan angka kematian

Sabtu, 27 Maret 2021 | 13:06 WIB Last Updated 2021-03-27T06:06:34Z
Tidak melakukan vaksin covid-19 dapat meningkatkan tingkat kematian akibat SARS-CoV-2. Inilah alasan mengapa Anda perlu divaksinasi untuk kebaikan yang lebih besar.
penelitian-orang-yang-menolak-untuk-divaksin-covid-19-dapat-meningkatkan-angka-kematian
Tidak mendapatkan vaksin covid-19 terbukti mematikan. (Foto: Freepik)

Negara-negara dengan jumlah signifikan orang yang menolak atau menunda vaksin Covid-19 dapat menghadapi tingkat kematian akibat penyakit yang sembilan kali lebih tinggi daripada di populasi lain, menurut sebuah studi baru.

Inilah yang disarankan oleh studi tersebut

Skeptisisme vaksin selama dua tahun ke depan dapat berarti tingkat kematian yang tinggi bertahan melampaui fase pandemi saat ini yang lebih akut dan mengancam keberhasilan peluncuran suntikan secara global, kata para peneliti di Imperial College London.

Temuan ini menyoroti skala risiko yang dihadapi pemerintah dan pejabat kesehatan masyarakat jika mereka tidak memastikan kepercayaan pada imunisasi.

“Mendapatkan vaksinasi adalah pilihan individu; Namun, pilihan ini memiliki konsekuensi sosial, ” kata Daniela Olivera Mesa, salah satu penulis studi, dalam sebuah pernyataan. “Pekerjaan kami menunjukkan bahwa keragu-raguan vaksin dapat berdampak besar pada kesehatan.”

Potensi risiko sangat akut di negara-negara seperti Prancis, di mana hanya 40% orang dalam survei Desember mengatakan mereka akan mendapatkan vaksin Covid jika ditawarkan kepada mereka.

Berdasarkan tingkat skeptisisme saat ini tentang suntikan, Prancis dapat melihat 8,7 kali lebih banyak kematian pada 2021/22 daripada di bawah tingkat penyerapan yang ideal di mana 98% individu berusia 15 ke atas divaksinasi, kata laporan itu. Itu akan dibandingkan dengan 4,5 kali lebih banyak kematian di Jerman, dan 1,3 kali lebih banyak di Inggris, yang memiliki tingkat keragu-raguan terendah di antara negara-negara yang termasuk dalam analisis.

Secara keseluruhan, penulis memperkirakan bahwa bahkan tingkat keraguan yang sedikit pun dapat menyebabkan tambahan 236 kematian per juta orang selama periode dua tahun, dengan asumsi vaksin yang diberikan memiliki kemanjuran 94%. Dengan vaksin yang 63% efektif, angkanya meningkat menjadi 305 per juta.

Hasilnya juga mengasumsikan negara-negara tidak akan kembali ke penguncian atau intervensi non-farmasi serupa untuk membendung penularan virus.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update