Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Apa Manfaat Sikap Positif?

Sabtu, 06 November 2021 | 15:57 WIB Last Updated 2021-11-06T08:57:48Z
apa-manfaat-sikap-positif
Foto: freepik

Apa itu Sikap Positif?

“Penemuan terbesar dari setiap generasi adalah bahwa manusia dapat mengubah hidupnya dengan mengubah sikapnya.”

William James, filsuf dan psikolog Amerika

Sikap positif adalah keadaan pikiran yang memungkinkan Anda untuk membayangkan dan mengharapkan hal-hal baik. Itu tidak berarti hidup dalam penyangkalan terhadap situasi negatif di sekitar Anda. Sikap ini memungkinkan Anda untuk tetap optimis. Manfaat sikap positif antara lain kebahagiaan, kesehatan, kesuksesan, dan peluang. Pada gilirannya, ingatlah hasil positif yang mungkin Anda inginkan untuk diri Anda sendiri.

Sikap positif kita terhadap apapun dimulai dengan berpikir positif. Sebenarnya, kita bisa menganggap berpikir positif sebagai sikap mental. Ini membantu kita untuk menantikan hasil yang baik dan menguntungkan. Berikut adalah beberapa manfaat yang terbukti dari sikap positif.

Manfaat Sikap Positif

1. Kesehatan jantung yang lebih baik

Pikiran dan sikap positif atau negatif kita dapat mempengaruhi hati kita. Satu studi berusaha mengidentifikasi kemungkinan manfaat dari sikap positif pada pasien yang didiagnosis dengan penyakit jantung.

Hasilnya melihat pasien yang memperkenalkan konstruksi positif. Studi ini menemukan bahwa mereka mengalami peningkatan kesehatan jantung. Mereka juga mendapat manfaat dari pengurangan tingkat rawat inap. Dan bahkan mengurangi risiko kematian. Kita dapat mencatat bahwa konstruksi utama yang ditetapkan dan digunakan dalam penelitian ini adalah optimisme.

Studi lain menunjukkan bahwa memiliki kesejahteraan psikologis yang positif dapat lebih membantu kesehatan jantung. Studi ini menunjukkan kontribusi terhadap pencegahan masalah kesehatan kardiovaskular. Artinya, kita dapat melindungi diri dari penyakit jantung dengan tetap optimis. Dan menghindari beban pikiran negatif.

2. Pikiran yang aktif dan ingin tahu

Ketika kita memiliki sikap positif terhadap kehidupan, kita menjadi lebih mudah menerima informasi baru. Kita juga senang mencoba hal-hal baru tanpa takut gagal.

Dua psikolog Australia menguji teori ini pada sekelompok siswa. Dalam studi mereka, mereka melihat kepercayaan diri - sikap positif. Mereka melihat siswa mana dari sampel yang akan secara aktif mengejar pembelajaran mereka. Dan selanjutnya, yang akan menghadapi masalah. Sebelum mereka mengevaluasi kapasitas intelektual mereka menilai sikap siswa terhadap pendidikan mereka.

Sama seperti siswa dalam kelompok ini, sikap positif akan membantu Anda mendekati tugas yang menantang dengan lebih baik. Anda juga dapat melawan emosi negatif ketika mereka menyelinap pada Anda dengan menantang pikiran-pikiran ini dengan kepercayaan diri Anda.

3. Peningkatan produktivitas di tempat kerja

Para peneliti telah membuktikan bahwa individu dengan sikap positif lebih produktif daripada rekan-rekan mereka. Saat mendekati tugas baru (atau sebelumnya gagal), mereka secara positif memperkuat diri mereka sendiri. Dengan demikian meningkatkan kepercayaan diri dan peluang mereka untuk sukses. Namun, orang yang memilih penguatan negatif dengan berfokus pada kesalahan mereka memiliki peluang untuk gagal lagi.

Pendekatan ini bahkan melampaui individu. Kita juga bisa melihat perannya di tempat kerja. Perusahaan yang menekankan kepositifan akan mencatat kinerja yang lebih baik dari stafnya. Tentu saja, sebagai manusia, kita secara alami lebih suka terpapar hal-hal positif. Manfaat dari sikap positif dapat ditunjukkan di berbagai aspek baik dalam pekerjaan maupun kehidupan. Aspek-aspek tersebut meliputi kognitif, emosional, psikologis, dan sosial. Suasana positif di tempat kerja terbukti mengarah pada kinerja yang lebih tinggi. Ketika sebuah organisasi merasa positif terhadap orang-orangnya, kinerja stafnya lebih baik.

4. Mengatasi rintangan menjadi lebih mudah

Para pendiri, wirausahawan sosial, dan orang-orang lain yang mengejar impian mereka meskipun ada rintangan, diapresiasi karena memiliki ketabahan. Tapi grit tidak datang dari niat. Itu datang dari sikap dan komitmen positif. Anda memiliki lebih banyak peluang untuk mencapai tujuan Anda jika Anda dapat mendekati situasi negatif tanpa kehilangan kepositifan Anda.

Tentu saja, memiliki sikap positif tidak cukup untuk membuat Anda melewati segalanya. Kita harus mengidentifikasi tujuan untuk mengatasi hambatan itu. Tetapi dengan kombinasi keduanya, peluang Anda jauh lebih menguntungkan.

5. Hubungan dan kehidupan sosial yang lebih baik

Kita biasanya menginginkan hubungan yang sehat, baik dalam pertemanan maupun pacaran. Mengetahui hal ini, kita mencari orang-orang yang dapat membangun hubungan yang sehat dan positif dengan kita. Tetapi sebuah penelitian oleh seorang psikolog terkemuka mengungkapkan cara bagi orang untuk menciptakan hubungan yang sehat.

Mereka harus (pertama) bisa menumbuhkan emosi positif. Ini karena hubungan tidak akan selalu baik-baik saja karena orang sering tidak setuju atau berbeda pendapat. Pada saat-saat seperti itu, emosi negatif dapat mendorong kita untuk mengambil tindakan berpikiran sempit yang mungkin tidak mudah untuk dibatalkan.

Selanjutnya, orang-orang yang positif cenderung memiliki ketahanan psikologis bawaan. Ketahanan ini memungkinkan mereka untuk merespons momen negatif dengan lebih baik. Akibatnya, mereka dapat lebih siap untuk memupuk tanggapan yang sehat terhadap ketidaksepakatan. Dan seringkali yang lebih tepat juga. Kita bisa melihat orang-orang positif menggunakan humor, kreativitas, relaksasi, dan pemikiran optimis. Masing-masing kualitas ini dapat membantu melucuti perselisihan. Umumnya, sikap positif ini akan membuat siapa pun menjadi teman, keluarga, atau pasangan yang lebih baik.

6. Proses pemulihan yang lebih baik

Proses pemulihan seperti fisioterapi atau terapi mental membutuhkan banyak komitmen dan kerja keras. Faktanya, terapis ingin membangun ketahanan klien mereka untuk mengidentifikasi kekuatan mereka dan menggunakannya dengan lebih baik.

Sikap setiap pasien terhadap proses pemulihan mereka adalah salah satu kekuatan yang dievaluasi oleh terapis. Apakah Anda mencoba untuk mendapatkan kembali penggunaan anggota tubuh Anda atau pulih dari trauma mental, terapis Anda tahu satu hal. Mempertahankan sikap positif akan membantu kemajuan terapi Anda.

Seligman, salah satu pendiri gerakan Psikologi Positif mengatakannya sebagai berikut:

“Jika kita ingin membangun dan memelihara kesejahteraan, kita harus, di satu sisi, mengurangi kesengsaraan kita; tetapi sebaliknya, kita harus memiliki makna positif, emosi, pencapaian, dan hubungan positif.”

Bagaimana Menumbuhkan Sikap Positif
apa-manfaat-sikap-positif
Foto: freepik.com/benzoix

Sikap positif adalah kebiasaan. Seperti halnya semua kebiasaan, itu menjadi bagian dari diri Anda setelah Anda melatihnya berulang kali. Berikut adalah beberapa praktik untuk ditambahkan ke rutinitas dan gaya hidup sehari-hari Anda untuk sikap positif.

1. Latih perhatian penuh

Perhatian penuh melibatkan secara aktif memperhatikan lingkungan Anda; baik internal maupun eksternal. Apa yang tidak kita ketahui, adalah bahwa sebagian besar tindakan dan respons kita terhadap situasi dilakukan secara otomatis. Faktanya, rata-rata orang menggunakan autopilot 47% dari waktu.

Perhatian penuh akan memungkinkan Anda untuk mengambil stok lingkungan Anda dan tanggapan Anda terhadap petunjuk di sekitar Anda. Apa yang membuat Anda merasa gugup tentang tugas baru? Siapa/Apa di lingkungan terdekat Anda yang membuat Anda merasa bisa melakukan apa saja? Siapa yang membuatmu merasa gagal? Apa yang Anda katakan pada diri sendiri ketika Anda takut? Bagaimana Anda menanggapi peristiwa positif dan negatif?

2. Mengadopsi pola pikir berkembang

Kita tidak suka menerima kekurangan kita. Tetapi jika kita ingin menjadi lebih baik, pertama-tama kita harus menerima bagian negatif dari diri kita bersama dengan yang positif. Untuk memulai proses ini, kita harus mengadopsi mindset berkembang. Luangkan waktu untuk memahami perbedaan antara mindset tetap dan mindset berkembang.

Pola pikir ini memungkinkan kita untuk melihat bagian dari diri kita yang membutuhkan perbaikan, dan untuk secara aktif mengejar peluang untuk perubahan (positif). Tak satu pun dari kita akan pernah mencapai kesempurnaan, tetapi kita dapat menjalani kehidupan yang positif dan memuaskan dengan tetap terbuka terhadap perubahan.

3. Kelilingi diri Anda dengan orang-orang yang positif

Orang-orang di lingkungan terdekat Anda berkontribusi dalam membentuk sikap Anda terhadap kehidupan. Hal-hal yang tampaknya normal seperti dorongan, solidaritas kelompok, dan dukungan dapat berfungsi sebagai penyangga terhadap pengalaman atau reaksi negatif. Jika Anda ingin menumbuhkan sikap positif, Anda harus mengelilingi diri Anda dengan orang-orang yang akan mendorong pertumbuhan ini. Menghindari orang-orang yang menghalanginya.

Kesimpulan

Manfaat dari sikap positif melampaui saat-saat yang menyenangkan. Sikap Anda berfungsi sebagai blok bangunan untuk pengalaman dan pencapaian Anda. Jika Anda mendekati tantangan sambil percaya pada diri sendiri, Anda akan mendapatkan lebih banyak kesuksesan daripada seseorang yang menghindari tantangan.

Jika Anda memperlakukan orang secara positif, Anda akan mampu membangun hubungan yang bahagia dan memuaskan. Kesehatan umum Anda juga berkembang ketika Anda dapat menjauhkan emosi dan ketakutan negatif dari pikiran Anda, dan fokus pada hasil yang lebih baik. Selama Anda memiliki sikap positif, Anda selalu dapat pulih dari situasi apa pun dan mengejar petualangan baru.
×
Berita Terbaru Update