Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Kemungkinan Efek Klorin di Kolam Renang pada Kesehatan Anak

Senin, 22 November 2021 | 18:23 WIB Last Updated 2021-11-22T11:23:01Z
Ada beberapa efek klorin di kolam renang terhadap kesehatan anak. Namun, bukan klorin itu sendiri yang paling berbahaya, tetapi penggunaan yang tidak tepat.
kemungkinan-efek-klorin-di-kolam-renang
Penting bagi anak-anak untuk memakai pelindung mata tertentu saat menggunakan kolam renang umum.

Sangat sehat bagi anak-anak untuk berenang dan bersenang-senang di air. Namun, penting juga untuk mengambil beberapa tindakan pencegahan, karena efek klorin di kolam renang bisa sangat negatif jika tidak dicegah tepat waktu.

Klorin adalah zat yang digunakan di kolam renang untuk membunuh bakteri dan jamur atau mencegahnya muncul. Masalahnya adalah tidak hanya mempengaruhi mikroorganisme ini, tetapi juga manusia. Ini terjadi ketika paparan terlalu lama atau jumlah zat di dalam air terlalu tinggi.

Efek klorin di kolam renang pada kesehatan anak-anak berkisar dari gangguan kecil hingga masalah serius. Alternatif terbaik adalah mencegahnya terjadi.

Klorin dan risikonya

Klorin adalah unsur kimia yang ditemukan di alam dan merupakan salah satu bahan penyusun materi. Itu dibuat secara artifisial dari garam biasa melalui proses yang disebut elektrolisis.

Klorin ditambahkan ke air kolam renang untuk membunuh kuman di dalam air. Ketika senyawa terklorinasi bersentuhan dengan air, mereka melepaskan asam hipoklorit, yang merupakan disinfektan aktif.

Terlepas dari manfaatnya yang besar, paparan klorin yang berkepanjangan dan sering dapat menyebabkan masalah kesehatan. Hal ini terutama berlaku untuk bayi dan anak-anak hingga usia 3 tahun. Pada usia muda ini, fungsi pernapasan masih berkembang dan cenderung bereaksi secara tidak normal terhadap iritan.

Masalah kesehatan dari efek klorin di kolam renang

Efek kesehatan dari klorin di kolam renang pada anak-anak bisa banyak. Yang paling serius adalah yang mempengaruhi sistem pernapasan. Secara umum, ini adalah berbagai macam iritasi.

Mari kita lihat lebih dekat.

Iritasi mata atau konjungtivitis

Sering kali, anak-anak keluar dari kolam dengan mata merah. Diyakini bahwa ini adalah salah satu efek klorin di kolam renang. Namun, kenyataannya adalah bahwa itu adalah konsekuensi dari kurangnya elemen ini. Kolam yang mengiritasi mata adalah kolam yang didesinfeksi dengan buruk.

Iritasi mata dan konjungtivitis biasanya disebabkan oleh adanya keringat, air liur, urin, feses, dan bekas produk kosmetik. Semua elemen ini dapat hadir di dalam air, meskipun terlihat bersih.

Masalah kulit

Efek lain yang mungkin dari klorin di kolam renang adalah kulit kering atau dermatitis iritan. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa pH zat ini lebih tinggi dari pada kulit.

Akibatnya terjadi iritasi. Hal ini menyebabkan gatal dan mengelupas.

Masalah pernapasan

Efek lain yang mungkin dari klorin di kolam renang adalah timbulnya masalah pernapasan. Klorin mengandung zat pekat yang disebut trikloramin.

Zat ini beracun dan mudah terhirup. Tidak hanya mencapai saluran pernapasan bagian atas, tetapi juga jauh ke dalam paru-paru.

Akibatnya, dapat mengiritasi dan membuat anak lebih rentan mengalami masalah pernapasan lainnya.

Keracunan klorin

Kolam yang sehat seharusnya tidak berbau. Jika ada bau klorin yang sangat kuat, itu berarti air tersebut penuh dengan kotoran. Bau kuat itu dihasilkan saat klorin bereaksi seperti saat bersentuhan dengan keringat atau kotoran.

Jika seorang anak menelan terlalu banyak air yang mengandung klor, ada risiko keracunan. Gejalanya meliputi batuk, muntah, sakit perut, kelelahan, kesulitan bernapas, dan pembengkakan pada mata, tenggorokan, telinga, dan hidung.

Sensitisasi alergi

Sebuah studi yang dilakukan oleh Dr Alfred Bernard dari Catholic University of Leuven menemukan bahwa ada hubungan antara klorin di kolam renang dan terjadinya penyakit alergi. Secara khusus, ini terjadi dalam kasus asma.

Hal ini terlihat pada bayi yang sering mandi di kolam sebelum usia dua tahun dan pada anak yang rentan terhadap alergi. Penelitian menunjukkan bahwa untuk setiap 100 jam terpapar kolam yang diklorinasi, risiko asma meningkat hingga 60%.

Juga telah ditetapkan bahwa orang yang berenang di kolam sebelum usia dua tahun lebih rentan untuk mengembangkan alergi, bahkan di masa dewasa.

Interaksi dengan zat lain

Salah satu aspek yang harus diperhatikan adalah apa yang dikenal sebagai klorin aktif. Nama generik ini diberikan untuk produk sampingan yang muncul sebagai reaksi penggabungan klorin dengan zat lain. Ini sering terjadi di kolam renang.

Misalnya, ketika klorin dikombinasikan dengan krim tabir surya, losion atau parfum, ia mengalami perubahan yang dapat merusak lapisan pelindung minyak kulit. Efeknya adalah peningkatan kekeringan.

Juga, seperti yang telah kami sebutkan, ketika klorin bersentuhan dengan zat organik (keringat, urin) ia menghasilkan kloramin. Ini membuat bau klorin lebih intens, tetapi juga mempengaruhi munculnya masalah kesehatan alergi.

Di sisi lain, ketika protein saliva bersentuhan dengan air yang mengandung kloramin, mereka terurai dengan cara yang dipercepat. Akibat dari hal ini adalah terbentuknya karang gigi berwarna coklat pada gigi.

Tips untuk meminimalkan efek klorin

Berikut ini adalah beberapa tips yang dapat membatasi efek kesehatan dari klorin di kolam renang pada anak-anak:
  • Hindari kolam yang memiliki bau klorin yang kuat.
  • Jangan memasuki kolam yang tidak perlu mandi sebelum dan sesudah digunakan.
  • Setelah mandi, saat meninggalkan kolam, disarankan untuk mengoleskan krim pelembab pada anak.
  • Sangat penting untuk mengajari anak Anda untuk tidak meludah atau buang air kecil di kolam renang.
  • Disarankan agar anak pergi ke kamar mandi sebelum masuk ke kolam renang.
  • Popok khusus yang menyerap air seni di dalam air harus digunakan dan dibutuhkan untuk bayi.
  • Yang terbaik adalah memakai kacamata dan penutup telinga saat menggunakan kolam.
  • Anak harus belajar untuk tidak memasukkan air kolam ke dalam mulutnya, apalagi menelannya.
  • Jika anak keluar dengan mata merah, hal terbaik yang harus dilakukan adalah membilasnya dengan larutan garam dan menerapkan kompres dingin selama beberapa menit.
  • Kolam renang luar ruangan lebih baik daripada kolam renang dalam ruangan.

Ada alternatif untuk klorin

Sekarang ada kolam yang tidak dibersihkan dengan klorin. Beberapa menggunakan pengion air, yang menggunakan elektrolisis. Dalam hal ini, listrik membunuh kuman.

Ada juga kolam yang menggunakan sistem desinfeksi bromin atau ultraviolet. Sistem sterilisasi ini sangat kuat dan dapat diandalkan. Kedua hal ini dan yang sebelumnya adalah alternatif yang baik untuk menghindari efek klorin di kolam renang terhadap kesehatan anak-anak.
×
Berita Terbaru Update