Notification

×

Iklan

Iklan

Apa Yang Terjadi Pada Tubuh Kamu Jika Selalu Mengonsumsi Makanan Olahan

Minggu, 28 Juni 2020 | 03:30 WIB Last Updated 2020-06-27T20:30:18Z
dampak-buruk-jika-selalu-mengonsumsi-makanan-olahan
Foto: Shutterstock
Makanan olahan (makanan siap saji) sangat akrab dalam keseharian masyarakat Indonesia. Namun tahukah kamu apa yang dimaksud makanan olahan? Academy of Nutrition and Dietetics mendefinisikan makanan olahan sebagai makanan yang “dimasak, dikalengkan, dibekukan, dikemas, atau diubah komposisi nutrisinya”.

Meski kebanyakan dari kita biasa membelinya, namun konsumsi makanan olahan secara berlebihan sebetulnya tidak baik bagi kesehatan. Dilansir dari laman The List, berikut dampak buruk yang mungkin kamu alami jika mengkonsumsi terlalu banyak makanan olahan.

Dampak buruk selalu mengonsumsi makanan olahan:


1. Masalah pencernaan


Direktur kesehatan masyarakat, pencegahan dan promosi kesehatan di University of Arizona College of Medicine, Dr. Farshad Fani Marvasti, MPH menjelaskan bahwa makanan olahan apapun berisiko mengakibatkan masalah pencernaan. “Makanan-makanan tersebut memiliki tambahan zat kimia dan berpotensi sulit dicerna dan diproses oleh tubuh,” kata Marvasti kepada insider.

Selain itu, zat-zat tersebut bisa menjadi racun bagi bakteri baik di tubuh. Untuk mengetahui perbedaan makanan alami dan olahan adalah dengan membaca daftar bahan-bahannya. “Jika kamu tidak mengenali nama bahannya, maka bahan tersebut cenderung tidak alami dan berpotensi mengganggu pencernaan serta masalah kesehatan lainnya,” kata dia.

2. Gangguan berpikir


Terlalu banyak konsumsi makanan olahan tinggi gula dan karbohidrat sederhana juga bisa menyebabkan gangguan berpikir atau yang kerap dikenal dengan istilah brain fog. Asisten dokter berlisensi Kate Martino, MS, PA-C menjelaskan, konsumsi makanan olahan terlalu sering akan mengakibatkan defisiensi sejumlah zat gizi.

Di antaranya vitamin, mineral dan antioksidan yang dibutuhkan untuk menambah energi dan kejernihan otak. Akibatnya, kita akan lebih sulit fokus dan mengerjakan tugas-tugas dengan baik, serta kehilangan energi.

“Kemasan makanan olahan umumnya menyebutkan makanan yang kita konsumsi memiliki banyak nutrisi. Padahal ketika dibandingkan dengan makanan alami makanan-makanan tersebut jelas kekurangan nutrisi,” ujarnya.

3. Gula darah rendah


Ketika kita mengkonsumsi terlalu banyak karbohidrat sederhana, gula darah kita akan meningkat. Sebagai upaya untuk menurunkannya dengan cepat (sebab tubuh membutuhkan gula darah normal), dilakukanlah sekresi insulin.

Semakin tinggi gula darah, semakin banyak sekresi insulin yang dilakukan. Hal itu seringkali menyebabkan gula darah justru jatuh ke angka yang sangat rendah. “Hal ini akan menimbulkan rasa lapar, tubuh terasa lemah, tubuh “haus” akan karbohidrat, serta peningkatan nafsu makan,” kata Martino.

4. Kulit akan lebih pecah dan berjerawat


Jerawat tidak pernah menyenangkan dan sementara kebanyakan orang menganggap itu hilang setelah masa remaja atau puber. Dan sayangnya untuk penggemar junk food, makan makanan yang penuh dengan makanan olahan justru bisa menyebabkan kamu lebih banyak keluar jerawat. "Gula dan karbohidrat murni menyebabkan tubuh kamu memproduksi insulin," menurut ahli gizi, Tanya Zuckerbot kepada Women's Health. Seperti yang dijelaskan Zuckerbot, insulin kemudian dapat menyebabkan wajah berjerawat karena peningkatan produksi minyak pada kulit Anda.

5. Berat badan bertambah


Makan makanan olahan setiap hari adalah hal terburuk yang dapat kamu lakukan jika kamu mencoba untuk menyingkirkan kelebihan berat badan itu.

Seperti yang terlihat jelas, banyak orang mungkin tidak menyadari bahwa hanya makan makanan olahan biasanya menyebabkan kenaikan berat badan. Tentu, beberapa makanan olahan dipasarkan sebagai "sehat" atau "rendah lemak," tetapi itu tidak berarti mereka benar-benar baik untuk tubuh kamu. Sebagai permulaan, banyak makanan olahan yang tinggi kalori. "Ada banyak kalori ekstra dalam makanan olahan yang disajikan," kata ahli gizi, Isabel Smith kepada Eat This, Not That!

6. Berisiko tinggi terkena penyakit jantung


Mengkonsumsi hanya makanan olahan benar-benar dapat merusak kesehatan jantung kamu.

Menurut para profesional medis dan ahli kesehatan jantung, makan makanan yang sebagian besar terdiri dari makanan olahan benar-benar dapat menempatkan kamu pada peningkatan risiko penyakit jantung. Faktanya, Harvard Medical School merekomendasikan untuk makan sangat sedikit (jika ada) daging olahan, makanan olahan dan minuman manis. Ini karena semua makanan ini telah dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung.

Selain itu, Verywell Fit melaporkan bahwa makan banyak makanan olahan telah dikaitkan dengan "sindrom metabolik, yang didefinisikan sebagai sekelompok faktor risiko yang dapat menyebabkan penyakit jantung." Jantung yang sehat dimulai dengan diet sehat, dan makanan olahan bukan bagian dari persamaan itu.

7. Berisiko menderita diabetes tipe 2


Menurut Verywell Fit, "konsumsi makanan olahan juga terkait dengan sindrom metabolik," yang kemudian dapat menyebabkan diabetes tipe 2. Dan seperti yang dijelaskan oleh Mayo Clinic, diabetes tipe 2 telah dikaitkan dengan komplikasi kesehatan yang serius, seperti kerusakan mata dan ginjal, tekanan darah tinggi, stroke, dan bahkan penyakit Alzheimer.

Pada tahun 2019, para peneliti di Perancis menemukan bahwa orang yang makan banyak makanan olahan memiliki risiko 15 persen lebih tinggi terkena diabetes daripada orang yang memasukkan lebih banyak makanan nabati ke dalam makanan mereka (melalui Physicians Weekly). Menurut penulis studi utama Bernard Srour dan penulis senior Mathilde Touvier, orang yang ingin menurunkan risiko diabetes tipe 2 mereka harus berusaha untuk mengurangi daging olahan dan daging merah, soda, dan minuman manis lainnya sambil juga meningkatkan konsumsi sayuran mereka, biji-bijian, dan yogurt.

8. Mengurangi kesuburan rambut


Rambut kamu mengungkapkan banyak hal tentang kesehatan kamu dan menurut Eat This, Not That, diet yang sebagian besar terdiri dari makanan olahan mungkin kurang nutrisi yang dibutuhkan untuk rambut, kulit, dan kuku yang sehat. Misalnya, hanya makan makanan olahan berarti kamu mungkin tidak mendapatkan cukup lemak sehat atau asam lemak omega-3 asam lemak tak jenuh ganda yang telah terbukti membantu rambut kamu tumbuh dan berkilau (melalui Healthline). Sayangnya, makanan olahan tidak mengandung lemak sehat apa pun. Tentu saja, kamu selalu dapat mengambil suplemen nutrisi yang dirancang untuk meningkatkan pertumbuhan rambut yang sehat. Namun, hal terbaik yang dapat kamu lakukan untuk rambut kamu adalah dengan berhenti mengkonsumsi “junk food” dan tetap berpegang pada nutrisi makanan lengkap.

9. Sistem kekebalan tubuh menurun


Sistem kekebalan yang kuat adalah salah satu aset tubuh kamu yang paling berharga. Namun, jika kamu hanya makan makanan olahan, sistem kekebalan tubuh kamu akan melemah.

10. Gangguan kecemasan


Makanan olahan bisa memberikan dampak buruk bagi kesehatan mental, khususnya dalam hal menyebabkan gangguan kecemasan hingga merusak pola tidur harian kita.
Melihat fakta-fakta ini, sebaiknya kita memang mulai membatasi asupan makanan olahan demi menjaga kesehatan.

Menurut NASM Certified Trainer CJ Hammond, makanan olahan seperti roti putih menyebabkan peradangan. Dan karena respons alami sistem kekebalan kamu adalah mencoba dan melawan tanda-tanda penyakit dan peradangan, terus-menerus mengonsumsi makanan olahan akan membuat sistem kekebalan kamu bekerja ekstra sementara terganggu dari jenis bakteri lain yang mencoba menyelinap ke dalam tubuh kamu. "Ketika sistem kekebalan menurun yang mencoba untuk mengatur dan mencegah peradangan atau melawan penyakit, itu tidak akan memungkinkan tubuh untuk menggunakan sistem kekebalan pada kemampuan penuhnya," kata Hammond pada Eat This, Not That!

11. Risiko kanker


Hanya makan makanan olahan dapat menyebabkan beberapa efek samping serius yang mengubah hidup.

Bahkan, sebuah studi 2018 yang diterbitkan dalam British Medical Journal menemukan 10 persen peningkatan konsumsi makanan olahan dikaitkan dengan risiko kanker seseorang yang meningkat sebesar 12 persen (melalui Harvard Medical School). Selain itu, orang yang makan banyak makanan olahan melihat peningkatan risiko 11 persen untuk kanker payudara. Dan seperti yang dilaporkan Verywell Fit, makan bahkan 50 gram daging olahan atau merah setiap hari telah terbukti meningkatkan peluang kamu terkena kanker kolorektal sebesar 18 persen.

12. Menyebabkan ketidakseimbangan hormon


Seperti yang dilaporkan dalam penelitian tahun 2013 dari British Journal of Nutrition, ketika kamu makan banyak kalori harian dari sumber lemak atau gula, hormon kamu berhenti berfungsi dengan benar selanjutnya mengganggu kemampuan tubuh kamu untuk menjaga berat badan dan metabolisme kamu tetap terkendali. Dan menurut ahli gizi hormon dan kesuburan Melissa Groves Azzaro, alkohol dan pemanis buatan diketahui berdampak negatif terhadap hormon kamu, yang mungkin bisa menyulitkan banyak wanita untuk mengalami kehamilan yang sehat dan sukses (melalui Eating Well).
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update