Penelitian: penggunaan ganja yang sering dapat menyebabkan IQ rendah pada remaja

Notification

×

Iklan

Iklan

Penelitian: penggunaan ganja yang sering dapat menyebabkan IQ rendah pada remaja

Selasa, Februari 02, 2021 | 20:37 WIB Last Updated 2021-02-02T13:37:38Z
Anda mungkin berpikir merokok itu keren dan memuaskan, tetapi tahukah Anda bahwa penggunaan ganja dapat membuat IQ Anda turun?

penggunaan-ganja-yang-sering-dapat-menyebabkan-iq-rendah
Ganja tidak baik untuk IQ Anda. Gambar milik: Adobe Stock
Sebagian besar dari kita percaya mitos ini bahwa merokok ganja meremajakan sisi kreatif otak kita dan membantu memberi kita perspektif. Nyatanya, banyak anak muda yang terjerat ke dalam perangkap merokok oleh filosofi yang salah ini. Dan alih-alih meningkatkan kreativitas, mereka malah berakhir dengan penurunan IQ.

Temuan penelitian ini dipublikasikan di jurnal Psychological Medicine. Makalah, yang dipimpin oleh para peneliti di RCSI University of Medicine and Health Sciences, memberikan wawasan lebih lanjut tentang efek neurologis dan kognitif yang berbahaya dari penggunaan ganja yang sering pada remaja.

Hasilnya mengungkapkan bahwa ada penurunan sekitar dua poin IQ dari waktu ke waktu pada mereka yang sering menggunakan ganja dibandingkan dengan mereka yang tidak menggunakan ganja. Analisis lebih lanjut menunjukkan bahwa penurunan poin IQ ini terutama terkait dengan penurunan IQ verbal.

Penelitian ini melibatkan tinjauan sistematis dan analisis statistik pada tujuh studi longitudinal yang melibatkan 808 anak muda yang menggunakan ganja setidaknya setiap minggu selama minimal enam bulan dan 5.308 remaja yang tidak menggunakan ganja.

Untuk dimasukkan dalam analisis, setiap studi harus memiliki skor IQ dasar sebelum memulai penggunaan ganja dan skor IQ lain saat tindak lanjut. Kaum muda diikuti rata-rata hingga usia 18 tahun meskipun satu penelitian diikuti kaum muda hingga usia 38 tahun.

“Penelitian sebelumnya memberi tahu kita bahwa kaum muda yang menggunakan ganja seringkali memiliki hasil yang lebih buruk dalam hidup daripada rekan-rekan mereka dan berisiko lebih tinggi untuk penyakit mental yang serius seperti skizofrenia. Hilangnya poin IQ di awal kehidupan bisa berdampak signifikan pada kinerja di sekolah dan perguruan tinggi dan prospek pekerjaan di kemudian hari, ”komentar penulis senior pada makalah Profesor Mary Cannon, Profesor Epidemiologi Psikiatri dan Kesehatan Mental Remaja, RCSI.

“ Penggunaan ganja selama masa muda menjadi perhatian besar karena otak yang sedang berkembang mungkin sangat rentan terhadap kerusakan selama periode ini. Temuan studi ini membantu kami untuk lebih memahami masalah kesehatan masyarakat yang penting ini, ”kata Dr Emmet Power, Peneliti Klinis di RCSI dan penulis pertama studi tersebut.

Penelitian ini dilakukan oleh para peneliti dari Department of Psychiatry, RCSI, dan Beaumont Hospital, Dublin (Profesor Mary Cannon, Dr Emmet Power, Sophie Sabherwal, Dr Colm Healy, Dr Aisling O'Neill, dan Profesor David Cotter).

Penelitian ini didanai oleh YouLead Collaborative Doctoral Award dari Health Research Board (Irlandia) dan European Research Council Consolidator Award.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update