5 Tips Yang Harus Diserap Oleh Semua Orang Tua Untuk Mendukung Kesehatan Mental Anak Mereka

Notification

×

Iklan

Iklan

5 Tips Yang Harus Diserap Oleh Semua Orang Tua Untuk Mendukung Kesehatan Mental Anak Mereka

02 Februari 2021 | 11:35 WIB Last Updated 2021-02-02T04:36:55Z
Pandemi telah berdampak besar pada kesehatan mental anak-anak. Saat pembatasan terus berlanjut, tips mengasuh anak ini dapat membantu Anda untuk lebih mendukung anak Anda.
5-tips-yang-harus-diserap-oleh-semua-orang-tua-untuk-mendukung-kesehatan-mental-anak
Jaga kesehatan mental anak Anda dengan bantuan tips berikut. (Foto: freepik.com/tongcom)

Masing-masing dari kita ingin menjadi orang tua terbaik bagi anak-anak kita, tetapi sering kali ada gagasan dan nasihat yang bertentangan tentang cara membesarkan anak yang sehat, percaya diri, menyayangi, dan sukses.

Di era sekarang ketika orang tua memiliki banyak informasi yang tersedia untuk mereka melalui internet, mereka terus mencari cara untuk memperbarui pengetahuan mereka tentang membesarkan anak di dunia sekarang ini terutama ketika pandemi telah menjadi kenyataan pahit dalam hidup kita.

Berikut adalah lima tips parenting yang dapat diadopsi oleh orang tua saat merawat anak mereka selama pandemi:

1. Jadilah panutan yang baik

Berikan contoh yang baik dan jangan hanya memberi tahu anak Anda apa yang Anda ingin mereka lakukan. Tunjukkan dan biarkan mereka belajar dengan meniru. Manusia diprogram untuk meniru tindakan orang lain dan dengan melakukan itu mereka cenderung memahami dunia di sekitar mereka. Anak-anak, khususnya, memperhatikan semua yang dilakukan orang tua mereka dengan sangat cermat. Jadi, jadilah orang yang Anda inginkan agar anak Anda menghormati, tunjukkan pada mereka perilaku dan sikap positif, miliki empati terhadap emosi anak Anda dan anak Anda akan mengikutinya.

2. Tunjukkan cinta Anda melalui tindakan

Tidak ada yang namanya terlalu mencintai anak Anda. Hanya apa yang Anda pilih untuk lakukan (atau berikan) atas nama cinta, seperti kesenangan materi, kelonggaran, pengharapan rendah, dan perlindungan berlebihan. Ketika hal-hal ini diberikan sebagai ganti cinta sejati, saat itulah Anda akan memiliki anak yang manja.

Mencintai anak Anda bisa semudah memberi mereka pelukan, menghabiskan waktu bersama mereka, dan mendengarkan masalah mereka dengan serius setiap hari. Menunjukkan tindakan cinta ini dapat memicu pelepasan hormon perasaan senang seperti oksitosin. Bahan kimia saraf ini dapat memberi kita rasa tenang yang dalam, kehangatan emosional, dan kepuasan. Melalui hal ini anak akan mengembangkan ketahanan dan juga hubungan yang lebih dekat dengan Anda.

3. Latih pola asuh positif yang baik dan tegas

Bayi dilahirkan dengan sekitar 100 miliar sel otak (neuron) dengan sedikit koneksi. Koneksi ini menciptakan pikiran kita, mendorong tindakan kita, membentuk kepribadian kita, dan menentukan siapa kita. Mereka diciptakan, diperkuat, dan "dipahat" melalui pengalaman di sepanjang hidup kita. Memberi anak Anda pengalaman positif akan memberi mereka kemampuan untuk mengalami emosi dan pengalaman positif dalam diri mereka sendiri dan karenanya menawarkannya kepada orang lain.

Menyanyikan lagu, menceritakan lelucon, membaca cerita, dan melakukan candaan menggelitik atau adu bantal hanya akan membantu Anda terhubung dengan anak Anda. Bantu mereka belajar bagaimana memecahkan masalah dan membuat keputusan dengan sikap positif. Pengalaman positif ini tidak hanya menciptakan koneksi yang baik di otak anak Anda, tetapi juga membentuk ingatan tentang Anda yang dibawanya seumur hidup.

4. Jadilah tempat yang aman bagi anak Anda

Beri tahu anak Anda bahwa Anda akan selalu ada untuknya dengan bersikap responsif terhadap isyarat anak dan peka terhadap kebutuhannya. Dukung dan terima anak Anda sebagai individu. Jadilah tempat yang hangat untuk dijelajahi anak Anda. Anak-anak yang dibesarkan oleh orang tua yang responsif secara konsisten cenderung memiliki perkembangan regulasi emosional yang lebih baik, pengembangan keterampilan sosial, dan hasil kesehatan mental.

5. Bicaralah dengan anak Anda dan bantu otak mereka berintegrasi

Bicaralah dengan anak Anda dan dengarkan mereka baik-baik. Dengan menjaga jalur komunikasi tetap terbuka, Anda akan memiliki hubungan yang lebih baik dengan anak Anda dan anak Anda akan mendatangi Anda saat ada masalah. Tetapi ada alasan lain untuk komunikasi: Anda membantu anak Anda mengintegrasikan berbagai bagian otaknya. Ketika berbagai bagian otak terintegrasi, mereka dapat berfungsi secara harmonis secara keseluruhan, yang berarti lebih sedikit amukan, perilaku lebih kooperatif, lebih banyak empati, dan kesejahteraan mental yang lebih baik.

Untuk mencapainya, bicarakan melalui pengalaman yang mengganggu dan minta anak Anda menjelaskan apa yang terjadi dan bagaimana perasaannya sehingga mereka dapat mengembangkan komunikasi yang selaras. Anda tidak perlu memiliki semua jawaban untuk menjadi orang tua yang baik. Hanya mendengarkan mereka berbicara dan mengajukan pertanyaan klarifikasi akan membantu mereka memahami pengalaman mereka dan mengintegrasikan ingatan. Cobalah mundur saat Anda merasa marah atau frustrasi dan temukan cara untuk mengubah setiap pengalaman negatif menjadi kesempatan belajar baginya.

Mengikuti tips pengasuhan ini tidak hanya akan membantu Anda menjaga perspektif yang sehat, tetapi juga akan membantu Anda mencapai tujuan utama dalam mengasuh membangun hubungan yang baik dengan anak Anda.

Parenting adalah salah satu bidang yang paling banyak diteliti dalam psikologi. Banyak teknik, praktik, atau tradisi parenting telah diteliti, diverifikasi, disempurnakan, atau disangkal secara ilmiah. Tentu saja, strategi satu ukuran untuk semua tidak berhasil. Setiap anak berbeda, jadi Anda harus menerapkan tips pengasuhan yang berbeda. Beberapa anak bisa jadi keras dan keras kepala, dan beberapa mungkin tidak memiliki kerentanan seperti itu karena mereka mungkin ulet dan menang tidak peduli seberapa keras orang tua memperlakukan mereka. Namun, pentingnya metode pengasuhan yang tepat tidak bisa diremehkan.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update