Notification

×

Iklan

Iklan

Temukan Jawabannya Apakah Roti Menggemukkan?

Minggu, 11 Oktober 2020 | 09:43 WIB Last Updated 2020-10-11T02:43:03Z
temukan-jawabannya-apakah-roti-menggemukkan
Makan roti sebagai hidangan utama (Foto: freepik.com/freepik)

Banyak orang bertanya-tanya apakah roti itu menggemukkan atau tidak. Nah, dalam artikel ini, tosupedia akan menjelaskan sedikit lebih banyak tentang mekanisme rasa kenyang. 

Pertanyaan yang sering muncul adalah apakah roti itu menggemukkan atau tidak. Perlu disebutkan bahwa tidak ada makanan yang menggemukkan atau melangsingkan. Yang terpenting adalah menjaga keseimbangan kalori. 

Namun, pengaruh masing-masing makanan terhadap sekresi insulin dan rasa kenyang dapat menyebabkan makan berlebihan dan membuat berat badan bertambah. 

Apakah roti menggemukkan? 

Roti merupakan makanan yang sebagian besar terdiri dari karbohidrat. Kandungan energinya sekitar 300-400 kkal per 100 g. Anda bisa memasukkannya ke dalam diet seimbang. Dengan sendirinya, itu tidak menyebabkan penambahan berat badan. 

Namun, biasanya memiliki indeks glikemik tinggi, terutama varietas yang dibuat dengan gandum olahan. Ini menghasilkan puncak insulin dengan hipoglikemia reaktif berikutnya. 

Konsekuensi mengonsumsi roti secara terpisah adalah rasa kenyang sesaat dengan nafsu makan meningkat. Oleh karena itu, kita berbicara tentang makanan yang tidak mengenyangkan. Karena itu, hal itu dapat mendorong asupan makanan yang berlebihan. 

Anda tidak boleh memakannya sebagai lauk 

Roti merupakan makanan yang sering disalahgunakan orang. Ide menyertai makan dengan roti berarti peningkatan asupan energi yang tidak terkendali yang bahkan sering tidak diperhitungkan orang. 

Anda bisa makan roti dalam jumlah sedang, tetapi selalu sebagai elemen utama sebuah hidangan. Jadi, Anda bisa memakannya, misalnya dalam kue kering dan pizza. Tetapi selalu merupakan ide yang buruk untuk menambahkannya sebagai makanan pendamping atau pengiring. 

Di sisi lain, banyak orang yang merendam roti dalam saus celup. Ini meningkatkan nilai kalori secara signifikan. Selain itu, kelezatannya dapat membuat orang makan lebih dari yang diperlukan, mengatasi hambatan nafsu makan. 

Demikian pula, ini adalah produk yang kebanyakan orang tidak memperhitungkan saat mereka menilai diet mereka. Banyak orang mengkonsumsinya saat makan utama tetapi tidak menyadari bahwa itu adalah elemen kalori dan melakukannya hampir di luar kebiasaan. 

Tidak semua roti sama 

temukan-jawabannya-apakah-roti-menggemukkan
Roti gandum (Foto: freepik.com/rudoelena)

Ada berbagai jenis roti, menurut bahan dan proses pembuatannya. Jadi, roti gandum tidak sama dengan roti gandum hitam, roti iris, atau roti buatan sendiri. 

Dalam hal makan roti, selalu merupakan ide yang baik untuk memilih varietas gandum utuh. Semakin kurang halus, semakin baik. Selain itu, makanan yang dibuat dengan metode tradisional yang mencakup berbagai jenis sereal atau biji-bijian memiliki kualitas gizi yang jauh lebih tinggi. 

Kekuatan makanan yang mengenyangkan 

Saat Anda merencanakan diet, selain memperhitungkan nilai kalori makanan, penting untuk menilai kekuatan mengenyangkannya. Oleh karena itu, sebaiknya hindari makanan olahan atau makanan yang kaya gula. 

Protein dan lemak lebih mengenyangkan dan merangsang leptin dan neuropeptida. Dengan demikian, hipoglikemia reaktif berikutnya dihindari setelah asupan gula sederhana, yang menyebabkan peningkatan nafsu makan. 

Makanan kaya serat menghasilkan distensi lambung dan usus, menstimulasi reseptor yang bertanggung jawab untuk mengirimkan perasaan kenyang. Inilah salah satu alasan mengapa Anda harus memprioritaskan konsumsi makanan non-olahan. 

Dengan demikian, selain menawarkan keuntungan dari segi makro dan mikronutrien, secara efisien dapat mengontrol kurva glukosa dan mekanisme nafsu makan. 

Saat memilih makanan yang kaya karbohidrat, Anda harus memprioritaskan karbohidrat dari biji-bijian utuh. Mereka mengandung banyak serat dan memiliki indeks glikemik rendah, yang merangsang produksi insulin jauh lebih sedikit daripada gula rafinasi. 

Kesimpulan apakah roti menggemukkan 

Tidak ada makanan yang menggemukkan itu sendiri, dan roti tidak terkecuali. Namun, masyarakat cenderung keliru mengonsumsi roti karena sering menggunakannya sebagai pendamping makanan. 

Jika Anda memasukkannya ke dalam makanan Anda, Anda harus memastikan itu adalah elemen utama hidangan Anda. Selain itu, Anda harus menghindari mengonsumsinya sebagai camilan untuk menghindari peningkatan nafsu makan selanjutnya. 

Sebagai aturan umum, sebaiknya hindari makanan kaya karbohidrat dengan indeks glikemik tinggi, dan makanan olahan. Konsumsi serat sangat penting untuk mekanisme rasa kenyang dan untuk mencegah perkembangan penyakit kompleks.

referensi: Step To Health
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update