Notification

×

Iklan

Iklan

Tingkatkan Sistem Kekebalan Dengan Mengonsumsi Makanan Ini Sekarang Juga

Sabtu, 22 Agustus 2020 | 21:29 WIB Last Updated 2020-08-22T14:30:39Z
tingkatkan-sistem-kekebalan-dengan-mengonsumsi-makanan-ini
Selama Covid-19, Kamu pasti ingin mengonsumsi makanan sehat ini - foto: www.freepik.com/asier-relampagoestudio

Merasa masuk angin? Mengonsumsi suplemen vitamin C bukanlah satu-satunya cara untuk memperkuat sistem kekebalan kamu. Pola makan yang sehat dapat membantu membangun kekebalan dan meningkatkan daya tahan kamu terhadap infeksi virus. Jika kamu ingin menghindari jatuh sakit, tambahkan makanan penambah kekebalan ini ke dalam makanan kamu sekarang. 

BAYAM 

Bayam adalah makanan super yang kaya akan vitamin C dan serat, serta mengandung banyak antioksidan yang mengurangi risiko penyakit kronis dan membantu memperkuat penglihatan kamu. Bayam juga memiliki vitamin K, yang memperkuat tulang dan vitamin A yang membantu tubuh kamu melawan infeksi. Raih manfaat penuh sayuran dengan memasaknya sesedikit mungkin (jangan terlalu layu) agar nutrisinya tetap terjaga. 

TEH HIJAU 

Teh hijau tidak hanya baik untuk menurunkan berat badan, tetapi juga mengandung antioksidan yang disebut flavonoid yang meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan memiliki sifat anti-inflamasi. Menurut sebuah studi oleh Journal of Indian Society of Periodontolgy, teh hijau dikemas dengan epigallocatechin gallate (EGCG), antioksidan katekin kuat yang dapat menghancurkan bakteri dan virus, termasuk virus influenza. 

VITAMIN A 

Mencegah infeksi. 

Ditemukan di: Susu, hati, telur dan sayuran berwarna gelap. 

VITAMIN C 

Membantu meningkatkan kadar antibodi. Meskipun hanya ada sedikit bukti yang membuktikan bahwa vitamin C dapat mencegah flu, penelitian menunjukkan bahwa meminumnya memang membantu tubuh untuk pulih lebih cepat. 

Ditemukan di: Sayuran berdaun, kubis dan buah jeruk. 

VITAMIN B6 

Sangat penting untuk kerja kelenjar timus tepat di atas jantung, yang sangat penting untuk kekebalan. 

Ditemukan dalam: Gandum, tepung, nasi, pasta, sereal sarapan, daging, salmon, tuna, dan roti tertentu yang diperkaya vitamin. 

VITAMIN D 

Mengaktifkan sel-T dalam tubuh, yang bertanggung jawab untuk mencari dan membasmi bakteri dan virus yang menyerang. Tanpa vitamin ini, sel-T tetap tidak aktif dan tidak dapat membunuh patogen yang melemahkan sistem kekebalan. 

Ditemukan di: Produk susu, ikan berlemak, dan tiram. Tapi sumber terbaik adalah sinar matahari. 

LYCOPENE 

Memerangi radikal bebas. 

Ditemukan di: Tomat yang dimasak, lebih disukai disajikan dalam variasi kaya minyak seperti saus spageti atau pizza. Likopen larut dalam lemak, sehingga minyak membantu penyerapannya ke dalam aliran darah. 

SELENIUM 

Memberi energi pada sifat penyembuhan sel darah putih. 

Ditemukan di: kacang Brazil, kenari, bawang putih, asparagus, hati dan makanan laut. 

TEMBAGA 

Mineral yang mencegah infeksi. 

Ditemukan di: Hati, buah kering, kacang-kacangan dan coklat. 

GLUTATHIONE 

Merangsang pelepasan makrofag, yang membantu mendeteksi dan menghancurkan bakteri asing di dalam tubuh. 

Ditemukan di: grapefruit, alpukat dan asparagus. 

PROBIOTIK 

Bakteri "baik" yang mengusir yang "buruk", menghasilkan vitamin B6 dan meningkatkan kekebalan. 

Ditemukan di: Yogurt dan minuman susu fermentasi. 

BIJI BUNGA MATAHARI 

Vitamin E, yang dibutuhkan sel-sel kekebalan untuk berfungsi secara normal, dapat ditemukan dalam biji bunga matahari, yang sangat cocok untuk dimakan. Tambahkan juga almond dan hazelnut untuk camilan sore yang kaya vitamin E. 

BUAH JERUK 

Buah jeruk kaya akan antioksidan dan vitamin C, yang membantu "mengurangi keparahan dan durasi infeksi saluran pernapasan", kata Dr Naras Lapsys, 54, konsultan ahli diet di The Wellness Clinic. Jeruk, lemon, dan grapefruit. Pepaya, capsicum merah, dan tomat juga merupakan sumber vitamin C. 

UBI JALAR 

Makanan kaya beta-karoten melindungi tubuh dari infeksi. Selain termasuk ubi jalar, wortel, aprikot dan melon batu. 

IKAN SALMON 

Meskipun kamu bisa mendapatkan vitamin D saat jalan-jalan pagi yang diterangi matahari, makan salmon juga dapat memberi kamu dorongan yang kamu butuhkan untuk menjaga agar sistem kekebalan kamu tetap teratur. Kurangi kerentanan kamu terhadap infeksi dengan makan lebih banyak salmon, kuning telur, dan tuna, yang semuanya merupakan sumber vitamin D. 

KERANG 

Ms Sheeba Majmudar, seorang ahli diet berusia 46 tahun, mengatakan makanan kaya seng membantu "menonaktifkan virus dan bakteri", sehingga menjaga fungsi tubuh secara optimal. Ini kabar baik bagi pecinta makanan laut, karena kerang seperti udang karang, lobster, tiram, dan kerang mengandung seng yang tinggi. Untuk vegetarian, kacang polong juga merupakan sumber seng yang baik. 

SAYURAN ACAR 

Dr Lapsys menyarankan untuk makan sayuran acar kaya probiotik. “Karena 80 persen dari sistem kekebalan kita terletak di usus kita, penting untuk menjaga kesehatannya,” katanya. Makanan kaya probiotik tidak hanya itu, jadi tingkatkan asupan miso, tempe, dan kimchi. 

BIJI CHIA 

Kesehatan mikrobioma usus juga bergantung pada asupan makanan kaya serat. Ms Pooja Vig, 49, ahli diet di The Nutrition Clinic merekomendasikan “diet berbasis serat”, yang meliputi biji chia dan gandum, untuk menjaga kesehatan usus dan, sebagai konsekuensinya, sistem kekebalan yang diminyaki dengan baik. Almond dan barley juga merupakan pilihan kaya serat yang bagus untuk dimasukkan ke dalam makanan kamu. 

KUNYIT 

Bahan pokok dalam masakan India, kunyit dikenal karena sifat anti-inflamasi dan antimikroba. Hidangan dengan kunyit termasuk seperti masakan kari. 

AIR KELAPA 

Agar sistem kekebalan berfungsi secara optimal, tubuh perlu terhidrasi dengan baik. Air kelapa adalah minuman menyegarkan yang sempurna karena mengandung lima jenis elektrolit: natrium, kalium, kalsium, fosfor, dan magnesium.

sumber: Herworld
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update