Notification

×

Iklan

Iklan

58 Persen Wanita Muda Menghadapi Pelecehan Online

Kamis, 08 Oktober 2020 | 07:48 WIB Last Updated 2020-10-11T06:01:39Z
58-persen-wanita-muda-menghadapi-pelecehan-online
Menjelang Hari Anak Perempuan Sedunia 2020 pada 10 Oktober, survei tersebut menyoroti bahwa 58 persen responden mengaku pernah menghadapi pelecehan atau pelecehan online di berbagai platform media sosial seperti Facebook, Instagram, Twitter, WhatsApp, dan TikTok. (Sumber: Pixabay)

Sebuah survei global terbaru yang dilakukan di 22 negara mengungkapkan bahwa anak perempuan dan perempuan muda adalah salah satu target terbesar kekerasan dan pelecehan online. 

Dilakukan oleh organisasi kemanusiaan yang berbasis di Inggris, Plan International, survei bertajuk “Laporan Kondisi Gadis Dunia”, melibatkan 14.000 wanita berusia 15-25 dari 22 negara termasuk India, Brasil, Nigeria, Spanyol, Australia, Jepang, Thailand dan Amerika Serikat. 

Menjelang Hari Anak Perempuan Sedunia 2020 pada 10 Oktober, survei tersebut menyoroti bahwa 58 persen responden mengaku pernah menghadapi pelecehan atau pelecehan online di berbagai platform media sosial seperti Facebook, Instagram, Twitter, WhatsApp, dan TikTok. Persentase wanita yang terkena dampak serupa untuk berbagai wilayah di seluruh dunia. 

“Di Eropa, 63 persen anak perempuan melaporkan pelecehan, diikuti oleh 60 persen anak perempuan di Amerika Latin, 58 persen di kawasan Asia-Pasifik, 54 persen di Afrika, dan 52 persen di Amerika Utara,” laporan tersebut menemukan. 

Mulai dari ancaman kekerasan seksual hingga komentar rasis dan penguntitan, pelecehan online terhadap wanita muda diarahkan dengan cara yang berbeda. 

Dari gadis-gadis yang telah dilecehkan, 47 persen diancam dengan kekerasan fisik atau seksual, sementara 59 persen menghadapi bahasa online yang kasar dan menghina. 

Dari gadis yang dilecehkan 14 persen yang mengidentifikasi dirinya sebagai penyandang disabilitas; dan 37 persen yang mengidentifikasi diri mereka sebagai etnis minoritas mengatakan bahwa mereka dilecehkan karenanya, menurut survei yang dilakukan dari 1 April hingga 5 Mei. 

Terlepas dari anonimitas yang disediakan media sosial, gadis dan wanita muda tahu sesuatu tentang pelecehan mereka. Pelecehan dari orang asing lebih sering dan lebih menakutkan daripada dari orang yang mereka kenal. 

Sementara 11 persen dari anak perempuan yang disurvei dilecehkan oleh mantan atau mantan pasangannya, 21 persen menunjuk ke arah teman dan 23 persen tahu pelecehan mereka dari sekolah atau tempat kerja. 

Tiga puluh enam persen responden mengatakan mereka dilecehkan oleh orang asing dan 32 persen oleh pengguna media sosial anonim. 

Meskipun wanita terdaftar dalam contoh peleceh yang diketahui, tidak ada gadis yang diwawancarai yang mengatakan bahwa wanita berada di balik akun yang tidak diketahui, banyak yang secara langsung menyebutkan bahwa mereka mengira mereka adalah pria. 

Pelecehan yang dihadapi online juga berdampak pada kehidupan di luar media sosial. 

Sebanyak 42 persen wanita mengalami stres mental atau emosional, dan persentase yang sama dari responden menerima penurunan harga diri dan kepercayaan diri karena pelecehan online. 

Dipengaruhi oleh perlakuan buruk secara online, satu dari lima anak perempuan (19 persen) telah meninggalkan atau secara signifikan mengurangi penggunaan platform media sosial setelah dilecehkan, sementara satu dari sepuluh (12 persen) telah mengubah cara mereka mengekspresikan diri.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update