Notification

×

Iklan

Iklan

Perbedaan antara Vegan, Vegetarian, dan Fleksibel

Minggu, 18 Oktober 2020 | 16:48 WIB Last Updated 2020-10-18T09:48:37Z
perbedaan-antara-vegan-vegetarian-dan-fleksibel
Makan sayuran dan buah-buahan (foto: freepik)

Semakin banyak orang yang mendasarkan pola makan mereka pada makanan nabati dan mungkin mengklaim sebagai vegan, vegetarian, atau fleksibel. Tahukah Anda apa bedanya? 

Anda mungkin pernah mendengar istilah vegan, vegetarian, dan fleksibel dan mungkin tidak begitu mengerti apa artinya. Mereka semua tampaknya tentang makan makanan nabati, jadi apa bedanya? Lanjutkan membaca artikel ini untuk mencari tahu. 

Buah dan sayur memiliki prioritas dalam jenis preferensi makan ini. Banyak orang menerapkannya untuk menghormati hewan atau karena masalah lingkungan lainnya. 

Perbedaan antara menjadi vegan, vegetarian, atau fleksibel 

Gaya diet ini sedang meningkat karena berbagai alasan. Ada ciri-ciri khas yang dapat digunakan untuk menggambarkan konsumsi dan praktik kehidupan masing-masing kelompok. Mari kita cari tahu apa itu. 

Vegan 

Orang-orang ini mendasarkan pola makan mereka sepenuhnya pada buah dan sayuran. Artinya, mereka tidak mengonsumsi produk hewani seperti susu dan turunannya, telur, atau madu. Namun, istilah "vegan" melampaui ini dan sebenarnya mengacu pada gaya hidup yang mencakup cara makan tertentu. 

Ini muncul dari penalaran etis dan moral bahwa semua spesies sama. Karenanya, vegan menolak pelecehan dan eksploitasi hewan dan tidak menggunakan produk yang merupakan turunan hewan atau dibuat oleh perusahaan yang bereksperimen dengan hewan. 

Mereka juga menentang bentuk eksploitasi hewan lain seperti kebun binatang, pacuan kuda, sirkus, dan lain-lain. Selain itu, mereka sadar akan dampak lingkungan yang ditimbulkan oleh peternakan. 

Terkait dengan hal tersebut, beberapa penelitian menunjukkan bahwa peternakan juga mengeksploitasi sumber daya alam secara masif, meningkatkan efek rumah kaca, mengasamkan tanah, dan menumpuk limbah berlebih di sungai dan laut. 

Vegetarian 

Jenis pola makan ini didasarkan pada makanan nabati tetapi juga termasuk produk susu, telur, dan madu. Dalam hal ini, daging dan turunannya adalah satu-satunya yang benar-benar dikecualikan . 

Beberapa orang mengadopsi vegetarianisme seumur hidup dan beberapa dari mereka mungkin melakukannya karena mereka ingin hidup tanpa semua produk hewani. Dapat dikatakan bahwa ini adalah transisi yang agak perlu untuk mencapai veganisme. 

Fleksibel 

Gaya makan ini tentang fleksibilitas. Faktanya, kelompok ini mencakup semua orang yang, secara umum, mengikuti pola makan vegetarian, tetapi terkadang setuju untuk makan daging. 

Kelompok ini termasuk mereka yang tidak selalu makan daging atau yang lebih menyukai satu jenis daging daripada yang lain. Ini juga biasanya merupakan langkah pertama bagi mereka yang mencoba menerapkan pola makan vegetarian. 

Seperti yang Anda lihat, gaya hidup ini telah berkembang pesat belakangan ini. Bahkan, Anda mungkin seorang yang fleksibel tanpa menyadarinya. Perhatikan bahwa gaya hidup seperti ini tidak menganggap makan hewan sebagai pelanggaran dan, karenanya, tidak mengarah pada rasa bersalah. 

Anda mungkin ingin Menerapkan Pola Makan Vegetarian tanpa Mengurangi Nutrisi 

Apakah preferensi makan ini aman? 

Bertahun-tahun yang lalu orang percaya bahwa makanan yang tidak mengandung produk hewani kekurangan nutrisi yang signifikan. Namun, bukti ilmiah menunjukkan bahwa pola makan vegan yang terencana dengan baik pun kekurangan vitamin B12. 

Vitamin B12 merupakan hasil sintesis mikroorganisme yang menghuni usus hewan. Karena alasan inilah satu-satunya sumber makanan yang mengandungnya adalah daging, telur, susu, dan turunannya. Jumlah harian yang direkomendasikan oleh para profesional tidak terpenuhi dalam pola makan vegetarian dan fleksibel, terlepas dari kenyataan bahwa orang dalam kelompok ini terkadang makan produk hewani. 

Akibatnya, kekurangan vitamin ini dalam waktu lama dapat menyebabkan anemia, cacat pada sistem saraf, keterlambatan perkembangan janin, kehilangan ingatan, dan komplikasi lain pada orang-orang ini. Inilah sebabnya mengapa dokter merekomendasikan suplemen untuk mencoba mencegah komplikasi. 

Perbedaan antara vegan, vegetarian, dan fleksibel 

Seperti yang Anda lihat, gaya makan ini sangat berbeda. Kami dapat mengatakan bahwa flexitarianisme adalah awal dari gaya hidup yang dapat berkembang menjadi vegetarian, dan kemudian menjadi vegan jika Anda suka. Namun, seseorang dapat melewati langkah-langkah ini dan langsung ke sana. 

Terakhir, apapun pola makan Anda, Anda harus merencanakannya dengan hati-hati, untuk memastikannya seimbang dan Anda akan mendapatkan semua nutrisi yang Anda butuhkan. Ini akan menyebabkan kekurangan di masa depan dan masalah kesehatan sebaliknya. Selalu konsultasikan dengan dokter atau ahli gizi Anda untuk mendapatkan nasihat. 

Terima kasih sudah membaca.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update