Notification

×

Iklan

Iklan

Apa Yang Perlu Diketahui Jika Berinvestasi Selama Penurunan Pasar Saham

Sabtu, 19 September 2020 | 23:16 WIB Last Updated 2020-09-19T16:23:19Z
apa-yang-perlu-diketahui-jika-berinvestasi-selama-penurunan-pasar-saham
Selalu lakukan riset yang cukup sebelum terjun ke pasar saham yang bergejolak (foto: 123RF)

Tidak ada waktu terbaik untuk berinvestasi di pasar saham. Dan bagi para pemula, berinvestasi saat mengalami penurunan mungkin bukan waktu terbaik untuk berinvestasi di pasar saham. Meskipun keberuntungan pemula dapat membawa Anda beberapa langkah ke depan, kurangnya pengetahuan Anda mungkin akan merugikan Anda.

Sangat menggoda untuk melihat resesi saat ini sebagai kesempatan untuk menjadi kaya dengan mengambil saham "murah", meskipun berulang kali telah ditunjukkan bahwa penurunan dapat menyebabkan saham yang sama menjadi lebih murah dan dengan demikian membuat Anda rugi lebih dalam. . Jadi, sebelum Anda terjun ke dalam permainan, inilah yang perlu Anda ketahui tentang berinvestasi di pasar saham selama ini:

Jangan pernah mencoba mengatur waktu pasar

Ketika pengumuman penguncian yang lebih ketat saham dalam portofolio Anda, yang sudah anjlok, turun lebih banyak lagi karena penutupan akan memengaruhi 100 persen bisnisnya.

Dan Anda merasakan sedikit penyesalan karena gagal menjual saham lebih awal tetapi menghibur diri sendiri bahwa karena ini adalah investasi jangka panjang, Anda tidak boleh terlalu khawatir dengan volatilitas jangka pendek.

Tetapi yang mengejutkan adalah ketika perdagangan dilanjutkan pada hari Senin berikutnya, saham Anda benar-benar naik. Penjelasan logis untuk kejadian yang tidak terduga ini, dalam istilah broker, adalah bahwa saham tersebut sudah oversold dan karena “berita buruknya” tidak terlalu buruk, maka saham tersebut pulih.

Misalnya harganya terus naik selama dua bulan berikutnya setelah dividen yang lebih tinggi dari biasanya diumumkan, mungkin sebagai jaminan bagi pemegang saham bahwa ia tetap kokoh.

Seandainya Anda mencoba mengatur waktu pasar dengan menjual saham lebih awal sehingga Anda bisa membelinya kembali dengan harga yang lebih rendah di kemudian hari, Anda akan menderita kerugian karena penurunan tidak pernah terjadi.

Investasikan hanya apa yang Anda mampu untuk kehilangan

Kecuali Anda telah menemukan bola kristal yang memungkinkan Anda mengintip ke masa depan, semua investasi memiliki risiko. Misalnya, tidak ada yang tahu di bulan Desember bahwa hanya dalam tiga bulan, seluruh dunia akan "ditutup".

Jadi jika Anda menginvestasikan semua uang cadangan Anda atau, lebih buruk lagi, berinvestasi menggunakan pinjaman, Anda dapat menemukan diri Anda dalam kesulitan ketika keadaan berubah menjadi buruk. Bahkan jika Anda dapat menyisihkan ratusan ribu atau bahkan jutaan, lebih baik tidak menginvestasikan semuanya sekaligus tetapi menyebarkannya secara bertahap. Anda harus sangat konservatif dalam hal menginvestasikan gaji yang Anda peroleh dengan susah payah tetapi jika investasi Anda menghasilkan keuntungan, Anda akan mengambil lebih banyak risiko dengan keuntungan karena kehilangan rejeki nomplok tidak terlalu menyakitkan daripada kehilangan uang Anda sendiri.

Hindari mentalitas kelompok

Hal terburuk yang bisa Anda lakukan adalah berinvestasi berdasarkan tips dari teman teman. Karena takut rugi, beberapa orang hanya akan membeli saham "Top produk" meskipun mereka tidak tahu apa yang dilakukan perusahaan.

Lalu ada juga yang sangat percaya diri karena mengikuti gaya investasi para investor legendaris yang sudah menjadi miliarder karena ketrampilannya yang cerdik.

Meskipun tidak ada yang salah dalam mencoba belajar dari yang terbaik, Anda harus menyadari bahwa peluang untuk mencapai kesuksesan serupa hampir nol kecuali Anda memiliki uang tunai yang tidak terbatas.

Seorang investor dengan Rp 10 miliar masih dapat bangkit kembali dengan satu miliar terakhir bahkan jika dia kehilangan 90 persen dari kekayaannya. Itulah mengapa mereka mampu berinvestasi ketika kita semua ketakutan.

Tanyakan pada diri Anda ini: Apakah Anda sibuk membeli semua saham bank paling bawah selama krisis keuangan 2008 ? Dengan melihat ke belakang yang sempurna, banyak yang berharap mereka punya tetapi kenyataannya mereka tidak punya uang untuk melakukannya saat itu.

Lepaskan nilai sentimental

Beberapa investor cenderung menjadi terlalu sentimental setelah mereka memegang saham tertentu selama bertahun-tahun. Dan bahkan ketika prospek saham turun, mereka menolak untuk melepaskannya, berharap pada akhirnya akan memulihkan hari-hari kejayaannya.

Lebih buruk lagi, beberapa pemegang saham memandang dirinya sebagai pelanggan setia yang akan terus mendukung perusahaan apa pun yang terjadi.

Kenyataannya adalah bahwa manajemen tidak akan tahu bahwa Anda telah membeli sahamnya kecuali Anda muncul dan menjabat tangan bos pada rapat umum tahunan. Meski begitu, tidak seperti pelanggan yang berhak meminta pengembalian uang untuk transaksi yang buruk, investor tidak akan mendapatkan kompensasi atas kerugian saham karena mereka dianggap sebagai “pemilik” perusahaan, meskipun kecil.

Jadi, jika menurut Anda adalah bijaksana untuk mengurangi kerugian Anda dengan menjual saham, lakukanlah dan dapatkan kembali sebagian uang Anda.

Jangka panjang tidak selamanya

Banyak orang tampaknya berpikir bahwa investasi jangka panjang berarti membeli saham atau reksa dana, menyimpannya selama bertahun-tahun dan semuanya akan baik-baik saja.

Ini mungkin benar untuk beberapa investasi tangguh, tetapi itu tidak berarti Anda dapat mengalihkan perhatian dari semua investasi jangka panjang Anda.

Jika tidak, suatu hari Anda mungkin terbangun dan mendapati bahwa portofolio Anda menjadi tidak berharga hanya karena perusahaan mengalami masalah keuangan.

Ini terutama benar sekarang karena banyak perusahaan menghadapi ancaman ganda dari resesi yang parah serta gangguan teknologi.

Jika Anda tidak punya waktu untuk memantau portofolio Anda, Anda harus tetap menggunakan produk yang tidak terlalu berisiko seperti obligasi pemerintah dan menandai tanggal jatuh tempo di kalender Anda.

Investasikan dalam pengetahuan keuangan

Jika Anda tidak ingin membeli sesuatu tanpa mengetahui apa itu, Anda juga tidak boleh berinvestasi pada sesuatu yang tidak terlalu Anda pahami.

Ketahuilah bahwa uang tidak akan jatuh begitu saja tanpa Anda mencurahkan waktu dan tenaga. Jadi, penting untuk berinvestasi dalam meningkatkan pengetahuan Anda terlebih dahulu sehingga Anda dapat membuat keputusan dan taruhan yang tepat.
 
Sumber: The Straits Times.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru 1 Update