Notification

×

Iklan

Iklan

Tingkat gula penderita diabetes naik 20 persen selama pandemi COVID-19

Sabtu, 27 Juni 2020 | 21:57 WIB Last Updated 2020-06-27T14:57:49Z
tingkat-gula-penderita-diabetes-naik-20-persen-selama-pandemi

Gangguan terhadap kehidupan dan mata pencaharian telah meningkatkan stres dan kecemasan, yang menyebabkan peningkatan kadar gula darah secara bersamaan di antara penderita diabetes.


Di seluruh dunia, banyak penelitian menunjukkan bagaimana stres meningkatkan kemungkinan mengembangkan berbagai penyakit, terutama yang kronis. Demikian pula, orang yang stres yang menderita diabetes menjalankan risiko lebih besar dari kadar glukosa darah yang buruk. Alasan utama tingginya kadar gula adalah karena hormon stres seperti kortisol. Ketika wabah COVID-19 mulai menyebar di seluruh negeri pada bulan Maret tahun ini, kadar glukosa darah penderita diabetes mulai meningkat secara bersamaan, menyarankan sebuah laporan baru.

Menurut laporan medis, bahwa kecemasan tentang COVID-19 dan tekanan yang timbul dari pembatasan sosial berskala besar (PSBB) serta kurangnya perhatian medis yang cepat telah menyebabkan peningkatan keseluruhan 20 persen kadar gula darah.

Sementara rata-rata kadar gula sebelum pandemi pada Januari hingga pertengahan Februari adalah 138 mg/dl, pada Maret 2020, kadar glukosa darah penderita diabetes mulai meningkat. Kadar gula rata-rata pada Maret hingga pertengahan April adalah 165 mg / dl. Faktor-faktor kunci dari peningkatan ini adalah stres, kecemasan, gangguan kehidupan secara keseluruhan dan berdiam di rumah.

Laporan tersebut menggarisbawahi bahwa karena stres dan kecemasan adalah "pemicu aktif dalam meningkatkan kadar gula darah", manajemen diabetes setiap hari sangat penting dalam melacak dan mengelola gangguan kronis. Ini sangat penting karena ancaman konsekuensi serius jika penyakitnya tidak dikelola secara proaktif.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update