Notification

×

Iklan

Iklan

Saat Minum Susu Almond Setiap Hari, Inilah Yang Terjadi Pada Tubuh

Sabtu, 15 Agustus 2020 | 10:38 WIB Last Updated 2020-08-15T03:38:49Z
susu-almond
Susu almond (foto: freepik)
Dalam dekade terakhir, susu almond telah mengalami lonjakan pertumbuhan yang besar dalam popularitas, sebagian besar karena kekuatannya di pasar milenial. Sangat mudah untuk memasukkan ke dalam makanan Anda, apakah itu meminta susu almond dalam minuman Starbucks atau menambahkannya ke smoothie. Alasan munculnya susu almond beragam. Banyak orang yang tidak toleran laktosa menggunakannya sebagai pengganti susu, yang bisa diterjemahkan menjadi angka besar, terutama karena 65 persen orang mengalami kesulitan mencerna laktosa, menurut National Institutes of Health. 

Susu almond adalah pengganti produk susu yang bagus untuk orang-orang yang mempraktikkan veganisme, yang menjadi semakin populer. Plus, orang-orang hanya menyukai rasanya. Jadi apa yang terjadi jika Anda memasukkan susu almond ke dalam makanan harian Anda? Jangan khawatir kecuali Anda alergi almond, itu benar-benar aman untuk diminum. 

Susu almond dapat membantu menurunkan berat badan 

Mengganti porsi susu harian Anda dengan susu almond dapat menyebabkan penurunan berat badan yang serius. Secangkir susu almond tanpa pemanis hanya mengandung 39 kalori, sedangkan secangkir susu skim memiliki 91 kalori. Jika biasanya Anda minum 2 persen atau susu murni, perbedaannya lebih besar. Jika Anda mengganti segelas susu harian dengan segelas susu almond harian selama setahun, itu berarti menghemat 19.000 kalori dan kehilangan sekitar lima kilogram. 

Kehilangan lima kilogram selama setahun bukanlah skema cepat kurus yang mungkin Anda harapkan, tetapi tetap dapat berdampak besar pada kesehatan Anda. Menurut CDC, bahkan kehilangan lima sampai 10 persen berat badan Anda dapat meningkatkan tekanan darah, kadar kolesterol, dan gula darah. Ditambah lagi, orang yang menurunkan berat badan secara perlahan lebih cenderung mempertahankan berat badannya dalam jangka panjang. Mengganti susu sapi dengan susu almond dapat membuat Anda lebih dekat dengan tujuan berat badan Anda tanpa banyak usaha. 

Susu almond tidak memiliki banyak protein 

Meskipun ada banyak manfaat nutrisi pada susu almond dan memiliki kurang dari 1 gram protein dalam satu cangkir. Meskipun itu masih lebih baik daripada total tidak adanya protein dalam susu beras dan santan, itu jauh dari 8 gram yang disediakan oleh secangkir susu sapi. Jika Anda mendapatkan banyak protein dalam makanan Anda, itu tidak masalah. Tetapi jika Anda terbiasa mendapatkan asupan protein harian dari produk susu, susu almond bukanlah cara yang tepat. Protein sangat penting karena itu adalah bahan penyusun tubuh Anda, membantu memperbaiki sel dan membuat sel baru. 

Jadi mengapa susu almond tidak memenuhi standar protein? Ini semua tentang pemrosesan. Susu almond buatan sendiri dibuat dari merendam almond, memblendernya, dan kemudian menambahkannya ke air dan mengeringkan sisa padatan. Tetapi untuk susu almond komersial, proses industri membuat produk akhir sangat encer sehingga hanya mengandung dua persen almond. Untungnya, produsen susu almond berusaha untuk memasukkan susu almond dengan nutrisi penting lainnya dari susu, termasuk Vitamin D dan kalsium. 

Susu almond dapat mengandung zat aditif yang tidak sehat 

Susu almond tidak memiliki rasa manis alami seperti susu biasa. Akibatnya, banyak merek yang menambahkan gula tebu ke dalam susu almondnya, termasuk Silk Original dan Almond Breeze Original. Gula tebu secara kimiawi identik dengan gula biasa, dan juga dapat menyebabkan penambahan berat badan dan meningkatkan kondisi seperti diabetes dan penyakit jantung. Pastikan untuk membaca kandungan susu almond pilihan Anda atau pilih susu almond tanpa pemanis jika Anda menghindari gula yang bisa Anda lihat pada label kemasan produk. 

Aditif lain yang perlu dikhawatirkan? Karagenan, ekstrak rumput laut yang biasa digunakan untuk mengentalkan dan mengemulsi makanan olahan. Beberapa ilmuwan telah mengaitkan aditif dengan masalah pencernaan. Namun, tidak ada penelitian pada hewan atau manusia yang mendukung teori tersebut. Secara anekdot, orang telah melaporkan bantuan dari masalah perut dan migrain dengan menghilangkan karagenan dari makanan mereka. Periksa label pada susu almond Anda jika Anda khawatir, karena banyak susu almond yang bebas karagenan. 

Susu almond buruk bagi lingkungan, yang berakibat buruk bagi kesehatan Anda 

Beralih ke susu almond mungkin baik untuk kesehatan Anda, tetapi kurang bersahabat untuk kesehatan planet ini. Almond membutuhkan banyak air untuk tumbuh. Menurut Datawrapper, satu buah almond membutuhkan 5 liter air untuk tumbuh.

Hal ini tentu saja kandungan air dalam tanah akan menyusut yang menyebabkan efek kekeringan yang dapat berdampak buruk bagi kesehatan Anda. CDC mengatakan kekeringan dapat mengotori kualitas udara, meningkatkan risiko kebakaran hutan dan badai debu yang dapat mengiritasi paru-paru, memperburuk masalah pernapasan kronis, dan meningkatkan risiko bronkitis dan pneumonia. Jika Anda tidak memiliki preferensi kuat untuk pengganti susu, Datawrapper menyarankan bahwa susu kedelai dan susu gandum adalah pilihan terbaik Anda.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update