Notification

×

Iklan

Iklan

Kebenaran Nyata Tentang Diet Buah Yang Harus Anda Ketahui Sekarang Juga

Senin, 31 Agustus 2020 | 11:20 WIB Last Updated 2020-08-31T04:20:19Z
kebenaran-nyata-tentang-diet-buah
Ilustrasi: diet buah (Foto: www.freepik.com/drobotdean)

Diet Buah
- 'Makan saja buah-buahan dan lihat berat badan Anda menghilang secara ajaib dalam beberapa minggu!' Pernahkah Anda melihat papan atau artikel seperti itu yang merekomendasikan diet semua buah untuk menurunkan berat badan? 

Pernahkah Anda tergoda untuk mengikuti rencana diet buah untuk menurunkan berat badan setelah mengetahui klaim ini? Toh nenek dan orang tuamu selalu bilang kalau buah-buahan itu baik untuk kesehatanmu. Jadi, jika Anda hanya makan buah-buahan sepanjang hari, apa salahnya bagi tubuh Anda? 

Tunggu, ada kabar buruk untuk Anda. 

Diet semua buah bukanlah pil ajaib. Faktanya, ini bisa menjadi bencana bagi kesehatan Anda karena hanya makan buah-buahan dalam makanan Anda bahkan dikaitkan dengan kanker pankreas !! 
kebenaran-nyata-tentang-diet-buah
Aston Kutcher - ©Business Insider

Aktor Hollywood yang terkenal, Ashton Kutcher mengalami pengalaman yang mengerikan ketika dia sedang mempersiapkan peran mendiang Steve Jobs untuk film Jobs. Untuk mendapatkan karakternya, Kutcher menjalani diet buah-buahan saat Steve Jobs mengikuti diet ini untuk sebagian besar hidupnya. 

Namun, dalam sebulan setelah mengikuti diet ini, Ashton Kutcher dirawat di rumah sakit hanya tiga hari sebelum dimulainya shooting. Apa alasannya? 

Biarkan Ashton Kutcher menjelaskan alasannya sendiri, "Saya merasa sakit dua kali lipat, dan tingkat pankreas saya benar-benar rusak, yang menakutkan, mengingat segalanya." 

Bagi yang belum tahu, Steve Jobs bergumul dengan kanker pankreas dalam hidupnya sebelum dia mengucapkan selamat tinggal pada dunia ini. Inilah yang membuat pengalaman itu sangat menakutkan bagi Kutcher. 

Ada kemungkinan konsumsi buah yang berlebihan menyebabkan kadar gula darah dalam tubuhnya sangat tinggi. Jadi, pankreas harus bekerja ekstra keras untuk memproses gula dari fruktosa itu. Seiring waktu, pankreas mungkin kelebihan beban yang menyebabkan ketidakseimbangan yang parah di tubuh Ashton Kutcher. 

Apakah Diet Buah Menyebabkan Kematian Steve Jobs ? 
kebenaran-nyata-tentang-diet-buah
Steve Jobs - ©Gizmodo

Salah satu pendiri Apple, Steve Jobs adalah seorang fruitarian terkenal (orang yang mengikuti diet buah). Dia hidup dengan kanker pankreas selama hampir 20 tahun dan akhirnya meninggalkan dunia ini pada usia 56 tahun. Meskipun dia dulu mengikuti diet semua buah di tahun-tahun kuliahnya sebelum dia didiagnosis dengan kanker pankreas, banyak dokter percaya bahwa mungkin ada beberapa korelasi. 

Belum dibuktikan secara medis bahwa hanya makan buah-buahan menyebabkan kanker pankreas, tetapi berbagai ahli medis menunjukkan kemungkinan tinggi terkait itu. Masih banyak penelitian yang diperlukan untuk membangun korelasi ini, namun Anda tidak dapat menyangkal beberapa bahaya jika Anda mengabaikan makanan lain dan hanya mengonsumsi buah-buahan dalam diet Anda. Bagaimanapun, dengan tepat dikatakan bahwa "kelebihan dari segala sesuatu itu buruk." 

Mengapa Diet Semua Buah Lebih Berbahaya daripada Manfaatnya 

Bahkan jika Anda tidak mempercayai hubungan antara kasus Kutcher dan Jobs, ada banyak alasan mengapa para profesional kesehatan tidak pernah merekomendasikan diet buah-buahan saja. Ini karena alasan berikut: 

1. Nutrisi Krusial Hilang Dalam Diet Buah 

Ini adalah bahaya paling signifikan dari mengikuti satu-satunya rencana diet buah. Buah mungkin kaya serat, vitamin, mineral, dan karbohidrat dalam bentuk gula alami. Namun, Anda tidak dapat menemukan dua nutrisi penting lainnya, Lemak dan Protein. 

Nutrisi ini penting untuk fungsi tubuh yang sehat. Protein membantu dalam memperbaiki dan membangun otot, sedangkan lemak sehat mengatur fungsi hormon dan otak sekaligus memenuhi kebutuhan energi dengan bertindak sebagai cadangan. 

Lalu ada mineral dan vitamin lain seperti seng, zat besi, vitamin B, vitamin D-12, kalsium yang benar-benar Anda lewatkan saat mengikuti program diet buah. Hal ini dapat menyebabkan komplikasi besar di tubuh Anda dari waktu ke waktu sehingga menimbulkan ancaman serius bagi kesehatan dan kebugaran Anda. 

2. Serat Berlebihan 

Sebagian besar buah merupakan sumber serat yang sangat baik. Itulah mengapa orang sering merekomendasikan makan buah-buahan dalam porsi minimum setiap hari atau melakukan diet campuran buah dan sayuran. Namun, jika Anda hanya mengonsumsi buah-buahan sepanjang hari, sistem pencernaan Anda akan sulit memproses semua serat itu. Ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan di perut Anda yang menyebabkan rasa sakit, gas, kembung, dan masalah lainnya. 

3. Meningkatkan Asupan Gula 

Ya, seperti apa yang Anda pikirkan? Buah tidak mengandung gula olahan dan mengandung gula alami berupa fruktosa dan sukrosa. Namun, ketika Anda hanya makan buah-buahan dalam makanan Anda, kadar gula Anda masih meningkat dalam darah Anda, membuat pankreas sering bekerja pada fruktosa untuk menstabilkan kadar gula. 

Kecuali jika Anda berolahraga secara teratur selama berjam-jam (sekali lagi tidak disarankan), insulin dari pankreas sering dikeluarkan untuk menjaga kadar gula Anda. Seperti yang dijelaskan sebelumnya, ini dapat menyebabkan desensitisasi dan ketidakseimbangan tubuh secara bertahap! 

4. Risiko Penyakit Jantung Akibat Insulin Tinggi 

Ketika Anda hanya mengonsumsi buah-buahan dalam makanan Anda secara teratur, insulin akan terus ada dalam darah Anda untuk mengatasi kenaikan kadar gula. Dalam jangka waktu lama, kadar insulin yang tinggi dalam aliran darah menyebabkan peradangan di arteri dan bagian lain dari sistem peredaran darah. Selain itu, fakta yang terbukti secara medis bahwa peradangan ini menimbulkan beberapa faktor arteri koroner yang berkaitan dengan penyakit jantung. 

Karena alasan di atas, menjalani program diet buah-buahan sambil mengabaikan makanan lain dapat menjadi bencana bagi kesehatan Anda. Cara ideal untuk tetap sehat dan mencegah penyakit adalah dengan mengikuti pola makan seimbang. Ini akan memberi Anda nutrisi makro penting (lemak sehat, protein, dan karbohidrat) serta vitamin dan mineral yang diperlukan. 

Anda bahkan dapat mengikuti kombinasi diet buah dan sayuran selama beberapa waktu jika Anda menginginkan manfaat detoksifikasi dari diet semua buah. Namun, dalam jangka panjang, yang terbaik adalah tetap menjalani diet sehat yang menyediakan semua jenis nutrisi untuk tubuh Anda. 

Referensi: Living Hours
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru 1 Update